Sukses

Kesaksian Korban Reynhard Sinaga, yang Tak Sadar Telah Diperkosa

Liputan6.com, Manchester - Reynhard Sinaga, mahasiswa asal Indonesia yang kini telah divonis hukuman penjara atas kasus pemerkosaan, nyatanya tak hanya lihai dalam melancarkan aksinya tapi juga pintar dalam melakukan sandiwara. 

Menurut laporan BBC, Senin (7/1/2020), para korban yang mencapai ratusan jumlahnya ternyata tak pernah tahu bahwa mereka menjadi korban pemerkosaan sampai akhirnya diberi tahu oleh pihak kepolisian. 

Kesan baik kerap diciptakan oleh Reynhard. Hal ini diketahui karena sejumlah korban memberikan kesaksian kepada polisi, dengan 48 dari mereka muncul di pengadilan selama empat persidangan.

Dari para korban yang hadir di pengadilan, sebagian besar merupakan heteroseksual.

Ian Rushton, dari Layanan Penuntutan Mahkota, mengatakan dia pikir Reynhard mengambil "kesenangan khusus memangsa pria heteroseksual".

Sebagian besar korbannya tinggal di Manchester pada saat itu dan, secara keseluruhan, 26 adalah pelajar ketika mereka menjadi korban.

Mereka pun menjelaskan bagaimana Sinaga beroperasi.

Salah satunya sedang menunggu pacarnya di luar klub malam Fifth Avenue - sejak berganti nama menjadi Fifth Manchester - ketika ia didekati oleh "pria Asia kecil" yang tampak tidak berbahaya.

Pria itu diundang kembali ke flat Reynhard untuk menunggu pacarnya, tetapi tidak ingat lagi setelah diberi suntikan cairan bening untuk diminum.

2 dari 4 halaman

Tipu Muslihat

Seorang pria lain menggambarkan bahwa ia "didekati oleh seorang pria muda Asia". Dia mengatakan dia memiliki "ingatan samar-samar untuk menjelaskan bahwa ponsel saya sudah mati dan bahwa saya mencoba untuk mendapatkan taksi tetapi tidak ada yang menghampirinya".

Dia menambahkan: "Saya pikir saya dapat mengingat percakapan, 'Apakah Anda ingin masuk dan mengisi baterai telepon dan melakukan obrolan cepat'," katanya kepada pengadilan.

Baginya, Reynhard "tidak tampak seperti karakter yang mengesankan" dan selama percakapan mereka di apartemen, ia tampaknya menjadi "orang yang jujur, termotivasi" dengan minat dalam penelitian akademik."

Pria itu mengatakan kepada pengadilan bahwa segera setelah ditawari minuman, dia tidak dapat mengingat satu hal pun sampai pagi berikutnya".

Setelah bangun dan merasa bingung, dia kemudian pergi dalam lima menit.

Seperti hampir dirasakan setiap korban, ia tidak tahu bahwa ia telah diperkosa sampai diberi tahu oleh polisi.

Korban lain ingat teman-temannya mengantarnya ke taksi di luar klub. Ingatan berikutnya adalah terbangun di apartemen yang aneh.

Ketika dia bertanya kepada Reynhard tentang apa yang terjadi, dia menggambarkan bahwa dirinya memberi perawatan dan tempat berlindung setelah menemukannya terbaring di jalan.

 

 

3 dari 4 halaman

Sosok Baik

Korban lain percaya bahwa Sinaga "sangat baik dan merawatnya".

Salah satu korban, seorang mahasiswa remaja, berhasil mendapatkan nomor ponsel Reynhard sebagai tindakan pencegahan setelah bangun di apartemennya, dan kemudian memiliki kekhawatiran bahwa sesuatu mungkin telah dicuri darinya.

Ketika dia menelepon untuk meminta informasi lebih lanjut tentang apa yang terjadi, Reynhard menggambarkan dirinya sebagai "orang Samaria yang baik hati", yang menemukannya tidak sadarkan diri di trotoar.

Seorang lelaki lain ingat bahwa ia terbangun di lantai, ditutupi selimut, sebelum berterima kasih kepada Reynhard karena membiarkannya menginap.

Dia tidak curiga, meskipun orang itu "menolak memberi saya informasi pribadi" untuk membantu klaim asuransi untuk ponsel yang hilang.

Telepon genggam, seperti banyak yang lain dicuri dari pemiliknya, kemudian ditemukan dari rumah Reynhard Sinaga oleh polisi.

Beberapa korban merasa sangat tidak sehat setelah sadar kembali, kadang-kadang telanjang dan dikelilingi oleh muntahan.

Tidak diketahui oleh mereka pada saat itu, Reynhard telah memberi korbannya obat - bernama GHB - yang membuat mereka tidak sadar sebelum dia memperkosa mereka.

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: