Sukses

Amerika Tegaskan Tak Tambah 14 Ribu Tentara ke Timur Tengah

Liputan6.com, Jakarta - Departemen Pertahanan Amerika Serikat (AS) dikabarkan tengah mempertimbangkan untuk menambah 14.000 tentara ke Timur Tengah untuk menghadapi Iran. Namun kabar itu dibantah Pentagon.

"Pemberitaan tersebut keliru. AS tidak sedang mempertimbangkan pengiriman 14.000 tentara tambahan ke Timur Tengah," kata juru bicara Pentagon Alyssa Farah di Twitter, seperti dilansir Antara, Jumat (6/12/2019).

Cuitan tersebut merupakan tanggapan terhadap berita Wall Street Journal pada Rabu pagi yang mengutip pernyataan dari beberapa pejabat AS bahwa pemerintahan Presiden Donald Trump "tengah mempertimbangkan ekspansi signifikan jejak militer AS di Timur Tengah untuk melawan Iran."

Berita itu mengatakan Trump kemungkinan membuat keputusan soal pengerahan baru itu secepatnya bulan ini.

 

2 dari 3 halaman

Bersiap Perang Darat?

Wall Street Journal memperbarui berita tersebut setelah adanya tanggapan Farah, namun tetap memberitakannya.

Josh Hawley, senator yang duduk di Komisi Angkatan Bersenjata Senat AS, mempertanyakan dugaan ekspansi itu.

"Apakah Pentagon bersiap untuk perang darat?" ujar Hawley di Twitter.

3 dari 3 halaman

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Donald Trump Bahas Keamanan Jaringan Telekomunikasi dengan PM Inggris
Artikel Selanjutnya
Pesawat Sewaan AS Tak Cukup Evakuasi Seluruh Warganya dari Wuhan