Sukses

Vape dalam Kajian 20 Peneliti dan Ahli Kesehatan Dunia di Inggris

Liputan6.com, London - Inggris menjadi salah satu negara yang sukses menekan jumlah perokok aktif. Sekitar 50.000 hingga 70.000 perokok di Inggris berhenti mengisap tambakau yang dibakar setiap tahun karena beralih ke vape, berdasarkan studi pada 2019 yang dilakukan para peneliti di University College London.

Setiap tahunnya, Inggris juga rutin menggelar e-Cigarette Summit. Dalam gelaran yang ke-7 yang dihelat di Royal Society London, e-Cigarette Summit 2019 menghadirkan puluhan peneliti dan ahli kesehatan dunia pada 14 November 2019.

Masing-masing pembicara memaparkan sejumlah kajian mereka terhadap vape. Ada yang bicara lebih aman dampaknya dibanding rokok, hingga ampuh menjadi alat untuk terapi berhenti merokok.

Berikut ini ringkasan pemaparan yang disampaikan mereka:

1. Professor Tikki Elka Pangestu, Visiting Professor of Lee Kuan Yew School of Public Policy, National University of Singapore

Vaping dilarang di sebagian besar Asia. Padahal, kawasan Asia memiliki enam dari 10 negara dengan jumlah kematian tertinggi akibat rokok, salah satunya Indonesia dengan 180 ribu korban.

Sementara, tingkat merokok di kalangan anak muda merosot di negara-negara Barat, kemajuan lebih lambat terjadi di Asia yang pada kenyataannya, di Indonesia angka perokok meningkat cepat. Tetapi ketakutan akan 'efek pintu gerbang' di antara anak-anak membuat pemerintah berhenti menerima vaping.

Mengapa? Para ilmuwan berpendapat bahwa penelitian yang baik mengarah pada kebijakan, tetapi sebenarnya kebijakan dipengaruhi banyak faktor yang disebut Tikki sebagai Pie Kebijakan. Faktor-faktor ini termasuk media, pelobi, nilai-nilai, kebiasaan, tradisi dan siklus pemilihan. Ini diperburuk dengan fakta bahwa pemerintah lebih menekankan pada penelitian lokal tetapi ada kelangkaan penelitian berkualitas pada vaping di kawasan Asia. WHO sangat diandalkan, dan sikap anti-vaping mereka semakin menghambat potensi vaping berkembang di Asia.

Lalu ada faktor ekonomi. Setengah dari negara-negara perusahaan tembakau terbesar berada di Asia, dan monopoli tembakau milik negara di kawasan itu menyumbang 40% dari produksi rokok global. Pendapatan rokok sangat besar di Indonesia misalnya, yang menyumbang 6% dari total pendapatan pajak.

Apa yang harus dilakukan? Tikki menekankan bahwa para ilmuwan harus menghindari keangkuhan. Alih-alih berkhotbah dari tempat tinggi moral, para ilmuwan harus berusaha untuk mencapai konsensus dan menghindari memihak. Mereka perlu berkomunikasi dengan statistik yang lebih sedikit, dan dengan lebih banyak kehangatan, empati, dan cerita. Dan mereka perlu bekerja dengan pemerintah yang simpatik untuk memengaruhi dan mengubah posisi dan sikap WHO tentang pengurangan dampak buruk tembakau.

Selengkapnya...

2. Cliff Douglas, Director Center for Tobacco Control, American Cancer Society

Tobacco Harm Reduction (THR) atau pengurangan dampak buruk tembakau di AS mulai melemah. Beberapa faktor yang diidentifikasi Cliff adalah, pemasaran vape yang terlalu ekstrim, peningkatan vaping di kalangan muda, tingkat nikotin yang lebih tinggi di AS dibandingkan dengan Eropa, tidak adanya tindakan FDA dan reaksi tertunda, serta kematian terbaru dari THC (ganja cair) yang digunakan dalam alat vaping.

Cliff percaya pendekatan lepas tangan terhadap vaping telah menjadi bumerang menciptakan lingkungan di mana ada ketakutan atas vaping dan anak-anak, dan ketakutan itu kini telah diprioritaskan daripada kebutuhan untuk membantu perokok dewasa berhenti merokok.

Hal ini dikacaukan dengan kekhawatiran yang diciptakan penyalahgunaan ganja dalam vaping - terlepas dari kenyataan bahwa 40 nyawa hilang dibandingkan dengan 240.000 perokok yang kehilangan nyawa mereka pada periode yang sama. Sekarang pengguna vape terancam kembali menjadi perokok.

3. Martin Jarvis, Emeritus Professor of Health Psychology, University College London

Profesor Jarvis dalam paparannya banyak menampilkan bukti ilmiah yang menguji klaim tentang epidemi vaping di kalangan remaja. Yakni:

1. Penggunaan vape sangat terkait dengan penggunaan rokok sebelumnya. Semakin banyak seseorang merokok, semakin besar kemungkinan mereka menggunakan vape. Hanya 1% anak-anak yang tidak merokok sebelumnya pernah mencoba vaping sekali dalam 20 hari terakhir pada bulan sebelumnya, dibandingkan dengan 37% yang telah merokok lebih dari 100 batang.

2. Teori vape jadi pintu gerbang remaja merokok tidak terbukti, karena sebagian besar pengguna telah mencoba rokok sebelum vaping.

3. Data menunjukkan bahwa jumlah remaja merokok terus turun setelah pengenalan dan pemasyarakatan vape.

4. Walaupun ada beberapa percobaan, hanya 1% anak-anak yang tidak pernah merokok telah menggunakan vape 20+ hari dalam 30 hari terakhir.

5. Gejala kecanduan nikotin jarang terjadi pada anak-anak yang sebelumnya tidak pernah menggunakan rokok.

6. Jika ada, vape adalah menggantikan rokok, tidak memperlambat penurunan perokok muda.

Selengkapnya...

 

2 dari 5 halaman

4. Deborah Arnott, Chief Executive Action on Smoking and Health (ASH) Inggris

Berdasarkan hasil riset panjang, ASH menemukan fakta vape mampu mengurangi jumlah perokok di Inggris. Data ASH mengungkap, jumlah pengguna vape di Inggris pada 2019 telah mencapai 3,6 juta atau sekitar setengah dari jumlah perokok.

"Data juga menunjukkan sebagian besar pengguna vape adalah mantan perokok, dengan alasan utama untuk menggunakan rokok elektrik adalah untuk berhenti merokok. ASH telah memantau tren penggunaan vape di Inggris sejak 2012," ujar Arnott.

Jumlah pengguna vape di Inggris telah meningkat drastis dari 700 ribu orang pada 2012 menjadi 3,6 juta pada 2019. Dari jumlah itu, 54% pengguna vape telah berhenti merokok, 40% menjadi pengguna ganda rokok dan vape, serta hanya 6% saja yang vaping tapi tidak pernah merokok sebelumnya.

Deborah juga mengingatkan pelaku industri vape untuk menjaga agar tidak terjadi epidemi vaping di kalangan remaja dengan tidak secara massif menggunakan media sosial untuk beriklan dan memperhatikan pengemasan dan pelabelan yang tidak membuat remaja di bawah umur tertarik vaping.

Selengkapnya...

5. Ron Borland, Professor of Psychology, Health Behaviour University of Melbourne, Australia

Profesor Borland merangkum temuan dari survei di empat negara: Australia, Inggris, Kanada, dan Amerika.

Sementara 70% perokok telah mengunjungi seorang profesional kesehatan pada 2018, kurang dari 7% telah menerima saran dari para profesional kesehatan tentang vaping.

Secara umum, 29% responden tidak pernah diberi saran yang membantu. Ketika mereka memiliki saran yang membantu, 43% dari waktu itu datang dari rekan kerja, teman, atau keluarga, dan 20% dari waktu dari penjual vape. Sedikit nasihat bermanfaat datang dari dokter (2,6%).

Mengapa orang menggunakan vape? Salah satu alasan terbesar termasuk mencegah kembali merokok. Itu sangat penting, karena seperti yang disebutkan beberapa kali di konferensi banyak perokok yang berhenti akhirnya kembali ke rokok. Tetapi alasan utama lainnya adalah bahwa para pengguna vape menikmati vaping.

Selengkapnya...

6. Robert West, Professor of Health Psychology at University College London

Robert West menyoroti penilitian penggunaan tikus yang dikembangbiakan secara khusus untuk mengembangkan kanker yang digunakan dalam penelitian tentang efek vape.

Studi bersifat korelasional atau kausal. Tetapi banyak studi korelasional dianggap sebagai penelitian kausal, jika mendukung pandangan peneliti.

Beberapa di antaranya adalah karena bias, yang dengan sendirinya disebabkan oleh keinginan untuk dampak, angan-angan, keinginan untuk konfirmasi. Lagipula, merilis berita yang mengatakan "kami tidak menemukan apa-apa" tidak membuat cerita yang sangat bagus. Adalah jauh lebih bermanfaat bagi peneliti untuk 'menemukan' sesuatu dalam penelitian dan mengeluarkan temuan-temuan itu sebagai siaran pers.

Sayangnya, metode ilmiah saat ini tidak terbukti cukup untuk mengatasi masalah dengan penelitian. Terlebih lagi, itu tidak cukup untuk mempercayai sebuah studi hanya karena itu muncul dalam jurnal peer-review. Sebagai contoh, sebuah studi serangan jantung baru-baru ini telah ditinjau oleh rekan sejawat meskipun memiliki kesimpulan yang buruk.

West pun menyarankan dua solusi:

1. Penelitian harus pra-registrasi, dengan rencana dan jenis hipotesis dikonfirmasi pada fase pra-registrasi ini. Kurangnya pra-pendaftaran menyebabkan bias terhadap konfirmasi pra-konsepsi dan temuan 'dampak'.

2. Membuat Ontologi Rokok Elektrik (E-CigO). Dengan risiko penyederhanaan yang berlebihan, akan ada komunikasi yang lebih baik dan lebih sedikit kebingungan jika para peneliti di kedua sisi perdebatan memiliki pemahaman bersama tentang bagaimana bahasa khusus vape digunakan.

Selengkapnya...

7. John Britton, Professor of Epidemiology, Diretor UK Centre for Tobacco & Alcohol Studies, University of Nottingham

John Britton mulai dengan paparan risiko vaping. Vaping dapat mengandung beberapa zat berbahaya yang sama seperti dalam asap tembakau, seperti Acrolein dan Aseton, tetapi pada tingkat yang jauh lebih rendah daripada dalam rokok. Mungkin ada sedikit peningkatan penyakit seperti kanker paru-paru, tetapi risikonya jauh lebih rendah daripada merokok - mungkin kurang dari 5%, dan ini dapat ditingkatkan lebih lanjut melalui regulasi standar produk dan peningkatan teknologi.

Wabah penyakit yang tiba-tiba dikaitkan dengan vaping hanya terjadi di AS dan dikaitkan dengan orang-orang muda yang menggunakan THC dengan Vitamin-E Acetate. Tidak setiap orang telah mengakui menggunakan THC, tetapi kita harus ingat bahwa mereka mungkin tidak mau mengakui bahwa mereka menggunakan THC, dan mereka mungkin bahkan tidak tahu bahwa mereka menggunakan THC. Pencarian telah dilakukan dari database MHRA dan tidak ada e-liquid UK ditemukan mengandung Vitamin-E Asetat.

Kesimpulannya, sementara menunggu terungkapnya kasus langka penyakit akut akibat vaping, banyak diketahui bahwa merokok menyebabkan 100.000 kematian per tahun, dengan rata-rata 10 tahun kematian, 5.300 kematian janin, 2.200 kelahiran prematur, 19.000 bayi berat lahir rendah, 165.000 bayi baru kasus asma, bronkitis, penyakit telinga dan meningitis dan biaya miliaran dolar untuk masyarakat.

Selengkapnya...

8. Dr Konstantinos Farsalinos M.D, Onassis Cardiac Surgery Greece, Department of Pharmacology, University of Patras, Yunani

Farsalinos melihat kekhawatiran bahwa nikotin menyebabkan penyakit kardiovaskular. Beberapa peneliti telah menunjukkan bahwa nikotin memiliki efek jangka pendek pada tubuh, seperti meningkatkan kekakuan aorta dan tekanan darah.

Tetapi kafein memiliki efek yang persis sama dan tidak menyebabkan bahaya jangka panjang. Terlebih lagi, Terapi Pengganti Nikotin (NRT) juga menciptakan kekakuan aorta akut dalam jangka pendek, tetapi dalam jangka panjang mereka mengurangi kekakuan aorta.

Farsalinos kemudian mengambil studi serangan jantung Glantz dan menunjukkan bahwa jika Anda menerapkan metode yang sama pada obat penurun kolesterol, itu juga akan menunjukkan peningkatan risiko penyakit jantung.

Farsalinos juga membahas wabah penyakit paru-paru di AS, menyoroti bahwa ini adalah wabah penyakit akut yang mendadak, di satu negara dan dalam demografi tertentu, dan bahwa prinsip-prinsip epidemiologis memberi tahu bahwa ini tidak mungkin dapat dikaitkan dengan vape yang telah digunakan secara luas selama setidaknya 9 tahun.

Selengkapnya...

 

3 dari 5 halaman

9. Dr Sarah Jackson, Department of Behavioural Science and Health, University College London

Sarah menyatakan vape merupakan bantuan berhenti merokok yang paling populer, hampir dua kali lebih efektif dari NRT, dan memiliki potensi membantu 70.000 perokok setahun untuk berhenti merokok.

Namun, beberapa akademisi telah menantang keefektifan dengan beberapa pertanyaan, yang langsung dijawab oleh Sarah:

1. Apakah e-cigs mengubah kebiasaan merokok?

Untungnya, data menunjukkan dengan sangat jelas bahwa merokok terus turun seiring dengan meningkatnya penggunaan e-rokok.

2. Jika perokok melihat orang lain vaping, apakah ini membuat mereka cenderung tidak ingin berhenti?

Lebih dari seperempat perokok secara teratur terpapar oleh pengguna vape, dan mereka yang merokok cenderung memiliki motivasi tinggi untuk berhenti dan 20% lebih mungkin untuk mencoba berhenti.

3. Apakah pengguna ganda vape dan rokok lebih kecil kemungkinannya untuk berhenti?

Survei perokok dan pengguna ganda menunjukkan bahwa pengguna ganda lebih termotivasi untuk berhenti merokok. Mereka juga merokok lebih sedikit dari pada perokok, dan 2,8 kali lebih mungkin untuk berhasil berhenti daripada orang yang hanya merokok.

Selengkapnya... 

10. Peter Hajek, Professor of Clinical Psychology, Queen Mary University of London

Pertanyaan kunci seputar vaping adalah apakah akan mendorong seseorang jadi perokok? Hajek menunjukkan bahwa produk baru yang bagus tidak mendorong penggunaan produk lama, itu menggantikannya. Dia menggunakan analogi kamera. Kamera digital membunuh kamera film, dan sekarang kamera pada ponsel menggantikan kamera digital.

Bila studi yang mengklaim bahwa vaping mengarah pada peningkatan inisiasi merokok itu benar, maka angka merokok akan meningkat. Tapi faktanya, jumlah perokok di Inggris turun.

Vaping juga bukan pintu gerbang untuk kaum muda menjadi perokok. Bahkan, vaping bukan gerbang menjadi pengguna vape. Pada 2018 misalnya, hanya 0,1% dari anak-anak yang tidak merokok di Inggris menggunakan vape setidaknya 15 hari dalam sebulan. Dan setengah dari mereka adalah ganja vaping, bukan nikotin.

Merokok setiap hari di kalangan kaum muda hampir menghilang, turun menjadi hanya 0,4% di antara anak-anak berusia 12-17 tahun, dan tidak ada satu pun anak muda yang sebelumnya tidak pernah merokok tapi vaping setiap hari.

Selengkapnya...

11. Louise Ross, Clinical Consultant for the National Centre for Smoking Cessation and Training

Ross memberikan wawasan yang menarik tentang kehidupan orang-orang yang dibantu oleh layanan merokok.Sebagai contoh, banyak perokok tinggal dalam keluarga di mana kebanyakan orang merokok, dan kadang-kadang berhenti merokok dapat tampak seperti pengkhianatan terhadap orang-orang ini.

Regulator melihat kenaikan pajak sebagai cara untuk mengendalikan merokok, tetapi pada kenyataannya orang-orang ini tidak selalu membeli dengan harga pasar. Secara budaya, banyak yang melihat mendapatkan bantuan sebagai kelemahan, sehingga sulit bagi mereka untuk mengakses layanan berhenti merokok. Seringkali, orang-orang ini memiliki masalah lain, seperti masalah kesehatan mental.

Tetapi vape membantu. Sebagai permulaan, ketika perokok beralih ke vaping, mereka tidak merasa mengkhianati keluarga mereka. Mereka masih dapat memiliki 'waktu dan kesenangan' saya. Vaping juga memberikan kebohongan pada pepatah: "Untuk menjadi sukses, Anda harus ingin berhenti merokok," karena ada banyak orang yang berhenti merokok secara tidak sengaja. Ini termasuk mitra pengguna layanan yang mencoba vaping dan tidak pernah merokok lagi.

Efeknya terbukti luar biasa. Selain kesehatan, orang-orang ini mengalami peningkatan keuangan, kesejahteraan dan ambisi untuk memperbaiki gaya hidup mereka.

Tapi ada masalah. Tekanan diberikan pada orang untuk berhenti vaping sebelum mereka siap, yang meningkatkan risiko kambuh. Ross berbicara tentang bagaimana layanan berhenti merokok dapat bekerja keras meyakinkan seorang perokok untuk beralih ke vaping.

Selengkapnya... 

4 dari 5 halaman

12. Liam Humberstone, Technical Director Totally Wicked Ltd

Liam menyoroti nilai toko vape. Dalam toko vape sedianya terdapat tim yang terlatih memberikan sambutan bagi perokok dewasa biasa dan pada dasarnya adalah penasihat berhenti merokok yang terlatih dengan pengalaman besar. Mereka mampu memberikan pilihan perangkat dan rasa untuk membantu perokok - dan rasa itu penting.

Misalnya, ketika Totally Wicked menyederhanakan rangkaian produk untuk pelanggan baru, mereka menyediakan hanya 4 rasa - dua rasa tembakau, satu mentol, dan satu rasa buah. Pengguna vape baru yang memilih rasa buah-buahan sebanyak 40%.

Liam juga memeriksa penjualan dengan kisaran yang lebih besar. Dalam kisaran itu, hanya 8% vapers yang memilih rasa tembakau, dan sementara e-liquid tanpa rasa tersedia, penjualan sangat rendah sehingga masuk pada 0% dari total.

Liam percaya bahwa perusahaan ingin memasok produk terbaik, dan peraturan itu tidak menetapkan batasan yang cukup tinggi dalam hal produk. Itu sebabnya IBVTA dan perusahaan seperti miliknya tidak hanya mematuhi peraturan yang ada, mereka juga berkontribusi pada pengembangan yang baru.

Selengkapnya... 

13. Linda Bauld, Bruce and John Usher Professor of Public HealthThe University of Edinburgh

Linda membahas bagaimana pendekatan Inggris terhadap pengendalian tembakau didasarkan pada tiga pilar: Komunikasi, Peraturan, dan Penelitian.

Kunci pengendalian tembakau di Inggris adalah pengurangan dampak buruk. Hal ini menimbulkan tuduhan bahwa Inggris telah dipengaruhi perusahaan tembakau, tetapi pada kenyataannya Inggris telah menduduki peringkat nomor satu di dunia karena menolak pengaruh dari industri tembakau oleh indeks Interferensi Industri Tembakau Global.

Ada hubungan kuat di Inggris antara pembuat kebijakan, badan amal, dan peneliti. Ini membantu memastikan kebijakan didasarkan pada penelitian, sementara pengawasan dan penelitian yang sedang berlangsung sama-sama memberikan bukti untuk mempertahankan kebijakan saat kebijakan itu berfungsi dan juga untuk mengubahnya ketika kebijakan itu tidak ada.

Salah satu penyandang dana penelitian terbesar adalah Cancer Research UK (CRUK), yang telah mendanai 57 studi vaping sejak 2014 - mereka juga memberikan pengarahan bukti bulanan dari studi terbaru yang dapat diminta oleh para peneliti dari CRUK.

Linda merasa satu area di mana kesuksesan telah terbatas adalah di bidang komunikasi, karena pendekatan Inggris, penelitian dan regulasi di bidang pengendalian tembakau dan pengurangan dampak buruk kurang dipahami.

Namun, satu area di mana mereka telah dibantu, adalah oleh Science Media Center, di mana sebuah tim kecil orang bekerja untuk memberikan reaksi ahli terhadap studi.

Selengkapnya...

14. Jean-Francois Etter, Professor of Public Health, Faculty of MedicineUniversity of Geneva

Etter melihat pada sebuah badan amal yang didirikan Philip Morris International (PMI), Yayasan untuk Dunia Bebas Asap (FSFW), yang memberikan hibah untuk proyek pengurangan bahaya dan amal.

Ada banyak skeptis di sekitar perusahaan tembakau yang mendirikan yayasan, baik dari kontrol tembakau dan media. Ini telah diantisipasi, dan Derek Yach, Direktur Yayasan, menuntut kemerdekaan penuh dari PMI. Namun, seperti yang ditunjukkan Etter, jika mereka benar-benar memiliki independensi, ini memiliki masalah sendiri. Dengan independensi penuh, di mana akuntabilitasnya?

Mungkinkah tujuan sebenarnya adalah menciptakan divisi di pengurangan bahaya tembakau? Etter menunjukkan ada perpecahan, meskipun ini mungkin tidak disengaja. Para peneliti yang telah menerima hibah telah dilecehkan, diganggu dan difitnah, dan diputus dari sumber pendanaan lain. Namun, kesalahan untuk ini terletak pada bias di kedua sisi perdebatan.

Bagaimana dengan transparansi? Etter berpikir lebih banyak informasi harus tersedia pada sejumlah bidang mulai dari nama penerima hingga risalah rapat dewan. Namun, ini mungkin terbatas untuk melindungi orang yang terlibat dari pelecehan.

Etter juga melihat bagaimana uang itu dihabiskan. Sejauh ini pada 2019, 32 juta dolar telah dihabiskan untuk hibah, 4 juta untuk komunikasi dan 20 juta untuk pengeluaran. Etter merasa proporsi yang dihabiskan untuk hibah rendah, meskipun yayasan berpendapat ini biasa pada hari-hari awal mendirikan yayasan besar.

Sepanjang sejarahnya 156 juta dolar telah disetujui untuk 90 hibah dan 15 peneliti, meskipun karena pelecehan yang disebutkan sebelumnya FSFW telah berjuang untuk merekrut peneliti THR arus utama. Namun, itu mungkin membawa orang baru ke lapangan.

Selengkapnya... 

 

5 dari 5 halaman

15. Clive Bates, Director Counterfactual Consulting Ltd

Clive membahas konsekuensi peraturan yang tidak diinginkan. Merangkum sebuah laporan dari Royal College of Physicians, ia menunjukkan bahwa jika pendekatan kehati-hatian membuat vape kurang dapat diakses, lebih enak atau dapat diterima, lebih mahal, kurang efektif atau menghambat inovasi, maka hal itu menyebabkan kerusakan dengan melestarikan perokok.

Satu-satunya alasan terbesar perokok tidak beralih ke vape adalah karena mereka tidak ingin mengganti satu kecanduan dengan yang lain. Clive merekomendasikan pesan yang lebih positif yang mengatakan bahwa produk lebih aman 95% daripada merokok.

Selengkapnya... 

16. Dr Graham Moore, Deputy Director of the DECIPHer research centre in Cardiff University

Berdasarkan penelitian oleh Rachel Brown et al, Graham menunjukkan bahwa eksperimen dengan vaping dianggap dapat diterima remaja dalam lingkungan sosial. Namun, penggunaan rutin tidak, kecuali vaping digunakan sebagai alat untuk berhenti merokok.

Dia juga melihat vaping tampaknya memberikan tantangan bagi sekolah dan orang tua - mereka memberikan pesan konsisten yang kuat bahwa merokok itu buruk, tetapi sering bingung tentang apa yang harus dikatakan tentang vaping.

Graham menyimpulkan bahwa vaping tampaknya bukan merokok yang dinormalisasi ulang, dan sebagian dari ini adalah persepsi bahwa vaping adalah sesuatu yang dilakukan orang dewasa untuk berhenti merokok.

17. Dr Caitlin Notley, Senior Lecturer in Mental Health, Addiction Research Group Lead, Medical School University of East Anglia

Salah satu masalah berhenti merokok adalah orang kehilangan identitas mereka sebagai perokok. Tetapi vaping dapat membantu di sini, karena orang memperoleh identitas diri baru sebagai vaper.

Sebuah studi wawancara kualitatif mendukung hal ini, dan juga menemukan bahwa vaping dapat membantu mencegah kekambuhan dengan memenuhi kebutuhan fisik, psikologis, dan sosial mantan perokok.

Toko-toko Vape juga membantu. Mereka mudah diakses, dan seringkali menyediakan akses ahli. Terlebih lagi, toko vape yang berbeda menarik bagi perokok yang berbeda.

Namun, sementara vape dapat membantu mendukung untuk tak merokok yang berkelanjutan, vapers juga membutuhkan dukungan dan penerimaan sosial. Persepsi publik bahwa nikotin buruk, pelaporan media yang salah, dan larangan rasa, semuanya mengancam kemampuan vaping untuk membantu mantan perokok tetap bebas rokok.

Selengkapnya... 

18. Dr Jacques Le Houezec, Scientist, Smoking Cessation Specialist, Trainer, Rennes, France

Jacques telah menjalankan program untuk melatih staf di toko-toko vape, dan menghasilkan beberapa poin menarik.

Meskipun nikotin bukan penyebab penyakit merokok, perokok takut nikotin. Vapers, yang mantan perokok, juga takut nikotin. Sebagian besar staf di toko vape adalah vapers, yang berarti mereka perlu mendidik tentang nikotin dan keamanan relatifnya dibandingkan dengan merokok.

Perokok tahu cara merokok dan melakukan titrasi sendiri, tetapi mereka tidak tahu cara melakukan vape - mereka perlu diajari. Mereka juga perlu belajar bahwa vape memberikan nikotin lebih lambat daripada rokok, dan bahwa mereka perlu melakukan vape secara lebih teratur sepanjang hari.

Houzec merekomendasikan bahwa dengan pembatasan nikotin, orang yang merokok lebih dari sebungkus 20 batang sehari juga harus menggunakan tambalan nikotin dengan kekuatan tertinggi yang tersedia. Dia juga menunjukkan bahwa beberapa perokok 'ringan' mungkin membutuhkan lebih banyak nikotin daripada yang Anda duga - jika vaping tidak bekerja untuk mereka, Anda harus meningkatkan level nikotin.

19. Mark Rubinstein, Vice President and Executive Medical Officer of JUUL Labs

JUUL Labs menegaskan produk sistem penghantar nikotin elektronik (ENDS) tidak memiliki tingkat racun yang sama dengan rokok. Ia mengutip studi dan penelitian yang menunjukkan sebaliknya.

Menurut Mark, harus disadari bahwa vape memiliki kadar nikotin yang lebih rendah daripada rokok yang dibakar dan tidak melepaskan tar serta bahan kimia berbahaya lainnya seperti rokok. Perlu studi ilmiah untuk meyakinkan mereka tentang nilai JUUL untuk membantu orang yang ingin berhenti merokok menggunakan vaping.

Ia mengungkap sebuah studi yang diterbitkan Harm Reduction Journal pada November 2019 menemukan bahwa, setelah enam bulan penggunaan produk JUUL, proporsi perokok yang melaporkan perokok yang pantang merokok setelah 30 hari vaping telah naik dari 47% pada penilaian tiga bulan menjadi 54% pada penilaian enam bulan berikutnya, di antara sampel responden.

Sebuah studi sebelumnya yang diterbitkan pada Maret melaporkan bahwa setelah tiga bulan, hampir setengah dari partisipan yang merokok pada awal penelitian dan menyelesaikan penilaian tindak lanjut selama tiga bulan telah berhasil tak menyentuh merokok setelah membeli starter kit JUUL.

Ia menyatakan, program penelitian ini adalah tulang punggung dari apa yang dilakukan JUUL Labs. Ia memahami bahwa perlu waktu untuk mengamati dampak nyata dari vape dan karena ini akan melakukan penilaian tindak lanjut hingga 18 bulan.

20. Ethan Nadelmann, Founder and Former Executive DirectorDrug Policy Alliance

Ethan memperkirakan abad ini akan terjadi perang vaping meniru perang terhadap narkoba. Ia menyarankan membangun aliansi untuk memerangi informasi yang salah, dan menyoroti nilai penulisan surat bersama yang melampaui hanya ahli di bidangnya dan membawa nama-nama lain yang mengangkat alis. Pendekatan ini membantu mengubah sikap terhadap narkoba di PBB, dan dapat membantu vaping.