Sukses

Drama Demonstran Hong Kong Berusaha Kabur dari Kampus yang Dikepung Polisi

Liputan6.com, Hong Kong - Beberapa pengunjuk rasa yang tersisa di sebuah kampus yang terkepung di Hong Kong telah mencoba melarikan diri dan menghindari polisi dengan merangkak melalui selokan.

Dikutip dari BBC, Kamis (21/11/2019), ratusan pengunjuk rasa telah meninggalkan PolyU tetapi puluhan sisanya masih berada di dalam.

Kampus tersebut, tempat beberapa bentrokan paling intens yang disaksikan selama berbulan-bulan protes anti-pemerintah, dikelilingi polisi yang akan menangkap mereka karena membuat kerusuhan.

Enam orang ditangkap pada Rabu 20 November karena berusaha melarikan diri melalui selokan.

Kelompok itu termasuk dua pria yang memanjat keluar dari saluran bawah tanah dan empat orang - tiga pria dan seorang wanita - yang telah melepas penutup lubang dan menurunkan tali ke dalam saluran untuk membantu mereka, kata polisi.

"Di sana rumit dan gelap, saya ingin pulang sesegera mungkin," kata seorang pemuda yang tidak berhasil melarikan diri selokan kepada BBC Chinese. "Tapi bagaimana lagi kita bisa meninggalkan kampus PolyU?"

2 dari 5 halaman

Dikepung 4 Hari

Pengepungan kampus selama empat hari di PolyU - Universitas Politeknik Hong Kong - telah menjadi salah satu konfrontasi paling dramatis dalam gerakan protes yang lebih luas yang telah melumpuhkan kota tersebut selama lebih dari lima bulan.

Protes dimulai setelah pemerintah berencana untuk mengeluarkan RUU yang akan memungkinkan tersangka diekstradisi ke daratan China. RUU itu akhirnya ditarik, tetapi demonstrasi masih berlanjut, setelah berkembang menjadi protes yang lebih luas terhadap dugaan kebrutalan polisi, dan cara mantan koloni Inggris dikelola oleh Beijing.

PolyU adalah yang terakhir dari lima universitas Hong Kong yang diduduki para demonstran dalam 10 hari terakhir. Kurang dari 100 demonstran keras tetap berada di kampus setelah berhari-hari bentrok dengan pasukan keamanan.

Banyak yang menyerah kepada polisi atau muncul sebagai bagian dari evakuasi medis. Lebih dari 1.000 orang telah ditangkap. Mereka yang berusia di bawah 18 tahun diperbolehkan untuk pulang tetapi data dirinya sudah terdaftar.

3 dari 5 halaman

Tak Terbayangkan Sebelumnya

Beberapa kelompok kecil pengunjuk rasa yang berusaha menghindari kemungkinan bertahun-tahun di penjara jika ditangkap dengan tuduhan kerusuhan, dilaporkan telah mencoba rute pelarian berbahaya melalui selokan. Mereka turun ke terowongan yang dipersenjatai dengan obor dan masker gas.

Pemadam kebakaran sekarang telah memblokir pintu masuk utama ke selokan di dalam kampus PolyU untuk menggagalkan pelarian semacam itu. Pada hari Selasa dan Rabu para penyelam mencari terowongan untuk mencari pengunjuk rasa yang mungkin terperangkap tetapi tidak menemukannya.

Terkait adanya pengunjuk rasa yang berhasil melarikan diri melalui saluran pembuangan masih belum jelas, meskipun rumor di kampus sebaliknya. 

Bowie, seorang siswa berusia 21 tahun yang melakukan upaya, mengatakan kepada kantor berita Reuters: "Selokan itu sangat bau, dengan banyak kecoa, banyak ular. Setiap langkah sangat, sangat menyakitkan. Saya tidak pernah berpikir bahwa suatu hari saya perlu bersembunyi di selokan atau melarikan diri melalui selokan untuk bertahan hidup. "

4 dari 5 halaman

1 Jam Berenang

Kelompoknya menghabiskan satu jam berenang di air yang deras, tetapi ketika mereka muncul, dihancurkan karena menyadari bahwa mereka masih berada di lingkungan universitas, katanya.

Usaha kabur lewat terowongan di luar kampus hanyalah rencana pelarian terbaru yang diusulkan pengunjuk rasa yang semakin putus asa. 

Beberapa orang berusaha melarikan diri di bawah kegelapan sementara banyak yang lain mencoba melewati garis polisi. Sedangkan beberapa orang dipukuli sebelum ditangkap.

5 dari 5 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
KJRI Dampingi Wartawan Indonesia Tertembak Saat Demo Hong Kong Menuntut Keadilan
Artikel Selanjutnya
Peringati 6 Bulan Demo Hong Kong, Aksi Terbesar Digelar di Victoria Park