Sukses

Lonjakan Penggunaan Batubara di China Hambat Misi Kesepakatan Iklim Paris

Liputan6.com, Beijing - Ketika negara-negara lain di dunia telah memutus listrik berbasis batu bara selama 18 bulan terakhir, China  malah menambah cukup daya untuk 31 juta rumah.

Hal tersebut menurut sebuah penelitian yang mengatakan China saat ini sedang dalam proses membangun atau menghidupkan kembali batu bara yang setara dengan seluruh kapasitas pembangkit Uni Eropa.

Dilansir dari BBC, Kamis (21/11/2019), China juga membiayai sekitar seperempat dari semua pembangkit batu bara yang diusulkan di luar perbatasannya.

Para peneliti mengatakan gelombang itu merupakan ancaman besar bagi target kesepakatan iklim Paris.

Ketergantungan Tiongkok pada batu bara sebagai langkah kunci dalam mengembangkan ekonomi mengarah pada program pembangunan "satu pabrik batu bara per minggu" antara 2006 dan 2015.

Tetapi dorongan itu memiliki banyak konsekuensi negatif, mencekik udara dengan polusi di banyak kota China dan menyebabkan kelebihan kapasitas yang sangat besar.

Banyak dari pabrik ini hanya mampu menjalankan 50% dari waktu.

Pada tahun 2015, dalam upaya untuk mengekang pertumbuhan, pemerintah nasional mencoba untuk menekan batu bara yang baru dibangun. Namun, hal itu terus memberi pemerintah provinsi kebebasan untuk mengeluarkan izin untuk pembangkit batu bara baru. Langkah itu dinilai menjadi salah sasaran.

Otoritas setempat kemudian memperbolehkan hingga lima kali lebih banyak pembangkit dibandingkan periode yang sebanding.

 

 

 

2 dari 4 halaman

Lebih Banyak Dibandingkan Negara Lain

Menurut Ted Nace, peneliti batu bara Global Energy Monitor, itu seperti "ular menelan seekor kambing".

"Kambing yang ditelan ular ini masih bergerak melalui ular itu, dan ia keluar dalam bentuk 20% lainnya di armada batu bara China di atas armada yang sudah dibangun secara berlebih," tambah Mr Nace.

Para peneliti mengatakan bahwa hingga 2018 dan hingga Juni 2019, negara-negara di luar China memangkas kapasitas tenaga batu bara mereka sebesar 8,1 gigawatt (GW). Pada periode yang sama, China menambahkan 43GW, cukup untuk memberi daya kepada sekitar 31 juta rumah.

Para penulis mengatakan bahwa saat ini jumlah tenaga batu bara yang sedang dibangun atau dalam penangguhan dan kemungkinan akan dihidupkan kembali adalah sekitar 147,7GW, jumlah yang hampir sama dengan seluruh kapasitas pembangkit batu bara Uni Eropa (150GW).

Dibandingkan dengan negara-negara lain di dunia, China membangun sekitar 50% lebih banyak pembangkit batu bara daripada yang sedang dibangun di semua negara lain.

Negara ini berada di jalur menuju 1.100GW batu bara pada tahun 2020.

Pemerintah China telah mengisyaratkan bahwa mereka ingin lebih sedikit bergantung pada batu bara untuk produksi energi negara itu dan membuat beberapa kemajuan dalam memotong bagian batu bara dari total energi dari 68% pada 2012 menjadi 59% pada 2018.

Namun, meskipun bagiannya turun, konsumsi batu bara absolut telah naik sejalan dengan permintaan energi secara keseluruhan.

Yang menjadi perhatian para peneliti adalah bahwa di China, kelompok industri batu bara dan listrik sedang mendorong peningkatan yang lebih besar dalam kapasitas daya batu bara keseluruhan negara itu.

"Hal yang sangat kami khawatirkan adalah bahwa industri sebenarnya telah mengatur untuk menjaga semuanya berjalan," kata Ted Nace.

"Ada tiga kelompok dagang kuat yang berbeda, yang mengusulkan untuk meningkatkan armada batu bara hingga 40%. Ini adalah kegilaan belaka pada saat ini," tambah Nace.

3 dari 4 halaman

Sibuk Biayai Negara Lain

China juga sibuk membiayai pengembangan batu bara di luar negara itu, mendanai lebih dari seperempat dari semua pabrik batu bara di luar perbatasannya di negara-negara seperti di Afrika Selatan, Pakistan dan Bangladesh.

Pengamat di luar China mengatakan mereka khawatir bahwa dengan membangun atau mengizinkan pembangkit ini, pihak berwenang mengunci dalam bentuk pembangkit listrik yang tidak masuk akal secara ekonomi.

"Ekonomi tidak akan ditanggung," kata Mark Lewis, kepala penelitian investasi perubahan iklim di BNP Paribas Asset Management.

"Saya berpendapat bahwa hampir semua kapasitas baru yang ditambahkan ini tidak akan pernah membuat pengembalian ekonomi yang menjadi dasar mereka. Aset-aset yang tersedia secara online sekarang harus dituliskan; mereka akan menjadi aset yang terdampar pada dasarnya."

Pertanyaan yang lebih besar adalah bagaimana batu bara baru ini akan memengaruhi kemampuan dunia untuk memenuhi target yang ditetapkan dalam perjanjian iklim Paris.

Para peneliti mengatakan bahwa pada tahun 2030, China perlu mengurangi kapasitas tenaga batu bara lebih dari 40% dari level saat ini untuk memenuhi pengurangan yang diperlukan untuk menahan pemanasan global di bawah 2C.

"Ekspansi batu bara yang diusulkan China sejauh ini tidak selaras dengan Kesepakatan Iklim Paris sehingga akan mengurangi daya batu bara yang diperlukan, bahkan jika setiap negara lain sepenuhnya menghilangkan armada batu bara ," kata rekan penulis Christine Shearer dari Monitor Energi Global.

"Alih-alih memperluas lebih lanjut, China perlu melakukan pengurangan yang signifikan untuk armada batu bara selama dekade mendatang."

Global Energy Monitor pada awalnya dikenal sebagai Coal Swarm dan telah menerima pendanaan dari kelompok-kelompok lingkungan, termasuk Yayasan ClimateWorks, dana Keluarga Rockefeller, Dewan Pertahanan Sumber Daya Nasional AS, Yayasan Iklim Eropa, dan lainnya.

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Pemerintah Diminta Tiru China dalam Pengembangan E-Commerce
Artikel Selanjutnya
13-12-1937: Tragedi Perkosaan Nanking Saat Jepang Invasi China