Sukses

Tak Hanya Warga Lokal, Demo Hong Kong Juga Berdampak ke Pekerja Asing

Liputan6.com, Hong Kong - Para pekerja domestik asal Filipina yang bekerja di Hong Kong biasa menghabiskan waktu bersama teman-temannya pada hari libur mereka. Namun, kegiatan tersebut tak lagi bisa dilakukan lantaran demonstrasi yang masih terjadi di seluruh kota Hong Kong.

Dilansir dari Channel News Asia, Senin (14/10/2019), pada satu kesempatan, ketika para tenaga kerja tersebut sedang berkumpul, ratusan demonstran berpakaian hitam dan mengenakan topi, kacamata dan peralatan perlindungan lainnya menyerbu daerah itu dengan cara yang anarkis, seperti yang sudah terjadi di Hong Kong dalam beberapa bulan terakhir.

Hari Minggu itu berubah menjadi salah satu hari bentrokan paling intens dalam berbulan-bulan demonstrasi di Hong Kong yang dipicu oleh masalah RUU ekstradisi.

Para peserta unjuk rasa merusak stasiun kereta api, merobohkan spanduk yang menyatakan perayaan ulang tahun ke 70 pendirian Republik Rakyat China pada 1 Oktober lalu, membakar barikade darurat dan melemparkan batu dan bom bensin.

Polisi terpaksa harus menembakkan gas air mata, peluru karet, dan meriam air di lokasi yang berbeda. Mereka juga menembakkan tembakan peringatan langsung ke udara guna membubarkan massa.

"Gas air mata membuatku sulit bernapas," kata Grace, salah seorang pekerja domestik asal Filipina.

"Hong Kong yang aman dan sangat damai yang saya anggap sebagai rumah kedua saya sangat berbeda sekarang. Ketika kami pergi pada hari Minggu dan hari libur resmi Anda dapat melihat properti dirusak oleh pengunjuk rasa, polisi huru hara di mana-mana dan beberapa stasiun kereta api ditutup. Ini adalah hal-hal yang belum saya lihat selama saya tinggal di Hong Kong," kata Grace, yang telah bekerja sebagai asisten rumah tangga di Hong Kong selama sembilan tahun.

 

2 dari 4 halaman

Langkah Pemerintah Filipina

Hong Kong, yang berpenduduk 7,4 juta orang, memiliki sekitar 400.000 pekerja rumah tangga asing di kota itu, dengan mayoritas dari Filipina dan Indonesia.

Pada hari libur mereka, banyak pembantu biasanya berkumpul di ruang publik seperti Central, Wan Chai dan Victoria Park di Causeway Bay atau di bawah jembatan layang dan pijakan kaki untuk tidur siang atau sekadar bersantai.

Tetapi tempat-tempat itu berubah menjadi tempat protes besar yang telah terjadi selama empat bulan terakhir.

Selain tidak dapat menikmati hari libur mereka, protes juga menyebabkan beberapa pekerja khawatir tentang keselamatan pribadi dan keamanan kerja mereka.

"Beberapa pekerja Filipina khawatir tentang pekerjaan mereka karena beberapa majikan pindah," lapor Kantor Tenaga Kerja Luar Negeri Filipina kepada CNA.

“Mereka juga khawatir tentang keselamatan mereka. Banyak dari mereka tidak dapat menikmati hari libur selama hari Minggu karena protes besar biasanya dijadwalkan pada hari-hari ini dan tidak memungkinkan bagi mereka untuk keluar," ujar Kantor tersebut, yang berfungsi sebagai perantara operasi Philippines Department of Labor and Employment (DOLE) atau Departemen Tenaga Kerja dan Ketenagakerjaan Filipina.

DOLE pada hari Rabu, 9 Oktober 2019, mengulangi peringatannya kepada para pekerja Filipina di Hong Kong untuk tetap waspada dan berhati-hati dengan tetap berada di dalam ruangan dan menjauhkan diri dari lokasi unjuk rasa.

Mereka juga menyarankan warga Filipina yang bekerja di Hong Kong untuk tidak mengenakan pakaian hitam atau putih agar tidak dikira sebagai pengunjuk rasa.

Kantor Tenaga Kerja Luar Negeri Filipina mengatakan, mereka belum mengeluarkan larangan penempatan pekerja asing di luar negeri ke Hong Kong jika situasinya memburuk.

"Sampai hari ini, pemerintah Filipina tidak mempertimbangkan larangan penempatan pekerja di Hong Kong. Namun, kami akan terus memantau situasi dan dapat memberlakukan larangan jika diperlukan," tambahnya kepada CNA.

3 dari 4 halaman

Takut Kehilangan Pekerjaan

"Protes semakin memburuk dan tidak terkendali karena ketegangan dan kemarahan para demonstran terhadap hukum pemerintah dan para pejabat," kata Kim, yang telah bekerja di Hong Kong selama sembilan tahun. Dia telah tinggal bersama majikannya saat ini di distrik Tai Po selama 15 bulan terakhir.

"Saya tinggal jauh dari tempat-tempat di mana para demonstran melakukan kegiatan mereka, jadi saya tidak keberatan selama saya tahu saya aman. Tetapi jika situasinya memburuk dan tidak dapat dikendalikan pemerintah Hong Kong dan semua tempat terkena dampaknya maka saya pikir sudah waktunya untuk mengambil tindakan untuk meninggalkan Hong Kong kapan saja," katanya.

Namun bagi Kim dan Grace, yang merupakan pencari nafkah utama bagi keluarga mereka, kekhawatiran terbesar mereka adalah dibiarkan tanpa pekerjaan.

"Saya hanya berpikir jika majikan saya tiba-tiba memutuskan untuk pindah maka masalah saya akan mulai khawatir. Jika itu terjadi, saya akan kembali ke Filipina. Kemudian mulai dari awal lagi untuk mencari majikan baru," kata Kim.

"Saya membutuhkan pekerjaan ini untuk memenuhi kebutuhan keluarga saya. Saya hanya berdoa agar kekerasan dan protes ini akan segera berakhir," Grace memungkasi.

4 dari 4 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Loading
Artikel Selanjutnya
Presiden Xi Jinping Puji Carrie Lam Atas Kepemimpinannya Hadapi Demo Hong Kong
Artikel Selanjutnya
KBRI Manila: Tak Ada Korban WNI pada Gempa Filipina