Sukses

Rumah Mewah di Hollywood Terkait Skandal 1MDB Dijual Rp 553 Miliar

Liputan6.com, Hollywood - Jaksa Amerika Serikat berusaha untuk menjual rumah mewah di Hollywood, Los Angeles senilai US$ 39 juta (Rp 553,8 miliar) yang diduga dibeli oleh pemodal buron Malaysia Low Taek Jho dengan uang yang dicuri dari badan dana investasi negara, 1Malaysia Development Berhad atau 1MDB.

Low Taek Jho alias Jho Low, telah dituntut di Malaysia dan Amerika Serikat karena peran sentralnya dalam dugaan pencurian US$ 4,5 miliar dari dana 1MDB.

Jho Low, yang saat ini buron, secara konsisten membantah melakukan kesalahan melalui juru bicara.

Pada 2017, Kementerian Kehakiman AS (DoJ) mengajukan tuntutan hukum perdata atas beberapa aset yang dibeli dengan dana curian dari 1MDB, termasuk rumah besar di dekat Sunset Strip yang terkenal di Hollywood.

Rumah besar itu sekarang kosong dan rusak, menghabiskan biaya perawatan, asuransi, dan pajak hampir US$ 690.000 per tahun, kata jaksa AS dan perusahaan induk properti..

Penjualan properti itu diperlukan karena "biaya perawatan yang berlebihan dan/atau tidak proporsional dengan nilai pasar wajarnya," kata para pihak dalam pengajuan di pengadilan California, seperti dilansir Channel News Asia, Minggu (5/5/2019).

Uang dari penjualan yang diusulkan akan disimpan dalam rekening pemerintah sambil menunggu hasil dari kasus penyitaan, kata mereka.

Para pihak mengajukan permintaan terpisah agar pengadilan mencabut gugatan kerugian agar penjualan dapat dilanjutkan.

Juru bicara Jho Low mengatakan dalam sebuah pernyataan, kliennya mengetahui usulan penjualan untuk "menjaga nilai properti sambil memastikan klaim pemilik dilindungi dan dapat dilanjutkan tepat waktu".

"Kami menantikan resolusi damai dari klaim ini," kata jurubicara itu.

Salah satu kasus kleptokrasi terbesar yang pernah ditangani DoJ, otoritas AS tersebut mengatakan tengah mengejar miliaran dolar yang diduga diselewengkan dari 1MDB, dana negara yang didirikan oleh mantan perdana menteri Malaysia Najib Razak.

Jaksa AS mengatakan dana yang dialihkan dari 1MDB digunakan oleh Jho Low dan beberapa rekanan --diduga termasuk Najib-- untuk membeli sekitar US$ 1,7 miliar dalam aset termasuk real estat mewah, jet pribadi, perhiasan dan seni.

Najib, yang kehilangan kekuasaan dalam pemilihan umum tahun lalu, menghadapi lebih dari 40 tuntutan pidana terkait 1MDB dan entitas pemerintah lainnya. Dia secara konsisten membantah melakukan kesalahan.

2 dari 3 halaman

AS dan Singapura Siap Kembalikan Uang Rp 3,5 Triliun Terkait 1MDB

Pemerintah Amerika Serikat (AS) dan Singapura dikabarkan siap mengembalikan dana senilai hampir US$ 250 juta (setara Rp 3,5 triliun) yang diduga disalahgunakan dalam skandal 1Malaysia Developmen Berhad (1MDB).

Laporan tersebut pertama kali disiarkan oleh Bloomberg,com, yang mengutip dua sumber anonim, mengatakan bahwa dana terkait 1MDB itu akan dikirim ke pemerintah Malaysia, segera pada pekan depan.

Dikutip dari Today Online pada Jumat (3/5/2019), jumlah yang akan dikembalikan oleh AS termasuk US $ 140 juta (sekitar Rp 1,9 triliun) dari penjualan saham 1MDB di Park Lane Hotel New York.

Selain itu, jumlah lain sebesar US $ 60 juta (S $ 82 juta) ditarik dari penyelesaian oleh rumah produksi yang menaungi film box office The Wolf of Wall Street.

Sementara itu, koalisi Pakatan Harapan yang berkuasa di Malaysia telah mengajukan banding ke beberapa negara, termasuk Swiss dan Singapura, untuk membantu melacak dan menarik kembali sebagian dari US$ 4,5 miliar (setara Rp 64,2 triliun), yang diyakini telah disedot dari skandal 1MDB.

Bulan lalu, Putrajaya menjual kapal pesiar super yacht Equanimity --dulu dimiliki oleh miliarder buron, Low Taek Jho-- seharga US$ 126 juta. Hingga saat ini, Low diyakini sebagai dalang skandal mega korupsi 1MDB.

3 dari 3 halaman

Sekilas Skandal 1MDB

Skandal 1Malaysia Development Berhad atau 1MDB adalah skandal dugaan korupsi yang sedang berlangsung di Malaysia.

Pada 2015, Perdana Menteri Malaysia saat itu Najib Razak dituduh menyalurkan lebih dari RM 2,67 miliar (hampir US$ 700 juta) dari 1Malaysia Development Berhad (1MDB), perusahaan pengembangan strategis yang dikelola pemerintah, ke rekening bank pribadinya.

Peristiwa itu memicu kecaman luas di kalangan warga Malaysia, dengan banyak yang menyerukan pengunduran diri Najib Razak --termasuk Dr. Mahathir Mohamad, salah satu pendahulu Najib sebagai Perdana Menteri, yang akhirnya mengalahkan Najib untuk kembali berkuasa setelah pemilihan umum 2018.

Pemimpin politik Anwar Ibrahim secara terbuka mempertanyakan kredensial 1MDB.

Dia mengatakan kepada Parlemen bahwa menurut catatan yang dipegang oleh komisi perusahaan, firma itu "tidak memiliki alamat bisnis dan tidak memiliki auditor yang ditunjuk."

Menurut akun publiknya, 1MDB memiliki utang hampir RM 42 miliar (USD 11,73 miliar). Sebagian dari utang ini dihasilkan dari penerbitan obligasi 2013 senilai US$ 3 miliar yang dijamin oleh pemerintah yang dipimpin oleh Goldman Sachs, yang diyakini menghasilkan US$ 300 juta biaya dari transaksi itu sendiri.

Goldman membantah tuduhan itu.

Dewan Para Raja di Malaysia telah menyerukan penyelidikan oleh pemerintah untuk diselesaikan sesegera mungkin, mengatakan bahwa masalah ini menyebabkan krisis kepercayaan di Malaysia.

Setelah pemilihan 2018, Perdana Menteri yang baru terpilih, Mahathir Mohamad, mengatakan ada cukup bukti untuk membuka kembali penyelidikan skandal 1MDB.

Pada bulan-bulan setelah pemilihan, otoritas Malaysia melarang Najib Razak meninggalkan negara itu, menyita sejumlah besar uang tunai dan barang-barang berharga dari tempat-tempat yang terkait dengannya, dan mendakwanya dengan pidana pelanggaran kepercayaan, pencucian uang dan penyalahgunaan kekuasaan.

Najib sedang menjalani persidangan hingga saat ini.

Sementara itu, Jho Low dituduh pencucian uang, namun masih buron dari aparat.

Setelah mengajukan pengaduan yang menyatakan bahwa lebih dari US$ 4,5 miliar dialihkan dari 1MDB oleh Jho Low dan konspirator lainnya termasuk pejabat dari Malaysia, Arab Saudi dan Uni Emirat Arab, Kementerian Kehakiman AS mengatakan akan terus melanjutkan penyelidikan 1MDB dan terus bekerjasama dengan otoritas Malaysia.

Loading
Artikel Selanjutnya
Korea Utara Konfirmasi Uji Coba Rudal, Ini Tanggapan Donald Trump
Artikel Selanjutnya
Diduga Mengandung Logam, Ayam Potong Kemasan di AS Ditarik dari Pasaran