Sukses

Abaikan Sanksi, Korea Utara dan China Buka Jalur Perbatasan Baru

Liputan6.com, Beijing - China dan Korea Utara membuka perbatasan baru yang melintasi Sungai Yalu, menandakan aspirasi untuk hubungan ekonomi lebih erat antara dua negara bertetangga.

Peresmian jembatan perbatasan baru itu dilakukan di tengah kian melambatnya pertumbuhan ekonomi Korea Utara akibat sanksi internasional, demikian sebagaimana dikutip dari Bloomberg.com pada Selasa (9/4/2019).

Pos pemeriksaan perbatasan di kaki jembatan baru dibuka pada hari Senin, yang menghubungkan kota Jian di China timur laut dengan Manpo Korea Utara.

Jembatan itu merupakan bagian dari proyek Jian-Manpo yang bertujuan untuk memperlancar transportasi penumpang dan kargo antar kedua negara.

Sementara itu di sisi China, kawasan perbatasan itu turut menyertakan fasilitas pabean yang canggih untuk mendukung peningkatan kualitas kerja sama ekonomi kedua negara.

Pembukaan tersebut ditandai oleh beberapa bus wisata yang menyeberang dari sisi China dan kemudian kembali dari Korea Utara, lapor kantor berita Yonhap.

Muncul pula dugaan dari beberapa pihak, bahwa upacara peresmian tersebut menandakan pejabat China siap untuk mendukung rencana peningkatan ekonomi Korea Utara.

 

Simak video pilihan berikut: 

 

2 dari 3 halaman

Korea Utara Cukup Lama Bergantung pada China

Pemerintahan Kim Jong-un di Korea Utara telah cukup lama bergantung pada bantuan China untuk menjaga ketahanan ekonominya yang terbatas.

Gagal meraih kesepakatan dalam KTT Hanoi bersama Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump, membuat Korea Utara kian terputus jauh dari perdagangan global.

Sementara itu, tidak jelas bagaimana pos perbatasan keempat antara kedua negara itu akan beroperasi di bawah sanksi internasional.

Sebagaimana diketahui, Korea Utara kembali mendapat sanksi internasional berupa larangan atau pembatasan atas barang bergerak yang keluar masuk negara itu.

Di lain pihak, belum ada penjelasan resmi dari Kementerian Unifikasi Korea Selatan terkait isu ini.

Pada saat bersamaan, isu sanksi ekonomi terhadap Korea Utara diperkirakan akan menjadi salah satu topik utama dalam kunjungan Presiden Korsel Moon Jae-in ke Gedung pada Kamis esok.

Moon, penganjur lama rekonsiliasi dengan Korea Utara, telah berulang kali memainkan peran mediator sejak ia menjabat pada Mei 2017, di tengah meningkatnya ancaman perang antara Trump dan Kim.

 

3 dari 3 halaman

Wilayah Berarti bagi Pendiri Korut

Wilayah perbatasan Manpo telah menarik perhatian Korea Utara selama bertahun-tahun, di mana pemimpin sebelumnya, Kim Jong-il, pergi menyeberangi pada 2010 lalu dalam sebuah perjalanan luar negeri yang jarang terjadi.

Dalam perjalanan tersebut, Kim Jong-il pergi mengunjungi sekolah yang pernah menjadi tempat belajar pendiri Korut, Kim Il-sung.

Sementara itu, China dan Korea Utara sepakat memulai proyek jembatan perbatasan pada 2012, dan menyelesaikan pembangunannya pada 2016.

Pembukaan resmi jembatan itu sempat tertunda lama akibat sanksi Dewan Keamanan PBB terhadap Korea Utara.

Pada 2017, keseluruhan perdagangan China dengan Korea Utara turun lebih dari 10 persen menjadi sekitar US$ 5 miliar, akibat ancaman sanksi AS terhada[ program nuklir Pyongyang.

Namun, di sisi lain, Korea Utara beralih ke metode lain untuk menghindari sanksi, dengan sumber kegiatan utama adalah pengiriman barang ilegal di laut lepas dengan kapal-kapal Korea Utara, lapor DK PBB.

  • Negara dengan penduduk terbanyak di seluruh dunia. Negara ini telah berganti nama menjadi Republik Rakyat Tiongkok.
    Negara dengan penduduk terbanyak di seluruh dunia. Negara ini telah berganti nama menjadi Republik Rakyat Tiongkok.
    China
  • Negara yang terletak di Asi Timur. Negara ini dikenal dengan pemerintahannya yang otoriter
    Negara yang terletak di Asi Timur. Negara ini dikenal dengan pemerintahannya yang otoriter
    Korea Utara
Loading
Artikel Selanjutnya
Indonesia Banjir Impor Komponen Ponsel dari China
Artikel Selanjutnya
Organisasi Mahasiswa China di Australia Dituduh Jadi Mata-Mata Kedutaan Tiongkok