Sukses

Penembakan di Wilayah Pabrik Illinois, 5 Orang Tewas

Liputan6.com, Aurora - Lima orang tewas dan beberapa lainnya cedera ketika seorang pria bersenjata melepaskan tembakan ke sebuah taman industri di negara bagian Illinois, Amerika Serikat, pada Jumat 15 Februari 2019 waktu lokal, kata polisi.

Pria bersenjata itu juga tewas dalam baku tembak dengan petugas polisi. Lima petugas ditembak dan terluka, demikian seperti dikutip dari BBC, Sabtu (17/2/2019).

Penembakan itu terjadi di sebuah perusahaan manufaktur di Aurora, sebuah daerah pinggiran sekitar 64,3 km sebelah barat kota Chicago.

Polisi menyebut pria bersenjata itu sebagai Gary Martin, 45 tahun, seorang karyawan di perusahaan yang dilaporkan dipecat sebelum serangan itu.

Petugas menolak untuk berspekulasi tentang motif penembakan, tetapi surat kabar Chicago Sun-Times melaporkan bahwa keluarganya mengatakan Martin "stres" usai pemecatannya.

Peristiwa itu dikatakan terjadi di Henry Pratt Company, sebuah perusahaan yang membuat katup untuk pipa air besar.

Polisi menerima laporan tentang "penembak aktif" di Aurora sekitar 13.24 waktu setempat (19.24 GMT), kata kepala kepolisian Aurora, Kristen Ziman pada konferensi pers.

Petugas "segera ditembaki" ketika mereka tiba di tempat kejadian, katanya.

Ziman menambahkan bahwa satuan tugas penyelamat dengan cepat dikerahkan ke kawasan industri, disertai dengan layanan darurat, termasuk pemadam kebakaran dan paramedis.

Chris Southwood dari Ordo Polisi Persaudaraan Illinois menggambarkan para penanggap darurat di Aurora yang hadir dan ditembak sebagai "pemberani".

"Para perwira (ini) dan rekan mereka tidak ragu untuk benar-benar mempertaruhkan nyawa mereka hari ini untuk menghentikan pertumpahan darah lebih lanjut," kata Southwood dalam sebuah pernyataan.

Dari lima petugas yang terluka, dua diangkut ke pusat trauma terdekat.

Nama-nama lima orang yang terbunuh dalam penembakan itu belum dirilis.

 

Simak video pilihan berikut:

2 dari 2 halaman

Penuturan Saksi

Saksi John Probst, yang bekerja di Henry Pratt Company, sebelumnya mengatakan kepada penyiar ABC7 bahwa ia melihat penyerang, yang ia kenali sebagai kolega.

Dia mengatakan pria itu membawa pistol yang dilengkapi dengan penglihatan laser, tetapi ini belum dikonfirmasi oleh pejabat.

"Salah satu dari orang-orang di kantor (dan) dia mengatakan orang ini menembak, dan, dia berlari ke bawah dan dia berdarah sangat buruk ... saya mendengar lebih banyak tembakan, dan kami baru saja meninggalkan gedung," kata Probst.

Seorang karyawan di Capitol Printing di dekat situ mengatakan kepada ABC7 bahwa mereka bersembunyi di lemari ketika penembakan dimulai.

Yang lain di gedung terdekat mengatakan mereka mengunci diri.

Senator Illinois Tammy Duckworth berkata: "Ini adalah hari yang menakutkan dan menyedihkan bagi semua warga Illinois dan Amerika."

Presiden Donald Trump telah diberitahu tentang kejadian itu, menurut juru bicara Gedung Putih Sarah Sanders.

Itu terjadi sehari setelah ulang tahun pertama penembakan sekolah di Parkland, Florida, yang menewaskan 17 orang.