Sukses

Diguyur Gerimis, 32.000 Guru Los Angeles Mogok Tuntut Tambah Tenaga Pendidik

Liputan6.com, Los Angeles - Di bawah guyuran gerimis dingin yang tak henti-henti, 32.000 tenaga pendidik Los Angeles --distrik pendidikan terbesar kedua di Amerika Serikat-- meninggalkan 600.000 siswanya untuk mogok kerja dan berdemonstrasi pada 14 Januari 2019.

Mereka menuntut pemerintah Los Angeles untuk menambah tenaga pendidik baru, menyebut bahwa rasio guru:siswa di The City of Angels saat ini berbanding jauh dari kondisi ideal.

Berpekan-pekan negosiasi yang memanas antara Serikat Guru Los Angeles (UTLA) dengan otoritas pendidikan Distrik Sekolah Terpadu Los Angeles (LAUSD) tidak menemui titik terang, yang mengarah ke mogok guru pertama di kota itu dalam 30 tahun.

"Ini sama sekali bukan kenaikan gaji. Ini tentang pengurangan ukuran kelas. Dengan kata lain, mempekerjakan lebih banyak guru," kata Andrea Cohen, yang mengajar di Sekolah Menengah John Marshall selama 24 tahun, seperti dikutip dari CNN, Selasa (15/1/2019).

"Kami ingin memiliki sekolah dengan staf penuh. Itu berarti pustakawan, perawat, pekerja sosial, psikiatris dan pekerja administratif. Kami memiliki 46, 45, 50 siswa di kelas. Itu tidak dapat diterima."

UTLA dan LAUSD mengatakan mereka menginginkan ukuran kelas yang lebih kecil, gaji guru yang lebih besar, dan lebih banyak konselor dan perawat di sekitar 1.000 sekolah di distrik itu.

First day of our historic strike! On the line for our students. So much at stake. #UTLAStrong #WeAreLA #Strike4Ed pic.twitter.com/KkQ18zo0Pa

Pihak UTLA juga ingin LAUSD menarik cadangan US$ 1,86 miliar untuk menambah staf sekolah dan meningkatkan gaji guru sebesar 6,5 persen.

UTLA mengatakan pada tingkat ini, tidak mungkin memiliki cukup uang untuk memenuhi cadangan 1 persen yang diperlukan pada tahun ajaran 2021-2022.

"Komitmen kami kepada keluarga adalah untuk memastikan semua uang yang kami miliki dihabiskan di sekolah. Kami melakukan itu," kata Kepala LAUSD Austin Beutner dalam sebuah pernyataan.

Situasi keuangan sangat buruk, bahkan Kantor Pendidikan Kabupaten Los Angeles harus campur tangan.

Pekan lalu, badan pengawas yang didanai negara bagian menugaskan ahli fiskal untuk bekerja dengan LAUSD pada rencana untuk "menghilangkan pengeluaran defisit dan mengembalikan tingkat cadangan keuangan yang diperlukan."

Dan dewan sekolah Los Angeles telah memerintahkan pengawas untuk datang dengan "rencana perusahaan" tiga tahun untuk mendapatkan lebih banyak pendapatan pada 18 Maret 2019.

Rencana itu "dapat mencakup pajak parsel dan langkah-langkah ikatan sekolah, serta strategi untuk meningkatkan pendaftaran."

Beutner menyalahkan serikat untuk kebuntuan, mengatakan itu menolak tawaran distrik sekolah Jumat lalu dan kemudian "berjalan pergi dari tawar-menawar."

"Kami tetap berkomitmen untuk menyelesaikan negosiasi kontrak sesegera mungkin," kata pengawas guru. "Kami akan mendorong mereka untuk melanjutkan tawar-menawar dengan kami kapan saja, di mana saja. Kami ingin menyelesaikan ini."

Gubernur California Gavin Newsom mendesak kedua belah pihak untuk kembali ke meja perundingan. Newsom mengatakan dia telah mengajukan anggaran "yang akan membuat investasi terbesar melalui 12 pendidikan, membantu membayar miliaran utang sekolah dan menyediakan dana baru yang substansial untuk pendidikan khusus dan pendidikan awal."

 

Simak video pilihan berikut:

2 dari 2 halaman

Murid Meliburkan Diri Selama Mogok Guru

Kekurangan besar guru sudah cukup untuk membuat Andrew Krowne, salah satu orang tua murid, untuk merumahkan keempat anak-anaknya selama pemogokan berlangsung.

"Aku tidak mau mempertaruhkan keselamatan anak-anakku," katanya.

Seperti Krowne, banyak orang tua murid yang khawatir tentang begitu sedikit guru yang menggantikan 32.000 tenaga pendidik yang mogok.

LAUSD mencoba meredakan kekhawatiran, mendesak orang tua untuk "menjaga anak-anak tetap aman dan belajar di sekolah." Itu menciptakan hotline mogok untuk orang tua dan mengakomodasi siswa berkebutuhan khusus di pusat-pusat pendidikan awal.

Tetapi Krowne, ayah dari empat siswa LAUSD, mengatakan bahwa dia akan menjaga anak-anaknya di rumah - meskipun distrik sekolah tidak akan memaafkan ketidakhadiran siswa karena pemogokan.

"Tidak ada instruksi yang terjadi. Kenapa aku harus mengirim anak-anakku ke penitipan anak dengan ratusan dan ratusan anak-anak? Anak-anakku akan lebih aman di rumah bersama orang tua mereka. Terus terang, anak-anakku akan belajar lebih banyak di rumah."

Distrik sekolah LA telah menawarkan panduan bagi keluarga tentang cara menangani pemogokan.

Tapi Evelyn Alemán mengatakan dia tetap mengirim putrinya ke sekolah, bahkan jika dia diajar oleh orang lain selain guru regulernya. Dia mengatakan pergi ke sekolah lebih baik daripada tidak sama sekali.

Untuk beberapa orang tua lainnya "ini adalah undian," kata Alemán.

"Bagi orang tua yang memiliki anak yang memiliki kebutuhan khusus, dalam pendidikan khusus, mereka tidak yakin apakah orang-orang yang merawat mereka pada hari itu akan dapat mendukung kebutuhan anak-anak mereka."

Greget, Pria Makan Buah Naga dalam Sekali Telan

Tutup Video
Artikel Selanjutnya
Koki Selebritas Beri Makan Gratis PNS AS yang Terdampak Government Shutdown
Artikel Selanjutnya
Gedung Putih: Ivanka Trump Tak Dicalonkan Jadi Kepala World Bank, tapi...