Sukses

Negara Kaya Minyak Jatuh Miskin, Ini 5 Gambaran Krisis Ekonomi di Venezuela

Liputan6.com, Caracas - Ekonomi Venezuela terperosok tajam. Hiperinflasi, pemadaman listrik, kekurangan makanan dan obat-obatan membuat jutaan warga Venezuela berebut keluar dari negara itu.

Namun orang yang banyak disalahkan atas keadaan buruk bangsa, Nicolás Maduro, akan kembali dilantik sebagai presiden selama periode enam tahun lagi.

Jadi apa yang terjadi dengan ekonomi Venezuela, bagaimana sampai ke titik ini, dan apa yang telah dilakukan Presiden Maduro beserta pemerintahnya untuk menghentikan penurunan negara?

Berikut sejumlah hal yang patut diketahui seputar krisis ekonomi terparah yang dialami negara di Amerika Selatan tersebut, seperti dilansir BBC, Kamis (10/1/2019).

1. Hiperinflasi

Seorang wanita turun dari truk kargo yang berfungsi sebagai transportasi umum di Villa de Cura, Venezuela, Senin (22/1). Pemilik truk lebih suka membawa penumpang daripada barang dagangan karena penjarahan kian marak. (AP Photo/Fernando Llano)

Masalah terbesar yang dihadapi Venezuela dalam kehidupan sehari-hari mereka adalah hiperinflasi, yang berarti bahwa biaya untuk segala hal mulai dari makanan hingga tagihan, meningkat, sementara nilai uang terus turun.

Menurut sebuah studi oleh Majelis Nasional yang dikendalikan oposisi, tingkat inflasi tahunan Venezuela mencapai 1.300.000 persen dalam 12 bulan hingga November 2018. Pada akhir 2018, harga kontinu meningkat dua kali lipat setiap rata-rata 19 hari.

Ini telah membuat banyak rakyat Venezuela berjuang untuk membeli barang-barang pokok seperti makanan hingga peralatan mandi.

 

Simak video pilihan berikut:

2 dari 5 halaman

2. Anjloknya Harga Minyak jadi Salah Satu Penyebab

Venezuela merupakan negara kaya karena memiliki salah satu cadangan minyak terbesar di dunia.

Tetapi ketergantungan yang berlebihan pada minyak - yang menyumbang sekitar 95 persen dari total pendapatan ekspornya - membuat negara itu terperosok ketika minyak anjlok pada 2014.

Ini berarti Venezuela dihadapkan dengan kekurangan mata uang asing, yang membuatnya sulit untuk mengimpor barang pada tingkat yang sama seperti sebelumnya, dan barang-barang impor menjadi lebih langka.

Hasilnya: bisnis menaikkan harga dan inflasi naik.

Ditambah lagi dengan kesediaan pemerintah untuk mencetak uang tambahan dan secara teratur menaikkan upah minimum, dalam upaya untuk mendapatkan kembali popularitas dengan kaum miskin Venezuela. Namun, itu justru menyebabkan uang kehilangan nilainya dengan cepat.

Pemerintah juga semakin berjuang untuk mendapatkan kredit setelah gagal dalam beberapa obligasi pemerintahnya.

Dengan kreditor menarik investasi di Venezuela, pemerintah sekali lagi mengambil untuk mencetak lebih banyak uang, membuat mata uang venezuelan bolifar semakin rusak nilainya dan memicu inflasi.

Pemerintah memutuskan untuk meluncurkan mata uang baru, "bolivar berdaulat", mengambil lima nol dari ujung mata uang "bolivar" lama dan menghubungkannya dengan mata uang kripto, petro, pada Agustus 2018.

Itu juga mulai mengedarkan delapan uang kertas baru senilai: dua, lima, 10, 20, 50, 100, 200 dan 500 "bolivar berdaulat" dan dua koin baru.

Di antara langkah-langkah baru lainnya adalah: menaikkan upah minimum menjadi 34 kali dari level sebelumnya; membatasi subsidi bahan bakar Venezuela bagi mereka yang tidak memiliki "Fatherland ID"; dan menaikkan PPN sebesar 4 persen hingga 16 persen.

Apakah ini berhasil? Tampaknya tidak, karena, mata uang terus turun dan kenaikan upah minimum lebih lanjut harus diperkenalkan, yang mengarah ke pertanyaan tentang seberapa efektif kebijakan itu.

3 dari 5 halaman

3. Warga Menyalahkan Pemerintah, yang Menyalahkan Amerika

Sebagian besar warga menyalahkan pemerintahan Sosialisme, yang telah berkuasa sejak 1999, pertama di bawah almarhum Hugo Chavez, dan sekarang di bawah Nicolás Maduro.

Presiden Chavez mengambil alih pada saat ketidaksetaraan besar melanda Venezuela. Namun, kebijakan untuk membantu orang miskin yang ia perkenalkan menjadi bumerang.

Ini termasuk hal-hal seperti kontrol harga, yang diperkenalkan oleh Presiden Chavez untuk membuat barang-barang dasar lebih terjangkau bagi orang miskin dengan membatasi harga tepung, minyak goreng dan peralatan mandi.

Kebijakan itu justru merugikan produsen, yang ironisnya, adalah orang-orang Venezuela sendiri.

Kritik juga menyalahkan kontrol mata uang asing yang dibawa oleh Presiden Chavez pada tahun 2003 untuk pasar gelap yang berkembang dalam dolar.

Tetapi, pihak lain, terutama pemerintah, menyalahkan masalah Venezuela pada oposisi yang bermusuhan dan pengacau di dalam negara itu, dan "kekuatan imperialis" seperti AS dan negara tetangga Kolombia di luarnya.

Mereka mengatakan bahwa sanksi AS telah menghambat pemerintah dengan mempersulit restrukturisasi utangnya.

Seringkali, mereka mendapat manfaat langsung dari program sosial pemerintah - dan berpendapat bahwa meskipun kekurangan, mereka masih lebih baik sekarang daripada sebelum Chavez berkuasa pada tahun 1999.

4 dari 5 halaman

4. Tiga Juta Warga Venezuela Mengungsi

Sekitar tiga juta orang --berkisar 10 persen dari total populasi- Venezuela telah memutuskan untuk pergi sejak krisis mulai mencengkeram negara mereka pada 2014, menurut angka PBB.

Migrasi massal itu adalah salah satu proses pengungsian terbesar di belahan bumi barat.

Di antara mereka yang bergabung dengan eksodus pada Januari adalah seorang hakim Mahkamah Agung dan mantan loyalis Maduro, Christian Zerpa, yang mengatakan ia akan pergi sebagai protes pada masa jabatan kedua presiden.

Namun, Wakil Presiden Delcy Rodríguez membantah angka-angka itu, dengan mengatakan mereka digelembungkan oleh "negara-negara musuh" yang berusaha membenarkan intervensi militer.

Mayoritas dari mereka yang pergi telah menyeberang ke Kolombia, beberapa lainnya pindah ke Ekuador, Peru dan Chili. Yang lain telah pergi ke selatan ke Brasil.

Venezuela juga telah melihat lebih dari 200.000 warganya bermigrasi ke Spanyol. Banyak dari mereka adalah anak-anak Spanyol yang datang ke Venezuela pada 1950-an dan 60-an, ketika negara itu dilihat sebagai tanah peluang meningkatkan taraf hidup.

Namun, meskipun berada di puncak daftar permintaan suaka selama tiga tahun, hanya sebagian kecil saja orang Venezuela yang diberikan status pengungsi oleh Spanyol - hanya 15 dari 12.875 pada 2017.

5 dari 5 halaman

5. Warga yang Menetap Menderita

Hal-hal tetap sulit dengan harga yang terus naik, meskipun ada upaya perbaikan dari pemerintah pada 2018.

Sementara itu, para pengusaha mengatakan bahwa mereka tidak tahu bagaimana mereka akan membayar kenaikan upah minimum 60 kali lipat sejak Agustus. Itu terakhir meningkat pada bulan November dan sekarang berdiri di 4.500 bolivar per bulan - bernilai hanya lebih dari US$ 6 di barter valuta ilegal, menurut Dolar Today.

Pembeli masih menghadapi rak-rak kosong di supermarket, dan di beberapa kota telah terjadi kekurangan air dan pemadaman listrik yang disebabkan oleh kurangnya investasi dalam infrastruktur yang hancur di Venezuela.

Tetapi sementara pemadaman listrik dan kurangnya air yang mengalir merupakan masalah bagi rumah tangga dan bisnis, mereka telah terbukti menjadi hal yang mematikan di rumah sakit umum Venezuela yang sudah rusak.

Mereka yang tidak dapat pergi sering menghabiskan berhari-hari dan berminggu-minggu mencari obat yang mereka butuhkan. Dengan makanan yang semakin langka, tingkat kekurangan gizi anak berada pada rekor tertinggi.

KORSEL TAK LAGI SEBUT KORUT SEBAGAI ‘MUSUH’

Tutup Video
Artikel Selanjutnya
Jadi Presiden Venezuela Lagi, Nicolas Maduro Dikecam Banyak Negara Tetangga
Artikel Selanjutnya
Tuai Kontroversi, Nicolas Maduro Kembali Menjabat Sebagai Presiden Venezuela