Sukses

Terjang Oman, Topan Mekunu Menewaskan Seorang Bocah

Liputan6.com, Salalah - Topan Mekunu menerjang Oman selatan. Hembusan angin kencang dan hujan yang terjadi menewaskan seorang bocah berusia 12 tahun.

"Tiga orang lainnya terluka," kata pihak berwenang seperti dikutip dari BBC, Sabtu (26/5/2018).

"Bocah perempuan itu meninggal setelah angin menghempasnya ke dinding," imbuh polisi.

Stasiun televisi pemerintah menayangkan area yang terdampak banjir besar pasca-terjangan Topan Mekunu di Provinsi Dhofar dan al-Wusta. Terlihat puluhan kendaraan terendam.

Kekuatan Topan Mekunu di Oman dilaporkan meningkat pada Jumat 25 Mei, namun kini sudah melemah menjadi badai tropis.

Siklon Mekunu itu terjadi di sebelah barat Salalah, kota terbesar kedua Oman. Sehari setelah menerjang pulau di Yaman, Socotra dan menewaskan tujuh orang.

"Ribuan warga di dekat daerah pantai di Dhofar dan al-Wusta telah dievakuasi ke tempat penampungan, karena angin berkekuatan 170 km/jam dan hujan deras menghantam daerah itu," kata para pejabat terkait.

"Sekitar 10.000 orang telah dievakuasi dari bangunan sekolah dan gedung-gedung pemerintah, terutama di Salalah," jelas salah satu pejabat pertahanan sipil.

Pihak berwenang mengimbau warga Oman untuk tinggal di dalam rumah hingga kondisi dinyatakan aman. Saat ini Bandara Internasional Salalah juga ditutup sampai Sabtu 26 Mei tengah malam waktu setempat.

 

 

Saksikan juga video berikut ini:

 

2 dari 2 halaman

Pasca-Hantaman Topan Mekunu di Yaman

Sementara itu, pemerintah Yaman telah menyatakan Pulau Socotra sebagai zona bencana.

Menteri Perikanan Yaman, Fahad Kafin mengatakan kepada kantor berita AFP bahwa jasad lima orang Yaman dan dua berkebangsaan India telah ditemukan.

"Dua belas orang India masih hilang," tutur Fahad Kafin.

Loading
Artikel Selanjutnya
Badai Barry Berpotensi Banjir, Warga Louisiana Buat Bendungan dari Karung Pasir
Artikel Selanjutnya
Mozambik Butuh Bantuan Senilai Rp 46 Triliun Pasca-Dua Badai Mematikan