Sukses

Rencana Kazakhstan Ubah Sistem Alfabet Akan Menelan Triliunan Rupiah

Liputan6.com, Astana - Tahun lalu, Presiden Kazakhstan, Nursultan Nazarbayev, mengusulkan perubahan sistem alfabet yang dianut, dari Cyrillic menjadi Latin.

Presiden Nazarbayev berpendapat bahwa huruf Cyrillic yang diwarisi Rusia, membuat Kazakhstan sulit mengejar kemajuan dunia yang terus bergerak dinamis.

Dikutip dari Qz.com pada Senin (30/4/2018), terdapat tiga opsi varian huruf Latin yang tengah dipilih oleh pemerintah Kazakhstan, yakni pada sistem huruf yang dianut bahasa Inggris, Perancis, dan Jerman.

Menurut beberapa pengamat, rencana perubahan sistem alfabet akan menuntut kerja yang sangat keras oleh pemerintah Kazakhstan.

Menurut kalkulasi Kementerian Ekonomi setempat, untuk mengawal rencana perubahan alfabet, dibutuhkan biaya setidaknya 218 miliar tenge, atau setara Rp 9,2 triliun.

Salah satu kekhawatiran terbesar dari rencana tersebut adalah sosialiasi menyeluruh kepada warga, untuk membiasakan komunikasi dengan huruf Latin.

Sekitar 90 persen anggaran kemungkinan besar dikeluarkan untuk mengatasi isu di atas, termasuk membuat materi pembelajaran baru, menerjemahkan buku pelajaran yang ada, mengatur kelas, dan langkah-langkah terkait lainnya.

Ada juga hambatan teknis lain, yakni pemerintah Kazakhstan perlu mengembangkan perangkat lunak, yang misalnya digunakan untuk secara otomatis mengonversi karakter lama ke sistem huruf yang baru.

Ditambah lagi dengan fakta bahwa segala bentuk komunikasi visual di Kazakhstan menggunakan huruf Cyrillic, membuat perkiraan tercepat untuk 'menulis ulang' ke dalam huruf Latin adalah selama tujuh tahun.

 

Simak video pilihan berikut: 

 

 

2 dari 2 halaman

Muncul Pertanyaan yang Menyangsikan

Sementara itu, muncul banyak pertanyaan yang menyangsikan rencana ambisus pemerintah Kazakhstan tersebut.

Satu interpretasi dari langkah Presiden Nazarbayev mengatakan, bahwa rencana itu hanyalah cara yang mahal bagi pemimpin otoriter untuk menjauhkan negaranya, dari 'kenangan' sebagai korban ekspansionisme Soviet.

Jika itu masalahnya, menurut Nikhil Sonad, seorang pengamat politik Asia Tengah, Presiden Nazarbayev juga harus memperhitungkan populasi besar penutur bahasa Rusia di negara tersebut, yang salah satunya termasuk dari etnis Kazakh.

Ada juga argumen bahwa sistem penulisan yang berlaku di Kazakhstan saat ini perlu dimodernisasi, tetapi tidak perlu sampai mengubah total sistem huruf Cyrillic.

Banyak bunyi dalam bahasa nasional Kazakhstan tidak memiliki kesamaan dengan yang dimiliki oleh sistem huruf Latin.

Selain itu, dalam isu komputasi, penggunaan sistem 32 tombol pada papan ketik (keyboard) konvensional, akan sulit diadaptasi oleh sistem 42 tombol yang dianut sejak lama oleh komunitas penganut huruf Cyrillic.

"Waktu yang dibutuhkan untuk adaptasi pada sistem papan ketik, akan berpengaruh pada pelambatan beragam sektor yang menyokong pembangunan negara," jelas Sonad.  

Loading
Artikel Selanjutnya
Komisi VII DPR RI Gali Informasi Tata Kelola Energi Mineral Kazakhstan
Artikel Selanjutnya
Kerja Sama RI-Kazakhtan Diharapkan Tak Hanya Sektor Ekonomi