Sukses

Israel-AS Bersiap Bantu Australia Tangani Penyanderaan di Sydney

Liputan6.com, Sydney - Penyaderaan yang terjadi di Australia, segera membuat beberapa negara besar bertindak. Di antaranya adalah Amerika Serikat (AS) dan Israel.

Presiden AS Barack Obama bahkan langsung memanggil penasihat anti-terorismenya, Lisa Monaco. Keterangan tersebut disampaikan pihak Gedung Putih.

"Presiden Obama mendiskusikan situasi (di Australia) dengan penasihat anti-terorisnya, Lisa Monaco," sebut pernyataan resmi Gedung Putih seperti dikutip dari ABC, Senin (15/12/2014).

Bukan cuma AS, sekutu dekat negara tersebut, Israel juga langsung mengambil tindakan, sesaat setelah penyanderaan di Sydney terjadi. Melalui kedutaanya di Canberra, Negara Yahudi ini menyatakan akan terus memantau situasi di sana.

"Doa kami selalu bersama para orang-orang tak berdosa yang masih menjadi sandera aksi teror di Sydney," sebut pernyataan resmi Kedutaan Israel.

Tidak hanya itu, Israel menyatakan ia akan selalu bersama Pemerintah Australia. Untuk menghadapi semua aksi teror yang tengah dihadapi Negeri Kangguru.

Pada pagi ini, 2 pria bersenjata yang salah satu orang di antaranya membawa bendera bertulisan Arab, melakukan aksi teror di Sydney. Teror tersebut tepatnya berlangsung di The Lindt Chocolate Cafe Martin Place.

Puluhan orang termasuk pengunjung dan pelayan kafe dilaporkan disandera 2 pria bersenjata itu. Saat ini kepolisian Sydney masih terus melakukan upaya penyelamatan. (Mut)