Sukses

Tips Mencari Alat Bantu Dengar untuk Mengatasi Gejala Tinnitus

Liputan6.com, Jakarta Tinnitus adalah gejala gangguan pendengaran umum yang mempengaruhi sekitar 10% orang dewasa AS setiap tahun, menurut National Institute on Deafness and Other Communication Disorders.

Tinnitus dapat menghambat kualitas hidup seseorang, namun menemukan alat bantu dengar yang tepat adalah salah satu pilihan yang dapat membantu mengatasi gejala tinnitus.

Tinnitus terjadi ketika seseorang mendengar suara terus-menerus di salah satu atau kedua telinga. Sementara banyak orang menggambarkannya sebagai suara dering, ahli audiologi yang berbasis di Illinois, Catherine Fabian, menjelaskan bahwa tinitus dapat berupa apa saja mulai dari dengungan atau raungan hingga suara mendesis atau statis.

“[Tinnitus] dapat terdengar seperti apa saja, karena otaklah yang merasakan suara tanpa adanya suara eksternal yang tercipta di lingkungan,” katanya, dikutip dari Forbes.

Audiolog mengkategorikan tinnitus ke dalam kasus nonklinis dan klinis, kata Dr. Fabian:

- Ketika kebisingan terjadi kurang dari satu menit per episode dan kurang dari sekali seminggu, itu dianggap sebagai tinnitus nonklinis. Jenis ini juga dikenal sebagai kebisingan telinga sementara.

- Ketika kebisingan bertahan lebih dari satu menit per episode dan lebih dari sekali seminggu, itu dianggap sebagai tinnitus klinis.

“Banyak orang mengalami [tinnitus] secara acak sepanjang hidup, dan biasanya tidak ada masalah,” kata Dr. Fabian.

“Tetapi ketika menjadi lebih sering atau berlangsung lebih lama, saat itulah seseorang harus mendapatkan evaluasi audiologi untuk memeriksa kesehatan pendengarannya.”

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Penyebab Tinnitus

Jackie L. Clark, audiolog klinis dan profesor di University of Texas di Dallas, menjelaskan bahwa tinnitus tidak memiliki satu penyebab tunggal dan biasanya merupakan gejala dari kondisi yang mendasarinya. Beberapa faktor risiko atau kondisi yang dapat menyebabkan tinnitus meliputi:

- Paparan kebisingan yang keras

- Cedera kepala

- Tekanan darah tinggi

- Tumor

- Paparan berbagai racun

- Genetika

 

Gejala Umum Tinnitus

Gejala paling umum yang terkait dengan tinitus adalah telinga berdenging. Bergantung pada kondisi yang mendasari penyebab tinitus, beberapa orang mungkin mengalami gejala lain, jelas Dr. Fabian. Orang dengan penyakit atau tumor Ménière, misalnya, mungkin merasakan rasa penuh di telinga.

Seringkali, ketika seseorang menderita tinnitus, mereka juga mengalami gangguan pendengaran. “Bagi kebanyakan orang, ada gangguan pendengaran atau kehilangan pendengaran yang mendasari yang membuat Anda rentan mengalami tinitus,” jelas Dr. Fabian.

“Gangguan pendengaran dapat dimulai secara bertahap sehingga orang bahkan tidak menyadari bahwa mereka mengalami gangguan pendengaran. Mereka memperhatikan bahwa mereka kesulitan mendengar suara latar belakang atau mendengarnya dari kejauhan. Jadi tinitus seringkali menjadi hal pertama yang membawa seseorang ke klinik audiologi untuk evaluasi.”

 

3 dari 4 halaman

Yang Harus Diperhatikan untuk ABD Tinnitus

Alat bantu dengar untuk tinnitus diatur oleh Food and Drug Administration (FDA), dan hanya audiolog yang dapat meresepkan dan mengonfigurasi alat bantu dengar untuk mengatasi kondisi tersebut. Namun, pasien dapat berkonsultasi dengan dokter mereka untuk memilih alat bantu dengar yang tepat untuk gaya hidup dan preferensi mereka.

Beberapa faktor yang menurut Dr. Fabian dan Dr. Clark patut dipertimbangkan saat berbelanjaakan membeli alat bantu dengar meliputi hal berikut ini.

1. Ukuran dan bentuknya

Ukuran dan bentuk alat bantu dengar dapat memengaruhi seberapa nyaman alat tersebut digunakan. Pasien harus mencari perangkat yang pas dan nyaman dipakai untuk waktu yang lama.

2. Kemampuan streaming

Pasien harus memastikan alat bantu dengar mereka kompatibel dengan ponsel cerdas, menurut Dr. Fabian. Sebagian besar alat bantu dengar biasanya terkoneksi dengan perangkat Android dan iOS, tetapi tidak semua model telepon kompatibel dengan semua model alat bantu dengar.

3. Teknologi suara bawaan

Jika pasien tidak memiliki smartphone atau tidak ingin mengkoneksikan suara ke alat bantu dengar mereka, maka harus mencari perangkat dengan teknologi suara bawaan.

4. Jenis baterai

Alat bantu dengar ditenagai oleh baterai yang dapat diisi ulang atau sekali pakai. Baterai yang dapat diisi ulang dapat bertahan hingga 24 jam dengan pengisian penuh, tetapi orang harus ingat untuk mengisi daya selama tiga hingga empat jam sehari. Sedangkan baterai sekali pakai harus diganti setiap beberapa hari sekali, tergantung mereknya.

 

Jika seseorang ingin membeli alat bantu dengar untuk tinnitus, mereka harus terlebih dahulu menerima pemeriksaan kesehatan pendengaran, diagnosis dan resep melalui audiolog mereka. 

Orang yang mempertimbangkan alat bantu dengar untuk tinitus juga harus mencatat biaya lain yang terkait dengan alat bantu dengar, seperti baterai, layanan kebersihan, dan perbaikan. 

4 dari 4 halaman

Cara Kerja Alat Bantu Dengar untuk Tinnitus

Alat bantu dengar untuk tinnitus membuat pasien kurang menyadari telinga berdenging dan membuatnya lebih mudah untuk mendengar suara-suara eksternal yang mungkin telah ditutupi atau diredam oleh tinnitus.

Satu teori untuk tinnitus, kata Dr. Fabian, adalah bahwa sel-sel sensor telinga bagian dalam tidak lagi mengirimkan sinyal yang cukup ke otak, sehingga otak mengirimkan sinyal kembali ke ujung saraf di telinga bagian dalam.

“Alat bantu dengar dapat membawa suara dan menstimulasi sel-sel sensorik tersebut untuk membuatnya bekerja dan makan, mentransmisikan input eksternal tersebut ke otak sehingga otak tidak lagi kekurangan suara. Dan kemudian tidak ada alasan untuk mengirimkan umpan balik itu ke telinga untuk meminta masukan karena alat bantu dengar menyediakannya, ”jelasnya.

Meskipun memakai alat bantu dengar seringkali dapat mengurangi tinnitus, banyak alat bantu dengar tinnitus dilengkapi dengan fitur pengayaan suara atau penyamaran untuk membantu menutupi tinnitus.

Fitur pengayaan suara ini memainkan derau putih atau suara lain untuk menutupi dering. Beberapa perangkat juga dapat terhubung ke smartphone dan memungkinkan pengguna menggunakan aplikasi relaksasi untuk meredakan gejalanya.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS