Sukses

Studi Ungkap Bagaimana Penyandang Tunanetra Atasi Tantangan Sosial

Liputan6.com, Jakarta Sebuah studi baru-baru ini menyoroti berbagai tantangan dalam kehidupan sehari-hari yang dihadapi seseorang dengan gangguan penglihatan atau tunanetra karena tantangan komunikasi interpersonal, dan menguraikan strategi yang digunakan orang dengan gangguan penglihatan untuk menavigasi situasi ini.

"Studi ini memvalidasi pengalaman hidup orang-orang dengan gangguan penglihatan. Ini juga memberikan individu tunanetra serta orang yang dapat melihat, cara nyata dalam menggunakan komunikasi untuk menciptakan interaksi sosial yang lebih positif," kata Lynsey Romo, penulis studi yang sesuai dan profesor komunikasi di North Carolina State University, dikutip dari Medicalxpress.

Rekan studi penulis Melissa Taussig, seorang profesional kesehatan mental, menyebutkan pengalaman pribadinya yang kurang menyenangkan sebagai seseorang dengan gangguan penglihatan seumur hidup.

"Saya telah mengalami banyak interaksi yang tidak nyaman dengan orang lain, tetapi titik balik bagi saya adalah ketika saya membawa anjing pemandu saya ke dokter hewan dan ia berbicara dengan pengemudi saya seolah-olah saya tidak berada di ruangan itu. Kunjungan itu adalah katalis bagi saya untuk berkolaborasi dengan Lynsey untuk mengeksplorasi bagaimana orang lain yang hidup dengan kebutaan atau gangguan penglihatan menavigasi keadaan ini," katanya.

Studi kualitatif ini dilakukan oleh para peneliti dengan metode wawancara mendalam kepada 24 orang dewasa di Amerika Serikat yang hidup sebagai tunanetra atau dengan gangguan penglihatan. Wawancara berfokus pada interaksi sosial, perasaan stigma dan ketidakpastian, dan teknik yang dikembangkan orang yang diwawancarai untuk mengelola interaksi sosial ini.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 5 halaman

Interaksi sosial yang tidak nyama

"Kami menemukan interaksi sosial yang tidak nyaman secara inheren adalah bagian dari hidup tanpa bisa melihat. Penyandang tunanetra dapat kehilangan isyarat visual yang dianggap biasa oleh orang yang memiliki penglihatan. Sedangkan orang sering tidak tahu bagaimana atau apakah harus berbicara langsung kepada kita," kata Taussig.

"Interaksi ini bisa menjadi canggung karena orang dengan gangguan penglihatan sering harus meminta bantuan untuk tugas sehari-hari, seperti mendapatkan arah ke toko atau menemukan lift di gedung yang tidak dikenal. Permintaan seperti itu mungkin aneh bagi orang yang memiliki penglihatan yang memiliki tingkat kesadaran atau pengalaman yang berbeda dengan komunitas tunanetra. Beberapa mungkin ingin membantu tetapi tidak tahu caranya. Yang lain memiliki niat baik tetapi akhirnya melampaui batas," kata Romo.

 

3 dari 5 halaman

Perasaan malu dan terisolasi

Peserta studi juga sering melaporkan perasaan malu dan isolasi terkait dengan kebutaan mereka, yang sering diperkuat oleh sifat tidak nyaman dari banyak interaksi sosial mereka.

"Kami ingin orang yang hidup dengan tunanetra tahu bahwa mereka tidak sendirian dalam perasaan seperti ini. Tidak ada yang salah dengan mereka, dan banyak dari kita yang hidup dengan gangguan penglihatan berbagi pengalaman ini. Untungnya, kami menemukan strategi yang digunakan orang dengan gangguan penglihatan secara efektif untuk menavigasi interaksi sosial dengan orang yang memiliki penglihatan," kata Taussig.

Strategi umumnya terbagi dalam dua kategori: mengurangi kemungkinan mengalami pertemuan yang canggung dan memulihkan diri dari pertemuan yang canggung.

 

4 dari 5 halaman

Contoh teknik untuk menghindari pertemuan canggung

- Mengungkapkan tunanetra: "Beberapa peserta merasa terbantu untuk mengungkapkan kebutaan mereka dengan jelas dan ringkas di awal pertemuan untuk mengurangi ketidakpastian dan mencapai tujuan tertentu. Misalnya, salah satu peserta penelitian berbicara tentang membuka percakapan dengan mengatakan 'Saya buta dan bisa menggunakan bantuan untuk menemukan alamat ini'," kata Romo.

"Mengungkapkan tunanetra bisa melelahkan secara emosional karena kita sering ditugaskan untuk menjelaskan diri kita sendiri kepada orang lain, tetapi itu membantu kita mendapatkan akses ke sumber daya yang tidak akan kita miliki," kata Taussig.

- Gunakan isyarat nonverbal: Para peneliti menemukan anjing pemandu dan tongkat dapat berfungsi sebagai indikasi nonverbal bahwa seseorang tunanetra, dan anjing pemandu khususnya sering berfungsi sebagai jembatan sosial bagi orang lain.

- Bersikap sopan: Peserta mengatakan interaksi berjalan lebih lancar ketika mereka menggunakan frasa tertentu. Misalnya, menambahkan "tolong" sebelum permintaan, mengucapkan terima kasih, atau bertanya "maukah Anda memberi saya tumpangan jika berkenan" membuat penolong merasa lebih dihargai saat mencapai tujuan individu tunanetra.

 

5 dari 5 halaman

Contoh cara untuk pulih dari pertemuan canggung

- Humor

Humor melibatkan penghinaan diri dan lelucon, misalnya, menyebut diri sendiri sebagai "gadis buta" atau bercanda, "Apakah lima operasi, mendapatkan satu gratis?" ke ahli bedah sebelum operasi mata keenam satu peserta.

- Pendidikan

Beberapa peserta berbicara tentang mendidik orang dengan penglihatan dengan penjelasan tentang kegunaan tongkat mereka atau tips tentang cara berbicara dengan penyandang tunanetra.

- Advokasi

Beberapa peserta berbicara tentang advokasi untuk hak-hak mereka dan hak-hak orang lain yang hidup dengan tunanetra atau gangguan penglihatan. Misalnya, menginformasikan restoran dan layanan berbagi tumpangan tentang praktik ilegal (seperti menolak layanan kepada seseorang dengan anjing pemandu) untuk memerangi hambatan struktural.

Para peneliti juga menggunakan penelitian ini untuk menguraikan cara-cara konstruktif yang dapat mendukung orang-orang dengan gangguan penglihatan.

- Tawarkan bantuan secara langsung dan spesifik

"Misalnya, Anda sering mengatakan, 'Beri tahu saya jika Anda membutuhkan sesuatu dari toko.' Itu adalah hal yang sangat baik untuk dikatakan, tetapi dapat menimbulkan kecemasan bagi penyandang tunanetra untuk meminta bantuan. Jauh lebih bermanfaat untuk mengatakan sesuatu seperti 'Saya akan pergi ke toko, apa yang bisa saya ambil untuk Anda?' atau 'Saya mau ke toko, apakah Anda mau ikut?' Pendekatan ini terasa lebih seperti undangan dan dapat mengurangi rasa takut menjadi beban," kata Taussig.

- Perkenalkan diri Anda

"Hal mudah lain yang dapat dilakukan oleh Anda adalah memperkenalkan diri saat bertemu dengan penyandang tunanetra, sebutkan nama Anda saat berjalan. Orang sering lupa bahwa mereka yang memiliki gangguan penglihatan tidak dapat mengenali wajah mereka, dan orang dengan gangguan penglihatan mungkin tidak mengenali seseorang hanya berdasarkan suara mereka. Jadi orang yang memiliki penglihatan tidak boleh tersinggung," kata Romo.

- Jangan sentuh tanpa izin

"Penting untuk tidak menyentuh seseorang yang tunanetra, atau membelai anjing pemandu mereka, tanpa izin mereka. Jauh lebih baik untuk secara eksplisit menanyakan apakah seorang tunanetra membutuhkan bantuan untuk menyeberang jalan atau apakah mereka membutuhkan bantuan dengan cara lain," kata Taussig.

Peneliti menjelaskan bahwa yang melatarbelakangi penelitian ini karena betapa sedikit penelitian di luar sana tentang pengalaman hidup orang-orang dengan gangguan penglihatan dan tantangan yang mereka hadapi dalam menavigasi situasi sosial. "Berdasarkan wawancara kami, bahkan orang yang hidup dengan kebutaan tahu sedikit tentang seberapa umum pengalaman mereka," kata Romo.

Studi ini berjudul "An examination of visually impaired individuals' communicative negotiation of face threats," dan diterbitkan dalam Journal of Social and Personal Relationships. Penelitian ini ditulis bersama oleh Cimmiaron Alvarez dari Rutgers University. Penelitian ini juga terlaksana berkat bantuan dana dari NC State's College of Humanities and Social Sciences.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS