Sukses

Lazada Diblacklist Tentara Kerajaan Thailand karena Dianggap Hina Penyandang Disabilitas

Liputan6.com, Jakarta Perusahaan e-commerce Lazada dianggap mengejek anggota kerajaan Thailand dan penyandang disabilitas fisik. Tentara Kerajaan Thailand mengumumkan akan melarang semua pengiriman Lazada ke pangkalan militernya sejak 9 Mei 2022.

Dilansir dari Coconut, tentara yang mencap dirinya sebagai pembela mahkota kerajaan, terlibat dalam skandal atas iklan Lazada baru-baru ini menganggap iklan Lazada mengolok-olok kerajaan. Panglima militer Narongpan Jitkaewthae bahkan memerintahkan semua unit untuk berhenti memesan produknya untuk dikirim ke wilayah militer mana pun.

“Semua unit militer di seluruh negeri harus menahan diri dari memesan produk dari Lazada, termasuk melarang pengiriman kendaraan ke wilayah militer mana pun,” kata Narongphan pada pertemuan kemarin.

Sementara ia hanya memperingatkan agar para tentara tidak ikut-ikutan menggurui platform, melainkan hanya melarang pasukannya memesan produk dari platform tersebut untuk dikirim ke properti militer.

Banyak yang tersinggung oleh penggambaran kasar Thidaporn tentang penyandang disabilitas, para royalis marah karena kemiripannya dengan Putri Chulabhorn, yang menderita lupus.

Baik Lazada dan agensi yang bertanggung jawab atas iklan tersebut telah meminta maaf. Namun tampaknya permintaan maafnya masih belum bisa diterima oleh warga.

 

2 dari 4 halaman

Iklan kontroversial

Adapun video yang dipermasalahkan adalah konten kampanye penjualan pakaian oleh platform belanja online tersebut. Dalam video yang menampilkan dua influencer online, Nara Aniwat dan Thidaporn “Nurat” Chaokuwiang. Thidaporn terlihat mengenakan kostum tradisional Thailand, duduk di kursi roda. Nara menuduh Thidaporn, memainkan peran ibunya dari latar belakang istimewa, mencuri pakaiannya.

Tampilan seorang anggota Keluarga Kerajaan Thailand menggunakan kursi roda mendorong asumsi bahwa pemasaran yang sembrono tersebut merupakan penghinaan langsung terhadap monarki.

Sekitar 3% penduduk Thailand, yaitu sekitar 2 juta orang, memegang kartu disabilitas Thailand. Kondisi utama adalah disabilitas mobilitas (sekitar 50%), gangguan pendengaran (sekitar 18%) dan gangguan penglihatan (sekitar 10%).

Menanggapi kampanye tersebut, Nara mengatakan tidak pernah ada saran tentang aktor harus tampak bagaimana, juga mencatat kalau ada ribuan orang di kursi roda, atau mengenakan kostum tradisional Thailand. Nara mengklaim bahwa beberapa orang membuat masalah dengan mencoba menghubungkan orang yang duduk di kursi roda dengan "individu tertentu" (Putri Chulabhorn, saudara perempuan Raja HM Vajiralongkorn, menderita Lupus, penyakit autoimun, dan menggunakan kursi roda).

Intersect Design Factory, agensi iklan yang mengontrak iklan dan influencer, meminta maaf pada Kamis malam. Mereka juga mencopot iklan pasangan influencer tersebut.

“Sebagai koordinator kontak influencer dan promotor kampanye Lazada 5.5, kami tidak berafiliasi dengan gambar apa pun yang masih beredar online…. Adapun klip yang tersebar di seluruh media sosial, kami dengan tulus meminta maaf atas kejadian tersebut dan menyambut semua umpan balik untuk perbaikan lebih lanjut untuk pekerjaan kami.”

 

3 dari 4 halaman

iklan dinilai hina penyandang disabilitas

Tuntutan para royalis untuk menyerahkan surat secara langsung kepada manajemen senior Lazada tidak berjalan sesuai rencana. Sebagai gantinya, seorang anggota staf dikirim ke bawah untuk menerima surat itu. Tetapi para pengunjuk rasa merasa diremehkan oleh penampilan anggota staf yang rendah dan, setelah mencaci maki karyawan Lazada, merobek surat mereka. Kata-kata perpisahan mereka adalah bahwa mereka akan mendeklarasikan 'perang terhadap Lazada'.

Surat itu, yang kemudian dirilis ke media Thailand, mengatakan bahwa "Orang Thailand tidak dapat menerima klip itu" dan mengklaim bahwa klip TikTok "memiliki agenda tersembunyi untuk mengejek monarki dan orang-orang penyandang disabilitas."

Aktivis politik Srisuwan Janya, 'pengaduan utama' Thailand, turut mengeluarkan peringatan kalau dirinya akan membawa masalah ini ke polisi terkait penghinaan terhadap monarki dan pelanggaran Undang-Undang Kejahatan Komputer Thailand karena diduga mengejek keluarga kerajaan.

Terlepas dari permintaan maaf yang tergesa-gesa, dari manajemen Lazada dan influencer media sosial yang membuat postingan, kemarahan berlanjut semalaman dengan warganet yang membagikan pemikiran mereka tentang masalah tersebut, meskipun klipnya sudah dihapus.

Tagar #BanLazada sampai trending twitter Thailand dengan 100.000 lebih tweet. Ada tagar serupa yang juga menjadi tren sebagai tanggapan atas klip tersebut. Orang-orang bahkan memposting klip mereka yang menghapus aplikasi Lazada sebagai protes atas kampanye tersebut.

Namida mentweet, “Ini melampaui kata yang tidak dapat diterima. Benih seperti apa yang ingin Anda tanamkan di masyarakat kita? #LazadaTH dapatkah Anda benar-benar menangani konsekuensinya? Konsekuensinya bukan hanya Anda yang dilarang tetapi kerusakan yang terjadi pada bagaimana anak-anak kita akan tumbuh”.

Akun twitter 404NOTFOUND mentweet, “Terus terang, mengejek penyandang disabilitas seperti mengejek jenis kelamin, warna kulit, dan lain-lain itu salah. Betapa menyedihkannya mereka membuat diri mereka terlihat dengan melakukannya. Bagi saya, itu sangat ofensif dan saya tidak menerima omong kosong apa pun dari pengganggu semacam ini.”

Politisi juga mempertimbangkan keributan, mantan anggota partai Demokrat Payu Nerngchamnong mengatakan posting itu “kejam dan tidak dapat diterima”… “terlepas dari apakah orang yang ditargetkan adalah anggota Keluarga Kerajaan atau tidak”.

“Ini hambar, dan langsung dikenali oleh masyarakat umum Thailand yang mereka coba olok-olok… tidak ada tempat untuk perilaku seperti ini.”

4 dari 4 halaman

Tagar #BanLazada trending

Tagar #BanLazada sampai trending twitter Thailand dengan 100.000 lebih tweet. Ada tagar serupa yang juga menjadi tren sebagai tanggapan atas klip tersebut. Orang-orang bahkan memposting klip mereka yang menghapus aplikasi Lazada sebagai protes atas kampanye tersebut.

Namida mentweet, “Ini melampaui kata yang tidak dapat diterima. Benih seperti apa yang ingin Anda tanamkan di masyarakat kita? #LazadaTH dapatkah Anda benar-benar menangani konsekuensinya? Konsekuensinya bukan hanya Anda yang dilarang tetapi kerusakan yang terjadi pada bagaimana anak-anak kita akan tumbuh”.

Akun twitter 404NOTFOUND mentweet, “Terus terang, mengejek penyandang disabilitas seperti mengejek jenis kelamin, warna kulit, dan lain-lain itu salah. Betapa menyedihkannya mereka membuat diri mereka terlihat dengan melakukannya. Bagi saya, itu sangat ofensif dan saya tidak menerima omong kosong apa pun dari pengganggu semacam ini.”

Politisi juga mempertimbangkan keributan, mantan anggota partai Demokrat Payu Nerngchamnong mengatakan posting itu “kejam dan tidak dapat diterima”… “terlepas dari apakah orang yang ditargetkan adalah anggota Keluarga Kerajaan atau tidak”.

“Ini hambar, dan langsung dikenali oleh masyarakat umum Thailand yang mereka coba olok-olok… tidak ada tempat untuk perilaku seperti ini.”