Sukses

Kisah Samaneh Shabani, Wanita Iran yang Perjuangkan Hak Disabilitas di PBB

Liputan6.com, Jakarta Bagi penyandang disabilitas, COVID-19 memperburuk kesulitan sehari-hari. Kurangnya fasilitas, seperti tidak adanya kursi roda landai ke gedung dan transportasi umum yang dapat diakses, kurangnya penerjemah bahasa isyarat di pusat layanan kesehatan dan institusi publik, dan kekurangan pengasuh di rumah untuk orang-orang dengan masalah mobilitas. Kemudian akses komunikasi yang sangat terbatas juga mempersulit para penyandang disabilitas. Dimulai dari informasi  kesehatan yang disiarkan di radio dan TV yang mungkin tidak menjangkau orang-orang tunarungu dan yang mengalami gangguan pendengaran, dan masker yang semakin memperumit komunikasi.

Penyandang disabilitas di seluruh dunia pun telah lama merasakan dampak ketimpangan kini semakin meningkat secara signifikan. COVID-19 berarti satu dari tujuh orang lebih kecil kemungkinannya untuk mengakses pendidikan, perawatan kesehatan dan peluang pendapatan, lebih berjuang untuk berpartisipasi dalam komunitas mereka, dan lebih mungkin meninggal karena penyakit dan penyebab terkait.

Sejak kasus COVID-19 pertama dikonfirmasi pada bulan Februari di Iran, badan-badan PBB telah dimobilisasi untuk mendukung perjuangan nasional melawan wabah tersebut, dengan fokus untuk memastikan bahwa tidak ada yang tertinggal. Perekonomian yang sudah sangat terpengaruh oleh sanksi ekonomi semakin memburuk setelah pembatasan COVID-19 diberlakukan. Hal ini menyebabkan banyak orang menganggur, rantai pasokan rusak, dan perbatasan ditutup.

 

2 dari 6 halaman

Kisah Samaneh Shabani

Samaneh Shabani merupakan perempuan berusia 30 tahun yang pernah magang di Pusat Informasi PBB-Teheran. Terlahir tunanetra, lalu COVID-19 tiba-tiba membuat koneksi sensorik utamanya, terutama indra pendengaran dan sentuhan, tidak dapat diandalkan.

Keheningan di jalan-jalan kota yang kosong tidak hanya mengganggu, tetapi juga membingungkan kemampuannya untuk menavigasi jalan, dan kebutuhan untuk mempertahankan posisinya dengan menyentuh permukaan hingga ia rentan terkena dampak infeksi lebih besar.

Samaneh memang perempuan yang terkenal terampil dan teladan bagi banyak orang. Ia memiliki ketertarikan dengan Bahasa dan piano sejak kecil. Tekad Samaneh dalam menetapkan dan mencapai tujuannya tidak pernah terhalang oleh keterbatasan penglihatan atau oleh prasangka masyarakat terhadap penyandang disabilitas. Dia dengan tegas menolak untuk menerima gagasan tentang keterbatasan.

"Saya percaya pada kenyataan hidup saya dan telah berusaha menjadi yang terbaik dari diri saya sendiri," katanya, dikutip dari UN.org.

Samaneh berkomitmen kuat untuk pendidikan tinggi yang telah membuahkan hasil yang mengesankan: Samaneh memegang gelar master dari Universitas Teheran Iran yang bergengsi, dan baru-baru ini meraih gelar PhD-nya. Disertasi tentang Kekerasan terhadap Perempuan Penyandang Disabilitas dan Akses mereka terhadap Keadilan di bawah Hukum Hak Asasi Manusia Internasional.

Sekarang sebagai dosen hukum di universitas, Samaneh terus mendukung penyandang disabilitas dengan penuh semangat, membantu mereka mempelajari hak-hak mereka dan mencari cara terbaik untuk mengatasi rintangan selama krisis ini.

3 dari 6 halaman

Magang di PBB

Partisipasinya dalam beberapa acara menegaskan kembali betapa pentingnya komunikasi dan informasi yang akurat untuk membantu penyandang disabilitas mengatasi krisis ini.

Yang tidak kalah penting adalah betapa pentingnya mengubah persepsi publik tentang penyandang disabilitas dan sikap sosial terhadap mereka. Selain itu, membujuk para pembuat kebijakan untuk secara serius menangani masalah nyata penyandang disabilitas dengan cara yang memungkinkan mereka mengakses solusi pragmatis.

Dalam mencapai tujuan jangka panjang ini, Samaneh menjadi sukarelawan untuk Tavana, sebuah LSM yang diakui secara internasional yang berbasis di Qazvin yang prinsip dasarnya adalah memberdayakan penyandang disabilitas dan meningkatkan kesadaran publik. Ia menyebarkan kovenan nasional dan internasional seperti Konvensi Internasional Hak-Hak Penyandang Disabilitas, yang diratifikasi Iran pada 2008: "Hukum untuk Melindungi Hak Penyandang Disabilitas Iran, yang diratifikasi Parlemennya pada tahun 2018; dan terjemahan bahasa Persia dari panduan PBB tentang bagaimana negara dapat mengurangi risiko yang tidak proporsional yang dihadapi oleh penyandang disabilitas selama pandemi COVID-19.

Memanfaatkan pengalaman PBB-nya dengan baik dalam kapasitasnya sebagai penasihat Tavana, Samaneh berfungsi sebagai jembatan antara LSM ke UNIC. Usahanya menyoroti kebutuhan untuk berbagi informasi yang diverifikasi secara publik dan pentingnya terlibat dengan komunitas secara strategis dan langsung untuk mencapai hasil.

“Jika masing-masing dari kita akan mengambil tindakan sederhana untuk membantu orang yang membutuhkan seperti tetangga lanjut usia, ibu tunggal, penyandang disabilitas, kita akan menjadi lebih kuat dalam pertempuran kita dengan COVID-19,” kata Samaneh.

4 dari 6 halaman

Bangun masa depan yang lebih baik

Samaneh tidak berpuas diri dengan keterbatasan penglihatannya dan menerima bahwa hal itu menghalangi dia untuk melakukan beberapa aktivitas. Ia tetap bekerja keras, memiliki komitmen yang kuat terhadap masyarakat yang inklusif di mana para penyandang disabilitas setara di bawah hukum, dan keberhasilan kehidupan aktif yang telah ia bangun.Tetapi, dia juga seorang pragmatis dengan pemahaman yang tajam bahwa hukum, dekrit, dan konvensi hanyalah kata-kata sampai mereka diterjemahkan ke dalam perubahan yang dapat ditindaklanjuti oleh pemerintah, sektor swasta, masyarakat sipil, dan individu yang bertekad untuk melihat perubahan nyata.

Hal Ini berarti membangun landai dan bangunan ramah kursi roda, melatih dan mempekerjakan penerjemah bahasa isyarat, memasok bus dengan lift untuk mengakomodasi kursi roda dan orang-orang dengan disabilitas fungsi motorik, mencetak lebih banyak buku teks, keputusan resmi dan undang-undang penting dalam Braille, menambahkan pegangan tangan di kamar mandi, dan membuat akomodasi lain yang dapat membuat perbedaan dunia bagi seseorang yang membutuhkannya.

“Pandemi ini mengajarkan kami bahwa hanya bersama-sama kami dapat memastikan bahwa tidak ada yang tertinggal,” ujar Samaneh.

“Mari kita berbaik hati dan saling membantu," pungkasnya.

 

(Vania Accalia)

5 dari 6 halaman

Infografis Drama Tragis Korban Corona di Indonesia

6 dari 6 halaman

Simak Juga Video Berikut Ini: