Sukses

Pendiri Terraform Labs Do Kwon Ditangkap di Montenegro Usai Lama Jadi Buronan

Liputan6.com, Jakarta - Salah satu pendiri Terraform Labs, Do Kwon, dalang keruntuhan cryptocurrency senilai lebih dari USD 40 miliar atau setara Rp 603,3 triliun (asumsi kurs Rp 15.084 per dolar AS) tahun lalu, ditangkap di Montenegro dan didakwa melakukan penipuan oleh jaksa AS.

Perkembangan tersebut terjadi lebih dari sebulan setelah Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC) menggugat Do Kwon serta Terraform Labs. Tidak jelas apakah penangkapannya atas permintaan otoritas AS. Dia juga menghadapi surat perintah penangkapan di Korea Selatan atas pelanggaran hukum sekuritas.

Kwon ditahan di Podgorica bersama dengan Hon Chang Joon saat mencoba terbang ke Dubai menggunakan dokumen perjalanan Kosta Rika yang dipalsukan, kata Kementerian Dalam Negeri Montenegro dalam sebuah pernyataan Kamis.

“Keduanya ditemukan dengan dokumen perjalanan Belgia dan Korea Selatan, kata kementerian itu. Surat-surat Belgia itu dipalsukan. Polisi mengambil tiga laptop dan lima ponsel dari pasangan itu,” kata kementerian, dikutip dari Yahoo Finance, Jumat (24/3/2023). 

Keberadaan Kwon tidak diketahui sejak September 2022, ketika pihak berwenang di negara asalnya Korea Selatan mengeluarkan surat perintah penangkapan atas tuduhan termasuk pelanggaran hukum pasar modal. Negara itu telah mencabut paspornya dan mengatakan dia adalah subyek buronan Interpol.

Kwon mendapati dirinya berada di tengah-tengah salah satu keruntuhan paling merusak di sektor kripto pada Mei 2022, ketika stablecoin TerraUSD yang dia bantu buat dan saudaranya token Luna tiba-tiba hancur. 

Peristiwa itu memicu rangkaian kegagalan di seluruh ruang aset digital yang memuncak dengan kebangkrutan FTX Sam Bankman-Fried enam bulan kemudian. Tak hanya itu, hedge fund Three Arrows Capital hingga pemberi pinjaman Celsius Network juga turut tumbang akibat keruntuhan Luna.

 

2 dari 4 halaman

SEC Tuntut Do Kwon dan Perusahaan Kriptonya Atas Penipuan Sekuritas

Sebelumnya, Komisi Sekuritas dan Pertukaran AS (SEC) menuduh pengusaha kripto yang juga CEO Terraform Labs, Do Kwon dan perusahaan yang ia dirikan melakukan penipuan yang melibatkan stablecoin TerraUSD yang runtuh pada 2022.

Dilansir dari Yahoo Finance, Jumat (17/2/2023), SEC menuduh di pengadilan federal pada Kamis Terraform Labs dan Kwon menawarkan dan menjual sekuritas yang tidak terdaftar, termasuk stablecoin, dan melakukan skema yang menghapus nilai pasar setidaknya senilai USD 40 miliar atau setara Rp 605,8 triliun (asumsi kurs Rp 15.147 per dolar AS). 

Kasus ini menandai peningkatan yang signifikan dalam tindakan keras SEC terhadap industri kripto baru-baru ini. .

SEC juga menuduh perusahaan dan Kwon menyesatkan investor, termasuk dengan membuat pernyataan palsu tentang hubungan dengan aplikasi pembayaran seluler populer Korea Selatan yang disebut "Chai" dan tentang stabilitas stablecoin, yang dipasarkan sebagai mempertahankan 1 banding 1 dengan dolar AS. 

Secara terpisah, jaksa federal di Manhattan sedang menyelidiki Terraform Labs, kata orang-orang yang mengetahui penyelidikan kriminal tersebut. Penyelidikan itu juga melibatkan penyelidikan atas tindakan Kwon. 

Selain itu, Komisi Perdagangan Berjangka Komoditi AS (CFTC) telah menyelidiki peristiwa seputar jatuhnya TerraUSD.

TerraUSD, atau UST, seharusnya mempertahankan pasaknya terhadap dolar melalui sistem algoritma dan memperdagangkan token serupa yang disebut LUNA Coin. Pengaturan algoritma itu gagal secara spektakuler ketika stablecoin jatuh pada Mei 2022 lalu. 

Ledakan token memicu efek domino yang secara langsung, atau tidak langsung, memicu kebangkrutan di perusahaan-perusahaan terkenal, termasuk hedge fund Three Arrows Capital, Voyager Digital, dan, yang paling menonjol, Alameda Research dan FTX Sam Bankman-Fried.

 

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

3 dari 4 halaman

CEO Terraform Labs Do Kwon Kabur ke Serbia

Sebelumnya, buronan Interpol Kwon Do-hyung atau lebih dikenal Do Kwon, yang dicari untuk diinterogasi dalam runtuhnya proyek cryptocurrency LUNA, terbang ke Republik Serbia bulan lalu, kata jaksa Korea Selatan.

Jaksa Choi Sung-kook dari Kantor Kejaksaan Distrik Selatan Seoul mengatakan belum dikonfirmasi apakah mantan kepala perusahaan cryptocurrency yang berbasis di Singapura Terraform Labs Pte. masih di Serbia.

“Kementerian Kehakiman Korea Selatan meminta bantuan investigasi dari pemerintah Serbia,” kata Choi, membenarkan sebuah laporan oleh kantor berita lokal Yonhap, dikutip dari Yahoo Finance, Selasa (13/12/2022).

Kwon sebagai warga negara Korea Selatan, paspornya dibatalkan bulan lalu sebagai bagian dari upaya untuk menemukan dan mengekstradisi dia ke Korea Selatan, di mana dia menghadapi berbagai tuduhan, termasuk penipuan dan pelanggaran Undang-Undang Pasar Modal akibat runtuhnya kripto jaringan Terra yaitu LUNA. 

Interpol telah mengeluarkan “red notice” pada Kwon, yang meminta penegak hukum di seluruh dunia untuk menemukan dan menangkap Kwon untuk sementara. Dia diyakini telah meninggalkan rumahnya di Singapura pada September, melakukan perjalanan ke Dubai dan kemudian berangkat ke Serbia.

Jaksa Korea Selatan telah menyelidiki Kwon, Terraform Labs dan beberapa mantan karyawannya sejak jatuhnya stablecoin Terra-Luna pada Mei 2022, menyebabkan kerugian ratusan ribu investor di Korea Selatan dan di seluruh dunia.

 

 

4 dari 4 halaman

Tangguhkan Undang-Undang

Kantor Kejaksaan Distrik Selatan Seoul telah menangguhkan undang-undang pembatasan atas tuntutan pidana Kwon karena mereka yakin dia dalam pelarian untuk menghindari penyelidikan.

Kwon telah berulang kali mengklaim dia tidak "dalam pelarian" dan terbuka untuk berkomunikasi dengan pihak berwenang, tetapi mengatakan dia tidak akan mengungkapkan informasi tentang keberadaannya karena kekhawatiran tentang keamanan pribadinya. Dia juga mengatakan penyelidikan itu bermotif politik.

Jaksa juga telah meminta surat perintah penangkapan untuk menahan salah satu pendiri Terraform Labs, Shin Hyun-seung yang juga dikenal sebagai Daniel Shin. Permintaan ini ditolak oleh pengadilan Seoul awal bulan ini, mengatakan Shin tidak berisiko terbang dan telah bekerja sama dalam penyelidikan.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.