Sukses

Kenalan dengan XEM Coin, Kripto Asli Milik Blockchain NEM

Liputan6.com, Jakarta NEM (New Economy Movement) adalah platform ekosistem yang menggunakan blockchain dan kriptografi untuk memberikan solusi bagi bisnis dan individu. XEM Coin adalah cryptocurrency asli dari blockchain publik NIS1 milik NEM.

Dilansir dari Coinmarketcap, Selasa (28/2/2023), NIS1 beroperasi dengan cara yang mirip dengan Bitcoin (BTC), ia memiliki jaringan node independen terdistribusi yang memproses dan mencatat transaksi pada buku besar publik yang disebut blockchain.

Node-node ini mendapat insentif untuk pajak waktu dan sumber daya pemrosesan mereka dan tetap tidak dapat dikorupsi melalui ketidakseimbangan biaya transaksi; hadiah ini diisi dalam XEM Coin ke setiap node yang berhasil menambahkan blok transaksi baru ke ujung blockchain.

Blockchain NIS1 memiliki sejumlah fitur unik yang membedakannya dari Bitcoin dan sebagian besar cryptocurrency lainnya.

Siapa Saja Pendiri NEM?

NEM awalnya diciptakan oleh tiga pengembang yang dikenal dengan nama samaran mereka di forum Bitcointalk.org: Jaguar0625, BloodyRookie, dan gimre. Sejak didirikan pada 2014-2015, NEM telah berkembang dari proyek pribadi tiga pemrogram menjadi ekosistem besar yang terdiri dari beberapa platform.

Pengembangan dan promosi NEM secara keseluruhan sekarang dikelola oleh NEM Foundation, yang terdaftar di Singapura. Anggota pendiri Lembaga ini adalah Erik Van Himbergen, Jeff McDonald, Lon Wong, dan Leon Yeoh.

Erik Van Himbergen adalah seorang pengusaha dari Belgia. Dia telah belajar ekonomi bisnis di universitas KU Leuven, akuntansi dan perusahaan keuangan di EHSAL Management School, dan merekayasa perangkat lunak di University of Antwerp. 

 

2 dari 2 halaman

Keunikan XEM Coin

XEM adalah cryptocurrency sumber terbuka yang terdesentralisasi yang memiliki sejumlah fitur unik. Fitur yang paling penting adalah cara mengamankan blockchain NIS1. NIS1 menggunakan algoritmenya sendiri proof-of-importance (PoI) sebagai lawan dari proof-of-work dan proof-of-stake yang jauh lebih luas untuk tujuan memastikan bahwa transaksi di jaringan diproses dan dicatat secara tepat waktu dan jujur.

Proof-of-importance memungkinkan siapa saja untuk menjalankan node di jaringan NIS1 dan memfasilitasi transaksi melalui proses yang disebut “delegated harvesting”. 

Sistem ini menghitung jumlah koin yang dimiliki setiap node, seberapa sering mereka bertransaksi di jaringan, dan dengan siapa mereka bertransaksi, untuk memperkirakan "skor kepentingan" mereka dalam perekonomian NEM. Berdasarkan skor ini, node kemudian menerima bagian dari biaya transaksi yang telah mereka bantu prosesnya.

 

DisclaimerSetiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.