Sukses

Perusahaan Modal Ventura Korea Selatan Kucurkan Metaverse Fund Setara Rp 1,2 Triliun

Liputan6.com, Jakarta - Perusahaan modal ventura Korea Selatan, Daesung Private Equity mengumumkan peluncuran dana metaverse atau metaverse fund sebesar 110 miliar won atau setara USD 83,5 juta pada 30 November 2022. Dana itu juga setara Rp 1,29 triliun (asumsi kurs Rp 15.496 per dolar AS).

Dana tersebut dari partisipasi yang diwakili Korea Fund of Funds dari Korea Venture Investment Corporation untuk investasi ke virtual reality (VR) dan bisnis digital terkait. Perusahaan modal ventura tersebut memutuskan masuk investasi metaverse dengan peluncuran metaverse fund. Dengan dana tersebut fokus pada metaverse.

Mengutip bitcoin.com, Minggu (4/12/2022), metaverse scale-up fund diklaim perusahaan sebagai dana swasta terbesar Korea Selatan di sektor ini. Ini dilihat dari partisipsai pemerintah Korea Selatan melalui Korea Venture Investment Corporation.

60 miliar won atau sekitar USD 46 juta juga disuntikkan oleh berbagai perusahaan konsorsium Daesung, termasuk Daesung Holdings, Daesung Energy, dan Daesung Clean Energy. Institusi lain yang berpartisipasi yaitu Industrial Bank of Korea dan Shinhan Capital.

Perusahaan, yang memiliki latar belakang investasi di perusahaan IT swasta, memiliki pendapat yang sangat baik tentang masa depan metaverse dan berusaha untuk ekspansi terlebih dahulu dengan langkah ini. Mengenai hal ini, Chairman Grup Daesung Younghoon David Kim menuturkan,

Metaverse sudah dianggap sebagai pengubah permainan di seluruh industri daripada sekadar bidang yang baru muncul. Melalui dana ini, Grup Daesung akan memegang posisi kepemimpinan strategis dalam pertumbuhan metaverse.

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Korea Selatan dan Metaverse

Pasar metaverse tampaknya subur di Asia, dengan laporan baru-baru ini yang dikeluarkan oleh Deloitte memperkirakan industri ini dapat menambahkan USD1,4 triliun ke produk domestik bruto (PDB) Asia setiap tahun pada 2035.

Daesung Private Equity ingin memiliki keuntungan penggerak pertama, dan itulah sebabnya ini adalah dana terbesar dari 16 dana yang dikelola oleh perusahaan, yang memegang 407,6 miliar won atau sekitar USD 312 juta.

Korea Selatan juga telah memasukkan dana ke dalam metaverse, mengumumkan investasi sebesar USD 177 juta pada Mei sebagai bagian dari Digital New Deal, sebuah rencana nasional yang berfokus pada teknologi. Saat itu, Korea adalah salah satu negara pertama yang berinvestasi langsung di perusahaan metaverse.

Selain itu, pada bulan Juni, Kementerian Sains, Informasi, dan Teknologi Komunikasi Korea Selatan merekrut perusahaan untuk menjadi bagian dari proyek pembuatan konten metaverse, yang diarahkan untuk meletakkan dasar bagi strategi negara di bidang ini.

3 dari 4 halaman

3 Raksasa Produsen Makanan Ini Jajaki NFT dan Metaverse

Sebelumnya, sejumlah perusahaan besar makanan baru-baru ini mulai memposisikan diri mereka dalam ekosistem Web3 dengan mengajukan aplikasi merek dagang untuk Metaverse dan Non Fungible Token (NFT).

Dilansir dari Cointelegraph. Rabu (30/11/2022), pengacara merek dagang berlisensi Mike Kondoudis berbagi dalam sebuah cuitan di Twitter, Kraft Foods Group telah mengajukan merek dagang untuk Weinermobile berbentuk hot dog yang ikonik pada 12 Oktober 2022. 

Kraft Foods

Pengarsipan tersebut mengungkapkan merek tersebut berencana untuk memperluas bisnis ke NFT, token digital, barang virtual, pasar NFT, makanan, minuman, dan restoran virtual.

Pendaftaran merek dagang juga menunjukkan Kraft Foods Group memiliki rencana untuk mengoperasikan restoran virtual, serta menampilkan barang-barang virtual untuk pengiriman ke rumah baik di dunia nyata maupun virtual.

In-N-Out Burger

Sebelumnya, Pada 6 Oktober 2022, merek makanan populer dan rantai makanan cepat saji, In-N-Out Burger mengajukan aplikasi merek dagang serupa dengan rencana untuk mengoperasikan toko ritel online yang menampilkan barang-barang virtual yaitu, makanan, minuman, dan barang dagangan yang terkait dengan merek untuk digunakan di dunia maya online.

Menurut aplikasi merek dagang, In-N-Out Burger berencana untuk menyediakan, penggunaan sementara perangkat lunak online yang tidak dapat diunduh bagi pengguna untuk mengakses, mengirimkan, menukar, dan menetapkan kepemilikan barang virtual, token blockchain, token yang tidak dapat dipertukarkan, media digital, digital file, dan aset digital di bidang makanan, minuman, restoran, dan merchandise.

4 dari 4 halaman

Del Monte

Pada 10 Oktober 2022, Mike Kondoudis juga melaporkan Del Monte Foods telah mengajukan delapan aplikasi merek dagang untuk merek dasarnya "Del Monte" dan "The Del Monte Sheild," dengan rencana untuk membuat NFT, media yang didukung NFT, pasar virtual online, virtual restoran, toko, makanan dan minuman.

Aplikasi merek dagang juga mengungkapkan Del Monte Foods bermaksud untuk memperluas ke ruang perangkat lunak Web3. 

Menurut aplikasi, merek akan menghasilkan perangkat lunak untuk mengunggah, mentransmisikan, menerbitkan, menyimpan, mengelola, memverifikasi, mengautentikasi, dan mengomunikasikan mata uang digital, koleksi kripto, token digital, file digital, gambar, rekaman suara, rekaman video, virtual objek, dan produk dan layanan virtual.

Pada September, Cointelegraph melaporkan jumlah merek dagang AS yang diajukan terkait dengan cryptocurrency, NFT, Web3, dan Metaverse telah tumbuh secara eksponensial dalam setahun terakhir.

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS