Sukses

Akuisisi Voyager Digital, FTX Siapkan Uang Tunai Rp 778,5 Miliar

Liputan6.com, Jakarta - Tawaran FTX senilai USD 1,4 miliar atau setara Rp (21,3 triliun) untuk perusahaan kripto bangkrut Voyager Digital diumumkan awal pekan ini, tetapi pengajuan pengadilan menunjukkan uang tunai yang dibayarkan untuk perusahaan itu sendiri secara signifikan lebih rendah yaitu USD 51 juta (Rp 778,5 miliar).

Dilansir dari CNBC, Senin (3/10/2022), sebagian besar penawaran FTX berfokus pada kepemilikan kripto Voyager, yang berjumlah USD 1,31 miliar. Kepemilikan tersebut akan didistribusikan kepada kreditur yang memenuhi syarat secara pro rata.

Pendiri FTX, Sam Bankman-Fried, telah melakukan pembelian agresif di seluruh industri kripto, mengambil aset perusahaan bangkrut yang secara harga lebih murah karena crypto winter.

Dalam kesepakatan Voyager, pertimbangan FTX adalah untuk mengakuisisi aset non-crypto, pengguna, kekayaan intelektual, dan struktur Voyager itu sendiri dengan total nilai sekitar, USD 111 juta. 

Laporan kebangkrutan terbaru Voyager Digital menunjukkan perusahaan hanya memiliki aset kripto sebesar USD 900 juta untuk pelanggan, dengan USD 456,44 juta lainnya dipinjamkan dan USD 173,68 juta disimpan sebagai jaminan dari peminjam.

Pemindahan Pengguna

Pengguna Voyager yang memilih untuk bermigrasi ke platform FTX akan menerima distribusi aset Voyager secara pro rata, berdasarkan porsi kepemilikan Voyager secara keseluruhan.

Tawaran FTX, jika disetujui oleh kreditur, akan mentransfer saldo pinjaman Voyager tidak termasuk pinjaman 3AC, yang bukan bagian dari kesepakatan ke FTX dan, dengan ekstensi, ke Bankman-Fried. Label harga USD 51 juta untuk Voyager dan klaim terkaitnya akan menunjukkan diskon besar, mengingat asumsi FTX tentang aset pelanggan dan saldo pinjaman.

Masalah Voyager muncul setelah perusahaan tersebut memperpanjang pinjaman senilai USD 670 juta ke dana lindung nilai kripto Three Arrows Capital (3AC) pada awal 2022. Ketika 3AC gagal memenuhi kewajiban pinjamannya pada akhir Juni, ia melepaskan kaskade keuangan yang mendorong Voyager ke dalam kebangkrutan dan 3AC pendiri bersembunyi.

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

FTX Menangkan Lelang Aset Perusahaan Pinjaman Kripto Bangkrut Voyager Digital

Sebelumnya, perusahaan kripto yang bangkrut, Voyager Digital mengatakan pada Senin (26/9/2022) pertukaran kripto FTX, telah memenangkan lelang asetnya dalam tawaran senilai USD 1,42 miliar atau setara Rp 21,5 triliun.

Dilansir dari Channel News Asia, Rabu (28/9/2022), tawaran FTX terdiri dari nilai pasar wajar dari semua mata uang kripto Voyager, pada tanggal yang akan ditentukan, yang dipatok sekitar USD 1,31 miliar pada harga pasar saat ini dan tambahan USD 111 juta dalam nilai tambahan, kata Voyager dalam sebuah pernyataan.

Perusahaan menambahkan klaimnya terhadap dana lindung nilai Three Arrows Capital akan tetap berada pada harta pailit, yang akan mendistribusikan pemulihan yang tersedia atas klaim tersebut kepada kreditur.

Voyager mengeluarkan pemberitahuan default untuk hedge fund yang berbasis di Singapura pada Juni, karena kegagalannya untuk melakukan pembayaran yang diperlukan atas pinjaman sebesar 15.250 bitcoin.

Sebelumnya, Voyager pada Juli menolak proposal dari FTX, sebagai tawaran rendah dan menuduh rencana itu akan mengganggu proses kebangkrutannya. 

Kinerja

CEO FTX, Bankman-Fried telah memberikan penyelamat untuk menopang perusahaan di sektor aset digital yang goyah, secara agresif memperoleh aset, teknologi, dan pelanggan perusahaan kripto yang tertekan dengan penilaian murah.

Pemberi pinjaman kripto termasuk Voyager berkembang pesat selama pandemi COVID-19, menarik deposan dengan suku bunga tinggi dan akses mudah ke pinjaman yang jarang ditawarkan oleh bank tradisional. Namun, kemerosotan di pasar kripto telah merugikan perusahaan dan investor kripto.

Dalam pengajuan kebangkrutan Bab 11 pada Juli, Voyager memperkirakan ia memiliki lebih dari 100.000 kreditur dan aset antara USD 1 miliar hingga USD 10 miliar, serta kewajiban dengan nilai yang sama.

3 dari 4 halaman

FTX Pimpin Akuisisi Perusahaan Kripto yang Bangkrut Voyager Digital

Salah satu pertukaran kripto terbesar di dunia, FTX memimpin untuk melakukan akuisisi terhadap perusahaan pinjaman kripto yang bangkrut Voyager Digital. 

Lelang untuk Voyager Digital akan diadakan minggu ini melalui pengadilan kebangkrutan untuk aset Voyager. Pada tahap akhir itu adalah pertempuran antara pertukaran FTX miliarder Sam Bankman-Fried dan Wave Financial, sebuah perusahaan investasi aset digital yang tengah memperebutkan aset Voyager Digital. 

Dilansir dari CoinDesk, Selasa (20/9/2022), seseorang yang mengetahui masalah ini menyebut penawaran dari FTX lebih tinggi dibandingkan Wave Financial. Apapun kesepakatan yang terjadi untuk Voyager nantinya dapat membawa akhir yang relatif rapi ke salah satu kisah paling mengerikan dari tahun yang mengerikan untuk industri kripto.

Setelah harga kripto turun, Voyager pada awal Juli melarang pelanggan menarik uang mereka. Kliennya kemudian menjadi kreditur perusahaan di pengadilan kebangkrutan. 

Voyager harus sejalan dengan pengacara dan pemodal restrukturisasi yang canggih sebagai peserta pemula dalam proses yang berpotensi melelahkan untuk mendapatkan kembali dana mereka. 

Tidak seperti bank konvensional, kegagalan Voyager tidak memiliki asuransi simpanan yang didukung pemerintah yang membuat sebagian besar nasabah bank utuh .

Akuisisi ini nantinya tidak akan mengakhiri kasus Bab 11 Voyager. Namun, undang-undang kebangkrutan AS. memberikan kelonggaran untuk menjual aset sehingga perusahaan yang bermasalah dapat memaksimalkan berapa banyak uang yang dapat mereka pulihkan untuk membayar kreditur mereka.

 

4 dari 4 halaman

Voyager Digital Bakal Lelang Aset

Sebelumnya, perusahaan pemberi pinjaman kripto yang bangkrut, Voyager Digital mengajukan pemberitahuan pada Selasa (6/9/2022) dengan Pengadilan Kepailitan Amerika Serikat yang memberi tahu tentang niatnya untuk mengadakan lelang aset yang tersisa. 

Lelang diusulkan untuk berlangsung pada 13 September 2022 di kantor Manhattan dari bankir investasi Voyager Digital, Moelis & Company, dengan audiensi untuk menyetujui hasilnya pada 29 September. 

Dilansir dari Cointelegraph, Kamis (8/9/2022), lelang awalnya dijadwalkan pada 29 Agustus 2022. Agar lelang dapat diadakan, banyak pihak harus menunjukkan minat dalam akuisisi aset Voyager Digital. 

Pada 22 Juli, FTX mengajukan penawaran untuk membeli semua aset Voyager Digital dan pinjaman aset digital, kecuali pinjaman ke Three Arrows Capital (3AC). Tawaran itu diberi label "lowball" oleh pemberi pinjaman dan ditolak dalam beberapa hari.

Voyager menangguhkan perdagangan, penyetoran, penarikan, dan penghargaan loyalitas pada 1 Juli dan mengumumkan pada 5 Juli mereka akan memasuki reorganisasi Bab 11, suatu bentuk kebangkrutan, dengan utang lebih dari USD 1 miliar. 

Perusahaan mengatakan pelanggan dengan cryptocurrency di akun mereka akan menerima “kombinasi kripto di akun mereka, hasil dari pemulihan 3AC, saham biasa di Perusahaan yang baru direorganisasi, dan token Voyager.

Kebangkrutan Voyager Digital terjadi beberapa hari setelah perusahaan mengeluarkan pemberitahuan default dan sedang menjajaki upaya hukum terhadap Three Arrows Capital, yang berutang 15.250 Bitcoin (BTC) dan 350 juta USD Coin (USDC). Voyager Digital meyakinkan pelanggan mereka akan terus melayani akun mereka. 

Pada Agustus, pengadilan mengizinkan Voyager Digital untuk membayar karyawan "kunci" yang menurut perusahaan sangat penting untuk melanjutkan operasinya meskipun ada keberatan dari investor. 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.