Sukses

Kolaborasi Regulator AS dan Inggris Bikin Aturan Kripto

Liputan6.com, Jakarta - Kelompok regulator AS dan Inggris telah bertemu untuk membahas inisiatif regulasi kripto yang lebih luas. Mereka menegaskan kembali komitmen mereka untuk kerja sama berkelanjutan untuk mendukung inovasi keuangan yang aman, serta untuk memperkuat hasil peraturan untuk stablecoin.

Kelompok tersebut mengadakan pertemuan pada 21 Juli. Peserta termasuk pejabat dan staf senior dari HM Treasury, Bank of England, Financial Conduct Authority, Departemen Keuangan AS, Dewan Federal Reserve, Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas (CFTC), Federal Deposit Insurance Corporation (FDIC), Kantor Pengawas Keuangan Mata Uang (OCC), dan Komisi Sekuritas dan Bursa (SEC).

Pertemuan tersebut menjelaskan untuk memperdalam kerja sama regulasi bilateral dengan tujuan lebih meningkatkan stabilitas keuangan, perlindungan investor, pasar yang adil, tertib, dan efisien; dan pembentukan modal di kedua yurisdiksi.

Pada pertemuan tersebut, regulator bertukar pandangan tentang peraturan aset kripto dan perkembangan pasar terkini, termasuk yang terkait dengan stablecoin, dan eksplorasi mata uang digital bank sentral (CDBC).

Semua peserta berkomitmen untuk melanjutkan kerjasama untuk mendukung inovasi keuangan yang aman, serta untuk memperkuat hasil peraturan untuk stablecoin di seluruh yurisdiksi.

“Peserta juga mempertimbangkan peluang di masa depan untuk diskusi lebih lanjut tentang inisiatif pengaturan aset kripto yang lebih luas,” isi pengumuman Departemen Keuangan AS, dikutip dari Bitcoin.com, Selasa (9/8/2022). 

Regulator dari AS dan Inggris mengakui pentingnya kemitraan berkelanjutan yang berkelanjutan dalam inovasi keuangan global dan mengakui pentingnya mempertahankan dan lebih jauh terlibat dalam diskusi multilateral tentang topik ini. 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 5 halaman

Ketua SEC Usulkan Buku Aturan yang Berisi Regulasi Kripto

Sebelumnya, Ketua SEC, Gary Gensler telah mengusulkan “satu buku aturan” untuk regulasi kripto. Dia ingin mencapai kesepakatan dengan regulator keuangan lainnya, termasuk Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas (CFTC), untuk menghindari kesenjangan dalam pengawasan sektor kripto. 

“Saya sedang berbicara tentang satu buku aturan di bursa,” kata Gensler dalam sebuah publikasi dikutip dari Bitcoin.com, Kamis (30/6/2022).

Kepala SEC menjelaskan aturan tersebut harus melindungi investor dari penipuan dan manipulasi, selain itu diharapkan aturan ini dapat memberikan transparansi atas transaksi. 

“Buku aturan akan berlaku untuk semua perdagangan terlepas dari pasangan baik itu token keamanan versus token keamanan, token keamanan versus token komoditas, token komoditas versus token komoditas,” Gensler menjelaskan.

Bos SEC itu mengungkapkan dia sedang mengerjakan nota kesepahaman dengan rekan-rekannya di CFTC, yang akan menjadi kesepakatan formal untuk memastikan perdagangan aset digital memiliki perlindungan dan transparansi yang memadai. 

 

 

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

3 dari 5 halaman

Konsekuensi Jangka Panjang

Dia menuturkan, jika token komoditas terdaftar di platform yang diawasi oleh regulator sekuritas, SEC akan mengirim informasi itu ke CFTC.

"Dengan mendapatkan amplop integritas pasar itu, satu buku aturan di bursa akan sangat membantu publik. Jika industri ini akan mengambil jalan ke depan, itu akan membangun kepercayaan yang lebih baik di pasar ini,” ujar Gensler.

Pekan lalu, Gensler memperingatkan produk kripto “terlalu bagus untuk menjadi kenyataan”. Dia juga baru-baru ini memperingatkan pertukaran kripto sering berdagang melawan pelanggan mereka. Menyusul runtuhnya cryptocurrency terra (LUNA) dan stablecoin terrausd (UST), ketua SEC memperingatkan investor banyak token akan gagal.

Gensler telah dikritik karena mengambil pendekatan penegakan-sentris untuk mengatur aset kripto. Komisaris SEC Hester Peirce mengatakan pada Mei mengatakan pengawas sekuritas telah mengabaikan peraturan kripto dan ada konsekuensi jangka panjang.

4 dari 5 halaman

Uni Eropa Sepakati Aturan Kripto untuk Lindungi Investor hingga Berantas Pencucian Uang

Sebelumnya, pejabat Uni Eropa (UE) pada Kamis (1/7/2022) mengamankan kesepakatan tentang apa yang mungkin menjadi dalam kerangka peraturan utama pertama untuk industri cryptocurrency.

Komisi Eropa, anggota parlemen Uni Eropa, dan negara-negara anggota menyepakati kesepakatan di Brussels setelah berjam-jam negosiasi. Langkah itu dilakukan sehari setelah tiga lembaga utama menyelesaikan langkah-langkah yang bertujuan untuk memberantas pencucian uang di kripto.

Aturan baru itu datang pada saat yang brutal untuk aset digital, dengan bitcoin menghadapi kuartal terburuknya dalam lebih dari satu dekade. 

Undang-undang penting, yang dikenal sebagai Markets in Crypto-Assets, atau MiCA, dirancang untuk membuat sulit bagi banyak pemain di pasar kripto, termasuk pertukaran dan penerbit stablecoin, token yang dimaksudkan untuk dipatok ke aset yang ada seperti dolar AS.

Di bawah aturan baru, Stablecoin seperti tether dan USDC Circle akan diminta untuk mempertahankan cadangan yang cukup untuk memenuhi permintaan penukaran jika terjadi penarikan massal. Mereka juga menghadapi pembatasan transaksi 200 juta euro atau sekitar Rp 3,1 triliun per hari jika menjadi terlalu besar.

Sementara itu, negara-negara anggota Uni Eropa akan menjadi penegak utama aturan, Otoritas Sekuritas dan Pasar Eropa, atau ESMA, juga diberi kekuatan untuk turun tangan melarang atau membatasi platform kripto jika mereka terlihat tidak melindungi investor dengan benar atau mengancam integritas pasar. atau stabilitas keuangan.

5 dari 5 halaman

Alasan Penerapan Aturan Kripto

Anggota parlemen yang memimpin negosiasi atas nama Parlemen Eropa, Stefan Berger menjelaskan hal ini demi aturan yang jelas untuk pasar yang harmonis dan akan memberikan kepastian hukum bagi penerbit aset kripto.

"Menjamin hak yang sama bagi penyedia layanan dan memastikan standar tinggi bagi konsumen dan investor,” kata Berger dikutip dari CNBC, Jumat, 1 Juli 2022.

MiCA juga akan membahas masalah lingkungan seputar kripto, dengan perusahaan diharuskan untuk mengungkapkan konsumsi energi mereka serta dampak aset digital terhadap lingkungan.

Aturan itu juga tidak akan memengaruhi token tanpa penerbit, seperti bitcoin, tapi platform perdagangan perlu memperingatkan konsumen tentang risiko kerugian yang terkait dengan perdagangan token digital.

Regulator juga menyetujui langkah-langkah yang akan mengurangi anonimitas dalam hal transaksi kripto tertentu.

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS