Sukses

Perusahaan Kripto Robinhood Bakal Kurangi Karyawan 23 Persen

Liputan6.com, Jakarta - CEO perusahaan kripto Robinhood, Vlad Tenev mengatakan pada Selasa, 2 Agustus 2022 dalam siaran pers perusahaan akan mengurangi jumlah karyawannya sekitar 23 persen. 

PHK akan dilakukan terutama dalam bagian operasi, pemasaran dan manajemen program. Dalam rilisnya, Tenev menyalahkan kerusakan lingkungan makro, dengan inflasi pada level tertinggi 40 tahun disertai dengan kehancuran pasar kripto yang luas.

Dilansir dari CNBC, Jumat (5/8/2022), sebelumnya, Robinhood telah memberhentikan 9 persen tenaga kerjanya pada April 2022. 

Dalam rilisnya, Tenev mengatakan perusahaan akan meratakan struktur organisasinya untuk memberi manajer umum baru tanggung jawab yang luas untuk bisnisnya. Dia juga mengatakan, karyawan yang terkena dampak akan menerima email yang memberi tahu apakah mereka diberhentikan atau masih memiliki pekerjaan.

Perusahaan juga merilis laporan pendapatan untuk kuartal kedua, satu hari lebih awal dari yang diharapkan. 

Total pendapatan bersih Robinhood sebesar USD 318 juta atau sekitar Rp 4,7 triliun naik dari USD 299 juta pada kuartal pertama, berkat peningkatan pendapatan dari aktivitas cryptocurrency dan bunga bersih. 

Namun, jumlah pendapatan itu masih jauh di bawah USD 565 juta yang dilaporkan pada kuartal kedua 2021. Laporan tersebut juga menunjukkan penurunan pengguna aktif bulanan dan aset yang ditahan.

Robinhood go public pada Juli 2021 dengan harga USD 38 per saham, dan sahamnya melonjak hingga USD 85 per saham di bulan pertama perdagangannya. Namun, saham Robinhood turun 48 persen tahun ini.

Disclaimer:  Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.
 
 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Pertukaran Kripto ByBit Bakal Kurangi Karyawan 30 Persen

Sebelumnya, pertukaran Cryptocurrency Bybit berencana mengurangi jumlah pegawainya setelah kenaikan inflasi dan pengeluaran konsumen yang lebih rendah mendorong kripto ke pasar beruang. Hal ini mendorong perusahaan di seluruh industri untuk mencari cara memotong biaya operasional.

PHK kemungkinan berjumlah sekitar 30 persen dari total seluruh tenaga kerja, menurut jurnalis kripto, Colin Wu yang mengutip sumber yang tidak disebutkan namanya. Perusahaan yang berbasis di Dubai ini memiliki jumlah karyawan sekitar 2.000 orang.

“Kami sedang menjajaki cara untuk menghapus fungsi yang tumpang tindih dan membangun tim yang lebih kecil tetapi lebih gesit untuk meningkatkan efisiensi kami,” kata juru bicara Bybit, dikutip dari CoinDesk, Rabu (29/6/2022).

"Mulai minggu ini, beberapa fungsi dan peran akan ditinjau untuk memastikan kami tetap fokus dan lincah,” lanjut pihak perusahaan.

Menurut salinan surat internal yang diposting oleh Wu, CEO Bybit, Ben Zhou mengatakan perusahaan "tumbuh sangat cepat" selama pasar bull kripto terbaru, dan "tumbuh terlalu nyaman”.

"Ukuran organisasi kami tumbuh secara eksponensial tetapi pertumbuhan bisnis secara keseluruhan tidak tumbuh dengan cara yang sama," kata Zhou.

Rencana Bybit membuat perusahaan ini bergabung dengan sesama perusahaan kripto yang memilih untuk melakukan pemutusan pekerjaan karyawannya. Coinbase (COIN) mengatakan minggu lalu mereka memberhentikan 1.100 karyawan, sekitar 18 persen dari tenaga kerjanya. 

Sementara itu pemberi pinjaman kripto BlockFi mengatakan akan mengurangi jumlah karyawannya lebih dari 400, sekitar 20 persen. Tak hanya itu, Crypto.com mengatakan akan memangkas sekitar 5 persen dari tenaga kerjanya, berjumlah sekitar 260 karyawan.

 

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

3 dari 4 halaman

Pasar Kripto Goyah, Coinbase Berhentikan 1.100 Pegawai

Sebelumnya, pertukaran cryptocurrency, Coinbase akan memangkas 18 persen dari pekerjaan penuh waktu, menurut email yang dikirim ke karyawan pada Selasa, 14 Juni 2022. Coinbase memiliki sekitar 5.000 pekerja penuh waktu, yang berarti pengurangan jumlah 18 persen akan setara dengan 1.100 orang.

CEO Coinbase, Brian Armstrong menunjukkan kemungkinan resesi dan kebutuhan untuk mengelola tingkat pembakaran Coinbase dan meningkatkan efisiensi. Dia juga mengatakan, perusahaan tumbuh "terlalu cepat" selama pasar bullish. 

“Kami tampaknya memasuki resesi setelah ledakan ekonomi 10+ tahun. Resesi dapat menyebabkan musim dingin kripto lainnya, dan dapat berlangsung untuk waktu yang lama,” ujar Armstrong dalam email dikutip dari CNBC, Rabu, 15 Juni 2022.

Armstrong menambahkan crypto winter yang lalu telah mengakibatkan penurunan signifikan dalam aktivitas perdagangan. 

"Meskipun sulit untuk memprediksi ekonomi atau pasar, kami selalu merencanakan yang terburuk sehingga kami dapat mengoperasikan bisnis melalui lingkungan apa pun," ujar dia.

 

4 dari 4 halaman

Saham Coinbase Melemah

Coinbase awalnya mengatakan akan menghentikan perekrutan. Dua minggu kemudian, raksasa kripto itu mengumumkan mereka memperpanjang pembekuan rekrutmen untuk mempersiapkan masa depan. Awal tahun ini, Coinbase mengatakan pihaknya berencana menambah 2.000 pekerjaan di seluruh divisi produk, teknik, dan desain.

“Biaya karyawan kami terlalu tinggi untuk mengelola pasar yang tidak pasti ini secara efektif. Sementara kami mencoba yang terbaik untuk mendapatkan ini dengan benar, dalam hal ini sekarang jelas bagi saya bahwa kami mempekerjakan berlebihan,” tutur Amstrong.

Berita itu datang selama penurunan mendalam untuk saham Coinbase. Coinbase go public melalui daftar langsung April lalu selama booming di pasar kripto dan investor berteriak-teriak untuk saham teknologi pertumbuhan tinggi. 

Sejauh ini saham Coinbase turun 79 persen sepanjang 2022 dan 85 persen dari tertinggi sepanjang masa. Sementara itu, bitcoin telah turun mendekati USD 22.000 atau sekitar Rp 324,7 juta dan telah kehilangan 53 persen nilainya pada 2022.