Sukses

Bank Sentral Rusia Percepat Jadwal Proyek Rubel Digital

Liputan6.com, Jakarta - Bank Sentral Rusia terus meningkatkan upaya untuk menguji dan menerbitkan rubel digital, dengan peta jalan untuk implementasi penuh dari bentuk baru fiat nasional yang sekarang diharapkan pada akhir 2023.

Uji coba dengan transaksi nyata dan pengguna dijadwalkan akan dimulai April mendatang, lebih awal dari yang direncanakan.

Melansir Bitcoin.com, Bank Sentral Federasi Rusia (CBR) akan mengembangkan peta jalan untuk pengenalan rubel digital pada akhir 2023, Wakil Ketua Pertama Bank Sentral Rusia Olga Skorobogatova mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Tass news agency, mengungkapkan tenggat waktu lebih awal dari yang ditetapkan sebelumnya.

Pejabat tinggi juga mencatat regulator bermaksud untuk memulai operasi pengujian dengan mata uang digital bank sentral Rusia (CBDC) dengan klien nyata pada awal April 2023, menunjukkan rencana ini telah disesuaikan juga. Skorobogatova menekankan tahun depan akan menjadi sangat penting untuk proyek.

"Pengujian operasi nyata akan memberi kita kesempatan untuk memahami apa yang perlu diubah dan diingat, apa yang harus disempurnakan, apa yang harus diubah. Kami ingin mengembangkan peta jalan untuk pengenalan rubel digital pada akhir tahun depan,” ungkapnya dikutip dari Bitcoin.com, Minggu (26/6/2022).

Deputi gubernur mencontohkan, saat ini ada 12 bank yang ikut serta dalam uji coba. Tiga bank lainnya ingin bergabung dalam uji coba dan otoritas moneter telah menerima aplikasi dari beberapa organisasi non-keuangan juga.

 

 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Sistem Keuangan Rusia Lebih Mandiri

Olga Skorobogatova mengatakan, terlalu dini untuk membicarakan hasil dari tahap saat ini karena para peserta bergerak dengan kecepatan yang berbeda. 

"Tetapi lebih dari separuh bank dalam kelompok percontohan mengalami kemajuan dengan sangat baik, kami memenuhi tenggat waktu yang ditentukan,” katanya.

Pentingnya proyek CBDC telah meningkat di tengah meningkatnya sanksi Barat atas invasi militer Rusia ke Ukraina. Eksekutif menambahkan bank sentral harus melakukan interaksi lintas batas antara rubel digital dan mata uang digital negara lain untuk membuat sistem keuangan Rusia lebih mandiri.

“Menurut pendapat saya, semua negara yang menghargai diri sendiri akan memiliki mata uang digital nasional dalam waktu tiga tahun. Dan kita perlu membangun kerja sama lintas batas ke arah itu juga,” komentar Skorobogatova. 

“Yang pasti kami harus siap sesegera mungkin. Plus, ini antara lain menyelesaikan masalah dengan SWIFT, karena dengan integrasi seperti itu, SWIFT tidak diperlukan lagi,” ujar dia.

Bank Rusia mempresentasikan konsep rubel digital dalam laporan yang diterbitkan pada Oktober 2020. Platform prototipe CBDC diselesaikan pada Desember 2021 dan fase percontohan dimulai pada Januari 2022.

Sebagai bagian dari uji coba, CBR dan bank komersial Rusia berencana untuk menguji berbagai jenis pembayaran dengan rubel digital, termasuk penyelesaian untuk transaksi real estat, harian Izvestia baru-baru ini meluncurkan.

 

3 dari 4 halaman

Rusia Bakal Uji Coba Rubel Digital

Sebelumnya, Bank Sentral Rusia telah menekankan pentingnya bergerak maju dengan proyek rubel digitalnya. Menurut sebuah pernyataan oleh perwakilan, otoritas moneter tidak berniat untuk menunda uji coba meskipun belum semua bank yang diundang siap untuk berpartisipasi.

Wakil Ketua Bank Sentral Rusia (CBR), Olga Skorobogatova baru-baru ini mengatakan dalam sebuah pernyataan, regulator tidak akan menunda tes dari Rubel Digital-nya. 

"Jika kita bergerak cepat dengan pengujian dan perubahan legislatif, kita dapat menerapkannya di tahun-tahun mendatang,” ujar Skorobogatova dikutip dari Bitcoin.com, Kamis, 19 Mei 2022.

CBR memulai uji coba rubel digital pada Januari lalu dan mengumumkan transaksi pertama yang berhasil antara dompet individu pada pertengahan Februari. Setidaknya selusin lembaga keuangan Rusia mengambil bagian dalam eksperimen yang diperkirakan akan berlanjut sepanjang 2022 ini.

Skorobogatova mengakui, tidak semua bank yang berpartisipasi secara teknis siap untuk mengikuti uji coba lanjutan ini. Namun, dia bersikeras ini seharusnya tidak mempengaruhi waktu proyek untuk mengeluarkan mata uang digital bank sentral Rusia (CBDC).

4 dari 4 halaman

Kurangi Ketergantungan terhadap Dolar AS

Uji coba fase kedua dijadwalkan akan dimulai pada musim gugur, kata Skorobogatova awal tahun ini. Selama tahap itu, CBR berencana untuk meluncurkan operasi yang melibatkan pembayaran barang dan jasa dengan rubel digital serta transfer pemerintah. 

Bank juga akan mengeluarkan kontrak pintar bekerja sama dengan Perbendaharaan Federal. Warga Rusia akan dapat menggunakan rubel digital ini baik online maupun offline. CBR mengatakan CBDC-nya akan menciptakan peluang baru bagi warga, bisnis, dan negara bagian.

Ketika Rusia sedang berjuang dengan efek perluasan sanksi barat atas perang Ukraina, seruan telah terdengar di Moskow untuk beralih ke cryptocurrency sebagai sarana untuk menghindari pembatasan dan membiayai perdagangan internasional. 

Gagasan untuk menjadikan rubel digital sebagai mata uang cadangan juga beredar bulan lalu sebagai cara untuk mengurangi ketergantungan Rusia pada dolar AS.