Sukses

Token Luna Baru Turun 70 Persen Setelah Peluncuran

Liputan6.com, Jakarta - Pada Sabtu, 28 Mei 2022, pemegang LUNA classic dan UST classic menerima airdrop yang terdiri dari token LUNA 2.0 baru berdasarkan dua snapshot blockchain. 

Dilansir dari Bitcoin.com, Senin (30/5/2022), nilai tercatat pertama untuk token baru tersebut adalah USD 14,31 atau sekitar Rp 207.821 per unit dan mencapai titik tertinggi sepanjang masa (ATH) kira-kira 20 menit kemudian pada USD 18,87 per LUNA

Tak lama setelah itu token LUNA baru turun lebih dari 70 persen dan diperdagangkan pada USD 4,20 per unit. Belum diketahui penyebab pasti penurunan token Luna baru ini tak lama setelah peluncurannya. 

Saat ini, ada persediaan maksimum 1.000.000.000 koin LUNA tetapi jumlah token yang beredar saat ini tidak diketahui. “Luna2” dan “Luna 2.0” telah menjadi perbincangan investor kripto karena pemegang telah menerima airdrop mereka. Sejumlah orang telah bertanya di mana mereka dapat menukar token LUNA yang baru.

Salah satu pendiri Terra, Do Kwon mengatakan dalam cuitannya “Untuk melihat saldo token LUNA (atau LUNA2 seperti yang disebut beberapa bursa), Anda hanya perlu masuk ke (Terra Station) dan menyegarkan halaman.”

Sejumlah bursa global juga telah menambahkan dukungan untuk LUNA baru seperti Kraken, Bitrue, Kucoin, Bybit, Nexo, Lbank, Bitfinex, dan Bitget. Data Cryptocompare menunjukkan tether USDT memerintahkan sebagian besar perdagangan LUNA diikuti oleh ETH. Aset kripto ini juga dipasangkan dengan mata uang fiat USD, CAD, EUR, PHP, INR, dan IDR.

Koin LUNA baru Terra telah menjadi perbincangan hangat di forum kripto dan media sosial. 

”Jika Anda suka kehilangan semua uang Anda dengan LUNA 1.0, Anda akan senang kehilangan semua uang Anda dengan LUNA 2.0,” cuit salah satu orang di Twitter mengatakan pada Sabtu mengejek peluncuran 2.0. 

"LUNA 2.0" adalah bahasa Mesir kuno untuk "kita masih membutuhkan makanan McNugget di meja #5," cuitan pengguna Twitter lainnya. 

Disclaimer: Setiap keputusan investasi ada di tangan pembaca. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Liputan6.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 5 halaman

Firma Hukum Korea Selatan Bakal Tuntut CEO Terraform Do Kwon

Sebelumnya, LKB & Partners, salah satu firma hukum terkemuka di Korea Selatan, telah memutuskan untuk menuntut pendiri dan CEO Terraform Labs Do Kwon setelah tragedi tiba-tiba runtuhnya Terra USD (UST) minggu lalu. 

Menurut sebuah laporan di surat kabar Munhwa Ilbo, menjelaskan LKB akan mengajukan kasus terhadap Do Kwon atas nama warga negara Korea dan investor biasa ke Badan Kepolisian Metropolitan Seoul, 

Beberapa karyawan LKB juga dapat bergabung dalam kasus ini karena mereka termasuk investor Luna dan UST dan kehilangan uang dalam runtuhnya UST, kata laporan itu.

"Ada investor terkait di dalam firma hukum, dan kami akan mengajukan keluhan terhadap Kwon di Unit Investigasi Keuangan Badan Kepolisian Metropolitan Seoul," ujar mitra di LKB, Kim Hyeon-Kwon, mengatakan kepada Munhwa Ilbo, dikutip dari The Block Crypto, Jumat, 20 Mei 2022.

Selain mengajukan pengaduan polisi, LKB juga telah memutuskan untuk mengajukan perintah lampiran sementara dari properti Kwon untuk menyitanya di Kantor Kejaksaan Distrik Seoul Selatan, menurut laporan tersebut.

Sebuah laporan terpisah dari kantor berita lokal Yonhap mengatakan LKB juga mempertimbangkan untuk menuntut Daniel Shin, salah satu pendiri Terra lainnya. 

 

3 dari 5 halaman

Harapan Tim Terraform

Stablecoin algoritmik UST turun tajam minggu lalu ke level di bawah 10 sen, jauh dari target harga USD 1,00. Token asli Terra, Luna, juga mogok dan saat ini diperdagangkan dengan harga sepersekian sen, kehilangan hampir semua nilainya.

Ledakan UST dan Luna telah menyebabkan kerugian puluhan miliar dolar bagi investor, baik ritel maupun institusional. Layanan Keuangan Korea Selatan (FSC) dan Layanan Pengawas Keuangan (FSS) dilaporkan telah meluncurkan "inspeksi darurat" ke bursa kripto lokal untuk meningkatkan perlindungan investor.

Politikus Korea, Yun Chang-Hyun juga dilaporkan menyerukan sidang parlemen di UST untuk memahami penyebab keruntuhan dan langkah-langkah untuk melindungi investor. Chang-Hyun ingin Kwon dan pertukaran kripto lokal menghadiri sidang.

Setelah kekacauan UST, tim hukum internal Terraform telah meninggalkan perusahaan. Perusahaan yang berbasis di Singapura telah beralih ke penasihat luar untuk membantu masalah hukum.

Sementara itu, Terraform berharap untuk mengubah situasi. Kwon telah mempromosikan rencana untuk melakukan fork Terra untuk membuat blockchain baru tetapi komunitas tampaknya menentang gagasan tersebut.

 

4 dari 5 halaman

Pencipta Terra Do Kwon Umumkan Rencana Atasi Masalah Luna Coin

Sebelumnya, salah satu pendiri blockchain Terra, Do Kwon, mengumumkan rencana baru untuk memulihkan ekosistem setelah anjloknya dua token jaringan Terra yaitu Luna dan Terra USD. Rencana tersebut adalah dengan membuat blockchain baru yang merupakan hardfork dari blockchain sebelumnya.

Hard fork adalah perubahan yang tidak kompatibel dengan versi yang lama. Ini bisa terjadi jika ada perubahan yang berlawanan dari protokol yang lama. Dilansir dari Cointelegraph, Selasa (17/5/2022), seperti yang dikatakan oleh Kwon, Senin 16 Mei 2022, Terraform Labs akan mengajukan proposal tata kelola baru pada 18 Mei untuk mem-fork blockchain Terra Luna yang disebut Terra. 

Nantinya, rantai baru tidak akan ditautkan ke stablecoin Terra USD (UST). Sedangkan, blockchain Terra lama akan terus ada dengan UST dan akan disebut Terra Classic (LUNC). Di bawah rencana Kwon, jika disahkan, blockchain LUNA baru akan ditayangkan pada 27 Mei.

Di dalam proposal ini, token LUNA baru akan dikirimkan ke pemegang LUNC, pemegang UST, dan pengembang penting dari blockchain Terra Classic.

Selain itu, dompet Terraform Labs dengan alamat terra1dp0taj85ruc299rkdvzp4z5p fg6z6swaed74e6 akan dihapus dari daftar putih untuk airdrop, sehingga menjadikan Terra rantai milik komunitas sepenuhnya.

Pasokan LUNC yang diusulkan dibatasi pada 1 miliar, dengan 25 persen masuk ke kumpulan komunitas, 5 persen ke pengembang penting, dan 70 persen ke pemegang LUNC dan UST di berbagai snapshot acara di bulan Mei, tergantung pada kondisi vesting.

5 dari 5 halaman

Dapat Kritikan

Meskipun begitu, ternyata rencana tersebut mendapat kritik dari CEO Binance, Changpeng Zhao. Zhao mengatakan dia tidak berpikir rencana Terra untuk mem-forking blockchain akan berhasil karena tidak akan memberikan nilai apa pun.

"Ini tidak akan berhasil. Forking tidak memberikan nilai apapun pada fork baru. Itu hanya angan-angan,” kata Zhao dikutip dari Theblockcrypto, Selasa (17/5/2022). 

Tweet Zhao muncul setelah Kwon mengusulkan rencana kebangkitan Terra setelah runtuh minggu lalu. Kwon mengajukan forking blockchain Terra menciptakan rantai baru dan mendistribusikan 1 miliar token kepada para pemangku kepentingan.

Namun, menurut Zhao, "mencetak koin (mencetak uang) tidak menciptakan nilai." Itu hanya "mencairkan pemegang koin yang ada”. Zhao juga mempertanyakan di mana cadangan Bitcoin Luna Foundation Guard berada. 

"Bukankah seharusnya BTC itu SEMUA digunakan untuk membeli kembali UST terlebih dahulu?" Zhao bertanya.

Secara keseluruhan, Zhao "sangat kecewa" dengan bagaimana tim Terra menangani runtuhnya stablecoin UST dan token terkaitnya Luna (LUNA). 

Binance Labs diketahui adalah pendukung awal Terraform Labs, yang telah memimpin putaran awal USD 32 juta atau sekitar Rp 468,6 miliar pada 2018. Investor terkenal Terraform lainnya termasuk Coinbase Ventures, Polychain Capital, Pantera Capital, dan Hashed.