Sukses

Pejabat Ukraina: Pertukaran Kripto yang Bertahan di Rusia Bakal Hadapi Reaksi Global

Liputan6.com, Jakarta - Pertukaran cryptocurrency yang tetap berada di Rusia setelah invasi ke Ukraina akan mendapat reaksi publik terhadap bisnis mereka di seluruh dunia, kata seorang pejabat pemerintah Ukraina.

Pejabat tersebut juga mendesak perusahaan pertukaran kripto yang berada di Rusia untuk berbalik arah atau meninggalkan Rusia. 

Binance, pertukaran kripto terbesar di dunia, Coinbase Global Inc, dan Kraken yang berbasis di AS mengatakan mereka akan tetap berada di Rusia, menolak seruan Ukraina untuk larangan total pengguna di negara tersebut.

"Bisnis swasta memutuskan sendiri di mana mereka berdiri, nilai mana yang mereka dukung dan bagaimana hal itu akan menguntungkan mereka,” kata wakil menteri transformasi digital Ukraina, Alex Bornyakov, dikutip dari Channel News Asia, Senin (14/3/2022). 

"Bahkan mereka yang memutuskan untuk tinggal, masyarakat pada akhirnya akan melarang produk mereka karena kami melihat dukungan yang sangat besar dari warga, dari orang-orang di dunia,” lanjut Bornyakov.

Negara barat telah memukul Rusia dengan sanksi keras yang belum pernah terjadi sebelumnya atas serangan militernya di Ukraina, sanksi ini yang terbesar di Eropa sejak Perang Dunia Kedua.

Tanggapan perusahaan kripto bervariasi, dengan beberapa perusahaan mengambil langkah-langkah yang diwajibkan oleh hukum ada yang mereka secara sukarela akan melarang pengguna Rusia. 

Anonimitas yang ditawarkan oleh kripto telah menimbulkan kekhawatiran di antara regulator bahwa teknologi semacam itu dapat digunakan untuk mematahkan sanksi.

PayPal, Visa, Mastercard, dan perusahaan pembayaran tradisional lainnya menangguhkan layanan di Rusia. Wakil perdana menteri Ukraina telah meminta mereka dan perusahaan kripto, serta perusahaan lain, untuk memutuskan hubungan dengan Rusia.

Namun sebagian pertukaran kripto belum menyetujui seruan untuk larangan total terhadap pengguna Rusia, sebuah keputusan yang menurut para ahli melemahkan upaya untuk mengisolasi Moskow.

 

 

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 2 halaman

Departemen Cyberpolice Ukraina Mulai Terima Sumbangan Cryptocurrency

Sebelumnya, Departemen Cyberpolice dari Kepolisian Nasional Ukraina telah bergabung dengan pemerintah di Kyiv dan LSM Ukraina yang mencoba mendapatkan dana melalui cryptocurrency di tengah invasi militer Rusia. 

Unit tersebut baru-baru ini memposting pengumuman di situs webnya yang meminta bantuan amal dalam bentuk koin digital.

"Juga, orang yang ingin mendukung Ukraina di masa sulit ini dapat menghubungkan peralatan penambangan mereka atau sebagiannya ke dompet Ethereum dan Bitcoin ini," isi pengumuman tersebut, dikutip dari Bitcoin.com, Minggu, 13 Maret 2022.

Lembaga itu telah menerbitkan beberapa alamat kripto dan saat ini menerima sumbangan dalam Bitcoin (BTC), Ether (ETH), Tether (USDT), Tron (TRX), Poligon (MATIC), dan BNB. 

Kripto yang terkumpul akan digunakan untuk mendukung Polisi Nasional, Garda Nasional, Layanan Penjaga Perbatasan Negara, dan Layanan Darurat Negara. Uang digital juga akan digunakan untuk pembelian obat-obatan, kebutuhan pokok lainnya, dan untuk memberikan perawatan medis bagi para korban permusuhan dengan Rusia.

Pasukan Cyberpolice adalah badan penegak hukum Ukraina yang bertanggung jawab untuk memerangi kejahatan dunia maya. Sebelumnya mereka telah melakukan operasi terhadap kegiatan kripto ilegal pada 2018 juga menyerukan legalisasi cryptocurrency meskipun berbagi beberapa kekhawatiran tentang aset tersebut.

Ukraina sedang dalam proses mengatur ruang kriptonya ketika Rusia meluncurkan serangan militernya seminggu yang lalu. Pada pertengahan Februari, Verkhovna Rada, badan legislatif negara itu, mengadopsi undang-undang "Tentang Aset Virtual" yang diharapkan mulai berlaku setelah pembaruan Kode Pajak Ukraina.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.