Sukses

Uni Emirate Arab Bakal Jadi Pusat Crypto Baru

Liputan6.com, Jakarta - Uni Emirat Arab (UEA) terus muncul sebagai salah satu yurisdiksi ramah cryptocurrency terbesar di dunia karena pemerintah Dubai memiliki inisiatif baru untuk mendukung pengembangan dan regulasi kripto lokal.

Dilansir dari Cointelegraph, Senin (24/1/2022), sebelumnya pada Desember 2021, Dubai World Trade Center (DWTC), tempat acara dan pameran milik pemerintah di Dubai mengumumkan mereka akan menjadi zona komprehensif dan pengatur cryptocurrency, produk, operator, dan pertukaran. 

DWTC akan merancang ekosistem yang komprehensif untuk sektor progresif ini di Dubai dan berkolaborasi dengan sektor swasta untuk membentuk lingkungan yang menarik untuk sektor ini.

Proyek ini juga bertujuan untuk menegakkan standar yang ketat untuk perlindungan investor, langkah-langkah anti pencucian uang dan memerangi pendanaan terorisme.

“World Trade Center akan memberikan dan mengawasi kerangka peraturan kelas dunia baru dari kebijakan legislatif dan penegakan Aset Virtual,” kata pihak DWTC.

CEO Binance, Changpeng Zhao menjadi salah satu orang pertama di komunitas crypto yang merayakan pengumuman baru dari DWTC. Zhao tampaknya semakin tertarik pada ekosistem crypto di UEA saat ia dilaporkan membeli rumah pertamanya di Dubai pada Oktober 2021. 

Inisiatif ini sejalan dengan upaya Dubai yang berkembang untuk mendukung pengembangan kripto karena Dubai dan UEA telah bekerja untuk ekonomi lokal agar mendapatkan keuntungan dari teknologi blockchain serta, cryptocurrency dan NFT.

Pada Januari 2021 lalu, Otoritas Jasa Keuangan Dubai berencana untuk membuat kerangka peraturan kripto sebagai bagian dari rencana bisnis 2021 nya. Otoritas telah mengeluarkan serangkaian persetujuan peraturan untuk industri kripto sejauh ini, sementara Dubai menjadi tempat untuk beberapa zona ekonomi bebas untuk kripto.

Sementara banyak negara telah bergerak untuk melarang penggunaan Bitcoin (BTC) dan aset digital, regulator UEA telah mengambil pendekatan yang berbeda dengan mendorong visinya untuk menjadi modal blockchain melalui kerangka kerja khusus yang dirancang untuk memandu bisnis kripto.

Minat pada blockchain dan cryptocurrency yang tumbuh secara global, itu juga meningkatkan secara eksponensial di UEA karena ekonomi global bergeser untuk memasukkan mode transaksi uang yang modern, seperti dompet digital, yang dapat menampung mata uang fiat dan cryptocurrency.

Di tangan UEA yang menyambut kripto, lonjakan pembelian, penjualan, dan pembuatan NFT juga terjadi. NFT adalah aset kriptografi pada blockchain dengan kode identifikasi unik dan metadata yang membedakannya satu sama lain. 

Namun, tidak seperti cryptocurrency, mereka tidak dapat diperdagangkan atau ditukar pada kesetaraan karena mereka adalah representasi unik dari aset dunia nyata.

Pada November 2021, persentase orang yang memiliki token non-fungible (NFT) di UEA lebih dari dua kali lipat rata-rata global, menurut survei terhadap 28.000 orang yang dilakukan oleh finder.com. 

Menurut survei, yang mensurvei 1.004 orang di negara itu, 23 persen orang di UEA memiliki setidaknya satu NFT. Tingkat rata-rata kepemilikan NFT di seluruh dunia ditemukan sebesar 11,7 persen. UEA berada di peringkat keempat tertinggi dalam daftar. 

Untuk perayaan ulang tahun ke-50 UEA bulan lalu, operator pos negara itu mengeluarkan perangko NFT untuk merayakan Hari Nasional federasi. 

Selain itu, Dubai Culture juga telah berkelana ke seni NFT dengan pameran terbarunya yang merupakan kolaborasi dengan platform kuratorial NFT MORROW, yang dibuka pada 15 Januari di Perpustakaan Seni dan Desain Al Safa.

 

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 2 halaman

Harga Kripto pada 24 Januari 2022

Sebelumnya, harga Bitcoin, Ethereum dan jajaran kripto teratas beranjak naik sedikit demi sedikit pada Senin pagi, 24 Januari 2022. Kripto yang pada sesi perdagangan hari sebelumnya melemah, hingga saat ini terlihat menguat meskipun sedikit.

Berdasarkan data dari Coinmarketcap, Senin pagi, kripto dengan kapitalisasi pasar terbesar, Bitcoin (BTC) menguat dalam satu hari terakhir sebesar 0,94 persen. Meskipun begitu, dalam sepekan, BTC masih meradang cukup besar yaitu 18,04 persen.

Saat ini, harga BTC masih berada di level USD 35.392,35 per koin atau setara Rp 507,1 juta (asumsi kurs Rp 14.329 per dolar AS). 

Ethereum (ETH) sebagai kripto terbesar kedua juga sedikit menguat sebesar 1,75 persen dalam satu hari terakhir, tetapi masih melemah dalam sepekan sebesar 27,29 persen. Dengan begitu, saat ini ETH berada di level USD 2.435,20 per koin. 

Stablecoin seperti Tether (USDT) dan USD coin (USDC), meskipun sedikit turun, tetapi masing-masing harganya masih stabil. USDT masih berada di level USD 1,00, sedangkan USDC sedikit menurun ke level USD 0,9997 per koin.

Selanjutnya, Binance coin (BNB) yang juga ikut menguat dalam 24 jam terakhir sebesar 3,22 persen. Namun, masih melemah dalam sepekan sebesar 26,28 persen. Hal itu membuat BNB berada di level USD 368,29 per koin. 

Sedangkan, Cardano (ADA) mulai menguat juga sebesar 0,50 persen dalam 24 jam terakhir. Namun, dalam sepekan masih menunjukkan grafik merah yaitu 23,84 persen. Dengan begitu, ADA berada pada level USD 1,07 per koin.

Terakhir, Solana (SOL) hari ini sedikit menguat sebesar 1,02 persen dalam satu hari terakhir dan dalam sepekan meradang sebesar 35,59 persen. Saat ini harga SOL berada di level USD 95,18 per koin.