Sukses

Terungkap Joe Biden Kerap Temui Spesialis Parkinson di Gedung Putih, Terkait Kesehatannya?

Tim tersebut menyimpulkan bahwa gaya berjalan Biden yang kaku adalah akibat dari “keausan” pada tulang punggungnya dan bukan karena kondisi neurologis,

Liputan6.com, Jakarta Menurut catatan, spesialis penyakit Parkinson terkemuka mengadakan pertemuan dengan dokter Presiden Joe Biden di Gedung Putih awal tahun ini, meskipun latar belakang pertemuan tersebut tidak jelas.

Kevin Cannard, ahli saraf di Pusat Medis Militer Nasional Walter Reed, bertemu dengan dokter Gedung Putih Dr. Kevin O’Connor di Gedung Putih pada pertengahan Januari, menurut catatan pengunjung Gedung Putih.

Menurut laporan CNN, Cannard telah mengunjungi Gedung Putih tiga kali tahun ini, menurut catatan pengunjung: Pertemuan tanggal 17 Januari dengan O'Connor, dan dengan staf lainnya pada tanggal 26 Januari dan 28 Maret. 

Cannard telah mengunjungi Gedung Putih setidaknya delapan kali selama setahun ini, menurut log, dimulai pada bulan Agustus lalu dan berakhir pada pertemuan tanggal 28 Maret. Hanya pertemuan 17 Januari yang mencantumkan O’Connor sebagai orang yang dikunjungi.

O’Connor mengambil langkah yang tidak biasa pada Senin malam dengan merilis surat yang menawarkan beberapa rincian  tentang kunjungan Cannard ke Gedung Putih, setelah berhari-hari spekulasi tentang kesehatan presiden, menulis bahwa “Presiden Joe Biden belum menemui ahli saraf di luar pemeriksaan fisik tahunannya.”

Dia menulis tentang Cannard: “Sebelum pandemi, dan setelah pandemi berakhir, dia telah menyelenggarakan Klinik Neurologi rutin di Klinik Medis Gedung Putih untuk mendukung ribuan anggota aktif yang ditugaskan untuk mendukung operasi Gedung Putih,” sambil menambahkan, “ Banyak personel militer mengalami masalah neurologis terkait dengan tugas mereka, dan Dr. Cannard secara rutin mengunjungi WHMU sebagai bagian dari praktik Neurologi Umum ini.”

O’Connor menggambarkan Cannard sebagai “spesialis neurologis yang memeriksa Presiden Biden untuk setiap pemeriksaan fisik tahunannya” dan mencatat bahwa temuan spesialis tersebut disertakan setiap kali dia merilis secara terbuka hasil pemeriksaan fisik presiden.

Ditanya sebelumnya pada hari Senin tentang kunjungan antara Cannard dan O’Connor, juru bicara Gedung Putih Andrew Bates mengatakan, “Berbagai macam spesialis dari sistem Walter Reed mengunjungi kompleks Gedung Putih untuk merawat ribuan personel militer yang bekerja di sana.”

Kunjungan tersebut termasuk satu kunjungan dari ahli saraf setiap tahun untuk pemeriksaan fisik Biden, kata Bates. Biden belum pernah diperiksa oleh ahli saraf selama menjabat sebagai presiden di luar konteks pemeriksaan fisik tahunannya, tambahnya.

 

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 4 halaman

Tak mau menyebutkan nama dokter

Sekretaris pers Karine Jean-Pierre kemudian mengulangi bahwa Biden telah diperiksa oleh ahli saraf tiga kali selama masa kepresidenannya – satu kali selama pemeriksaan fisiknya – tetapi menolak menyebutkan nama mereka.

“Saya tidak berbagi, mengonfirmasi nama-nama dari sini,” katanya dalam konferensi pers, yang dengan cepat menjadi perdebatan ketika Jean-Pierre mengalihkan pertanyaan tentang kesehatan presiden. 

“Tidak peduli seberapa keras kamu mendorongku, tidak peduli seberapa marahnya kamu padaku, aku tidak akan mengonfirmasi nama, tidak masalah jika itu ada di log.”

Jean-Pierre menambahkan Biden belum pernah dirawat atau meminum obat apa pun untuk mengobati penyakit Parkinson.

 

3 dari 4 halaman

Laporan kesehatan terbaru Biden

Laporan kesehatan terbaru Biden, yang dirilis oleh O’Connor, menunjukkan bahwa presiden tersebut telah diperiksa untuk sejumlah kondisi neurologis, termasuk Parkinson, dengan hasil negatif, seperti halnya dua laporan fisik lainnya sejak Biden menjabat sebagai presiden.

Surat setebal enam halaman dari O’Connor, yang dirilis setelah presiden menjalani pemeriksaan fisik terakhirnya pada bulan Februari, menyebutkan beberapa spesialis berkonsultasi mengenai pemeriksaan fisik, termasuk spesialis neurologis.

Kemudian dikatakan bahwa O’Connor memanggil beberapa spesialis, termasuk spesialis neurologis gangguan gerakan yang tidak disebutkan namanya, untuk meninjau gaya berjalan Biden yang kaku, yang telah terjadi sejak pemeriksaan fisik Biden pada November 2021.

4 dari 4 halaman

Penyebab gaya berjalan Joe Biden yang aneh

Tim tersebut menyimpulkan bahwa gaya berjalan Biden yang kaku adalah akibat dari “keausan” pada tulang punggungnya dan bukan karena kondisi neurologis, tulis O’Connor. Pemeriksaan yang “sangat mendetail” tidak menghasilkan temuan yang konsisten dengan Parkinson, multiple sclerosis, atau kelainan neurologis lainnya.

Berita tentang kunjungan Cannard muncul ketika usia, kebugaran, dan ketajaman mental Biden berada di bawah pengawasan ketat menyusul penampilan buruknya dalam debat presiden tanggal 27 Juni melawan mantan Presiden Donald Trump.

Dalam 11 hari sejak pidatonya, Biden harus mempertahankan posisinya sebagai calon presiden Partai Demokrat dan kemampuannya untuk memerintah selama empat tahun lagi jika ia terpilih kembali. Baik Gedung Putih maupun Biden telah berulang kali ditanyai tentang tes dan kunjungan dokter pada bulan-bulan sebelum debat dan beberapa saat setelahnya.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.