Sukses

3 Tahapan Love Bombing yang Perlu Anda Ketahui, Perhatikan Tandanya

Apakah Anda terkena love bombing? Perhatikan tahapan dan tanda-tandanya.

Liputan6.com, Jakarta Apakah Anda saat ini sedang menjalani PDKT dengan seseorang? Coba perhatikan gerak-geriknya selama ini. Sebab, dikhawatirkan calon pasanganmu ini sedang melakukan love bombing.

Love bombing sendiri mengacu pada pengalaman seseorang "menghujani" orang lain dengan sanjungan dan kasih sayang yang berlebihan dengan kecepatan yang tidak sesuai dengan tahap hubungan mereka saat ini. Selain itu, biasanya mereka mencoba memanipulasi orang yang mereka kencani agar segera berkomitmen pada mereka.

Dilansir dari Psychology Today, Senin (1/7/2024), sebuah penelitian yang dilakukan dengan sampel 484 orang dewasa muda menemukan bahwa perilaku love bombing berkorelasi dengan orang-orang yang memiliki harga diri rendah, menunjukkan kecenderungan narsistik, atau memiliki insecure attachment style.

Karena love bombing terjadi dengan cepat dan dirancang untuk membuat Anda cepat jatuh cinta pada orang lain, Anda mungkin sudah terlibat secara emosional ketika menyadari ada sesuatu yang tidak beres. Untuk itu, Anda perlu mewaspadai dan berhati-hati saat sedang mencoba menjalin hubungan asmara yang baru.

Sayangnya, pelaku love bombing yang tidak memiliki niat tulus dan menunjukkan kecenderungan narsistik biasanya memiliki pola perilaku dan taktik yang terlihat dalam tiga tahap berikut:

1. Idealization Stage

Selama tahap pertama love bombing, orang yang mengejar Anda berusaha sekuat tenaga untuk mendapatkan kepercayaan dan kasih sayang Anda. Kecepatan tahap ini bergerak cepat dan biasanya mencakup:

  • Gerakan romantis yang berlebihan

Selama idealization stage, pelaku love bombing seringkali menunjukkan kasih sayang yang berlebihan, seperti mengajak Anda berlibur atau memberikan Anda dengan hadiah mewah.

Jika tindakan besar ini terjadi sejak dini dan tidak sesuai dengan tahap hubungan Anda saat ini, kemungkinan besar hal tersebut menunjukkan upaya untuk mempercepat proses menciptakan ikatan denganmu.

  • Pembicaraan masa depan yang palsu

Hal ini melibatkan diskusi rencana perjalanan, bertemu anggota keluarga hingga rencana menikah dalam beberapa minggu pertama setelah berkencan. Hal ini dapat menimbulkan rasa aman yang salah karena Anda belum melihat apakah perkataan orang tersebut sejalan dengan tindakannya.

* Follow Official WhatsApp Channel Liputan6.com untuk mendapatkan berita-berita terkini dengan mengklik tautan ini.

2 dari 5 halaman

Memberikan sanjungan atau kasih sayang yang berlebihan

Ketika seseorang membombardir cinta orang yang mereka kencani, tujuan mereka adalah mempercepat laju hubungan sehingga target mereka dapat berinvestasi secara emosional. Pada tahap ini, seorang pelaku love bombing mungkin mengatakan hal-hal seperti:

“Kamu adalah orang paling menakjubkan yang pernah saya temui.”

“Kamu sempurna—tidak ada orang lain yang bisa menandingimu.”

“Aku belum pernah merasa seperti ini terhadap siapa pun sebelumnya.”

Jika Anda mendengar pernyataan serupa dengan contoh berikut selama beberapa minggu pertama bertemu seseorang, sebaiknya harus hati-hati. Pernyataan ini mungkin menunjukkan bahwa mereka mencoba mempercepat koneksi Anda sebelum waktunya.

  • Harapan untuk sering berhubungan atau bertemu

Harapan akan kontak terus-menerus adalah hal biasa selama idealization stage. Seorang love bombing ingin mengurung Anda dan menjadi eksklusif dengan cepat sehingga mereka membanjiri Anda dengan seringnya mengirim pesan teks, panggilan telepon, atau waktu yang dihabiskan bersama.

Taktik ini memiliki dua manfaat utama bagi pelakunya. Pertama, taktik ini mengamankan ikatan mendalam dengan Anda dengan cepat.

Kedua bisa mengisolasi Anda sehingga jika orang lain mengungkapkan kekhawatirannya tentang hubunganmu, akan lebih sulit bagi Anda untuk mengakhirinya karena Anda sudah banyak mengharapkan hubungan ini. 

3 dari 5 halaman

2. Devaluation Stage

Selama tahap pertama love bombing, hubungan bergerak dengan cepat, dan keterikatan cenderung terjadi dengan cepat. Begitu pelaku love bombing mengetahui bahwa Anda berinvestasi dalam hubungan tersebut, mereka pelan-pelan mulai memperlihatkan wajah aslinya. 

Maka, Anda berada di tahapan kedua yaitu devaluation stage, yang dimulai saat mereka menunjukkan perilaku "hot and cold." Ini juga merupakan tahap hubungan ketika Anda mungkin mulai menyadari bahwa tindakan pasanganmu tidak sejalan dengan apa yang mereka katakan kepadamu.

Beberapa hal yang biasa mereka lakukan yaitu:

  • Kritik/celaan

Pelaku love bombing awalnya akan mengidealkan Anda sambil berusaha menciptakan ilusi kedekatan dengan cepat. Namun, ketika mereka tahu Anda berinvestasi penuh dalam hubungan tersebut, saat itulah sifat asli mereka akan mulai terlihat. 

Di mana mereka mulai mengkritik dan juga menyalahkan pasangannya, yang bertujuan untuk mengikis harga diri mereka seiring berjalannya waktu sehingga mereka sepenuhnya memegang kendali.

Tiba-tiba, Anda mungkin merasa seolah-olah tidak ada yang Anda lakukan cukup baik, sehingga membuat Anda bekerja keras untuk mendapatkan kembali persetujuan dan validasi mereka.

4 dari 5 halaman

Perilaku yang Dingin

Inilah saatnya pelaku love bombing mulai menarik kasih sayang dan breadcrumbs kepada pasangannya. Anda mungkin merasa suatu saat Anda mengalami hubungan yang luar biasa. Akan tetapi, di menit berikutnya, Anda merasa sengsara.

Pada tahap ini, mereka seringkali terombang-ambing antara bersikap penuh kasih sayang dan dingin. Hal-hal yang terlihat sepele ternyata menjadi pemicu pasanganmu, sehingga dia menarik cinta dan kasih sayangnya sebagai cara untuk menghukum Anda tanpa peringatan.

Pada tahap ini Anda dikondisikan untuk memperjuangkan kasih sayang mereka dan bekerja keras untuk mendapatkan persetujuan mereka agar hubungan dapat terasa seperti semula pada tahap idealisasi.

  • Manipulasi

Pada tahap ini, segala kesalahan dalam hubungan biasanya hanya disalahkan pada Anda. Akibatnya, Anda mungkin mulai banyak bertanya-tanya pada diri sendiri selama tahap ini.

Sebab, saat tahapan ini biasanya mencakup berbagai jenis manipulasi psikologis. Misalnya, gaslighting, memberikan perlakuan diam, dan rasa bersalah untuk menghancurkan harga dirimu.

5 dari 5 halaman

3. Discard Stage

Tahap terakhir terjadi ketika pelaku love bombing tiba-tiba mengakhiri hubungan atau mulai menjaga kontak seminimal mungkin dengan pasangannya. Tahap ini meliputi:

  • Pasangan Anda tampak menyendiri atau acuh tidak acuh

Tampaknya mereka cukup dingin dan tabah. Mereka juga tampaknya tidak peduli dengan emosi Anda dan pengaruh tindakan mereka terhadapmu.

  • Pasangan Anda tidak bertanggung jawab

Mereka jarang mengambil tanggung jawab (kecuali jika digunakan sebagai taktik manipulasi), bahkan ketika dihadapkan dengan bukti kesalahan mereka. Selain itu, mereka akan menggunakan Anda sebagai kambing hitam atas hancurnya hubungan.

  • Mereka move on dengan cepat

Ketika seorang pelaku love bombing sudah mencapai tahapan ini, mereka merasa hubungan telah berjalan sebagaimana mestinya dan tidak lagi sesuai dengan tujuannya. Mereka dengan cepat berpindah ke orang berikutnya.

Namun biasanya mereka memulai kembali siklus yang sama. Tahapan ini pun terasa dingin dan terpisah serta dilakukan tanpa penyesalan atau kepedulian terhadap orang lain.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.