Sukses

10 Fakta Tentang Tahun Baru Imlek yang Belum Banyak Orang Tahu

Liputan6.com, Jakarta Tahun Baru China dirayakan oleh lebih dari 20% penduduk dunia. Ini adalah hari libur paling penting di Tiongkok dan bagi orang-orang Tionghoa di seluruh penjuru. Itu mengapa perayaan ini sangat penting bagi masyarakat Tionghoa. 

Begitu banyak tradisi, perayaan serta berbagai persiapan yang dilakukan untuk menyambut Tahun Baru Imlek. Tak hanya itu banyak pula pantangan yang harus dipatuhi oleh semua orang yang merayakannya. 

Deretan hal tersebut mungkin masih belum banyak diketahui oleh orang banyak. Oleh karena itu tak ada salahnya bagi kita untuk mengetahui beberapa fakta terkait Tahun Baru Imlek. Berikut ulasannya, dilansir dari chinesenewyear.net, Minggu (22/1/2023).

1. Tahun Baru Imlek juga dikenal sebagai Festival Musim Semi

Di China, Anda akan mendengarnya disebut chunjie (春节), atau Festival Musim Semi. Masih sangat dingin, tetapi liburan menandai akhir dari hari-hari terdingin ini. Orang-orang menyambut musim semi dengan mengawali tahun yang baru. 

Anda juga bisa menyebutnya Tahun Baru Imlek, karena negara-negara seperti Korea Utara dan Selatan serta Vietnam juga merayakannya. Dan karena Festival Musim Semi berjalan menurut kalender lunar, hal itu yang menyebabkan tak ada tanggal pasti untuk Tahun Baru Imlek setiap tahunnya.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 6 halaman

2. Tidak ada tanggal pasti untuk Tahun Baru Imlek

Menurut kalender Lunar, Festival Musim Semi jatuh pada tanggal 1 Januari dan berlangsung hingga tanggal 15 (bulan purnama). Tidak seperti hari libur barat seperti Thanksgiving atau Natal, ketika Anda mencoba menghitungnya dengan kalender matahari (Gregorian), tanggalnya bisa berubah-ubah. 

Tahun Baru Imlek berkisar dari 21 Januari hingga 20 Februari. Pada tahun 2023, jatuh pada tanggal 22 Januari. Kalender lunar masih sangat penting di China, meskipun secara resmi telah dipindahkan ke kalender Gregorian seperti di seluruh dunia. Semua hari libur dan hari tradisional seperti Titik Balik Matahari Musim Dingin dirayakan. Beberapa orang masih menghitung ulang tahun dan usia mereka menurut kalender lunar juga.

3. Ini adalah hari untuk berdoa kepada dewa

Festival Musim Semi pada awalnya merupakan hari upacara untuk berdoa kepada dewa untuk musim tanam dan panen yang baik. Sebagai masyarakat agraris, hasil panen adalah segalanya. Orang juga berdoa kepada leluhur mereka, karena mereka diperlakukan sebagai dewa.

3 dari 6 halaman

4. Mitos Imlek

Tapi mitos jauh lebih menarik. Menurut salah satu legenda, ada monster bernama Nian (年). Itu akan terjadi setiap Malam Tahun Baru. Kebanyakan orang akan bersembunyi di rumah mereka. Tapi seorang anak laki-laki cukup berani untuk melawannya menggunakan petasan. Keesokan harinya, orang-orang merayakan kelangsungan hidup mereka dengan menyalakan lebih banyak petasan. Dan hal itu menjadi bagian penting dari Festival Musim Semi.

5. Kembang api paling banyak dinyalakan di dunia malam itu

Seperti dalam mitos tentang Nian, petasan seharusnya menakuti monster dan nasib buruk. Jadi orang-orang begadang di Malam Tahun Baru Imlek dan menyalakan petasan di tengah malam. Di pagi hari, petasan digunakan lagi untuk menyambut tahun baru dan keberuntungan.

Pada malam yang sama, keluarga juga membakar uang kertas palsu dan mencetak batangan emas untuk menghormati mendiang orang yang mereka cintai. Mirip dengan hari raya Chuseok Korea atau tradisi Hari Orang Mati Meksiko, mereka percaya persembahan tersebut akan membawa rejeki dan keberuntungan bagi nenek moyang mereka di akhirat.

4 dari 6 halaman

6. Ini adalah hari libur China terpanjang

Festival Musim Semi secara teknis berlangsung selama 15 hari. Tetapi perayaan dimulai pada Malam Tahun Baru (menjadikannya 16 hari). Anda juga dapat mengatakan bahwa musim liburan dimulai pada bulan Desember (lunar) dengan Festival Laba. Itu sekitar 40 hari perayaan.

Secara tradisional, Anda harus menghabiskan waktu bersama keluarga dan hanya bisa keluar setelah hari ke-5. Ini hari libur nasional. Sebagian besar toko juga tutup.

Jadi di bulan sebelumnya, orang akan membeli nian huo atau produk tahun baru. Orang China menyimpan perlengkapan memasak, makanan ringan, hadiah, pakaian baru, dan masih banyak lagi.

7. Festival Musim Semi menyebabkan migrasi manusia terbesar di dunia

Bagian terpenting dari Tahun Baru Imlek adalah reuni keluarga. Setiap orang harus kembali ke rumah untuk makan malam Tahun Baru. Tapi karena di China modern, kebanyakan orang tua lanjut usia tinggal di pedesaan sementara anak-anak mereka bekerja di kota. Migrasi kembali ke rumah dan pergi berlibur disebut chunyun atau Migrasi Musim Semi. Ditambah lagi paling awal Anda bisa membeli tiket kereta api adalah 60 hari sebelumnya. Pada 2015, statistik menunjukkan sekitar 1.000 tiket terjual setiap detik.

5 dari 6 halaman

9. Dilarang mandi, menyapu atau membuang sampah

Mandi tidak diperbolehkan pada Hari Tahun Baru. Menyapu dan membuang sampah tidak diperbolehkan sebelum tanggal 5. Ini untuk memastikan Anda tidak menghilangkan keberuntungan!

Di sisi lain, ada satu hari sebelum Festival Musim Semi yang didedikasikan untuk bersih-bersih. Hari ini adalah untuk menghilangkan kesialan dan memberikan ruang untuk kebaikan.

Lantas apa lagi yang dilarang saat Tahun Baru Imlek? Hal-hal seperti memotong rambut, menggunakan gunting, pisau dan benda tajam lainnya, berdebat atau bersumpah serapah, mengucapkan kata-kata sial (seperti “kematian” dan “sakit”) dan masih banyak lainnya.

6 dari 6 halaman

10. Anak-anak menerima uang keberuntungan dalam amplop merah

Di budaya lain, anak-anak menerima hadiah untuk liburan. Hadiah juga dipertukarkan selama Festival Musim Semi. Tetapi anak-anak China juga menerima sesuatu yang lain, amplop merah.

Juga disebut paket atau kantong merah, itu termasuk uang. Uang ini seharusnya membantu mentransfer kekayaan dari orangtua kepada anak-anak. Mereka juga dapat diberikan antara bos dan karyawan, rekan kerja, dan teman.

Dengan perkembangan teknologi, angpao merah digital menjadi tren sekarang. Orang suka mengirim satu ke obrolan grup. Ini disebut qiang hongbao atau secara harfiah “menyambar kantong merah.”

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS