Sukses

Studi: Mimpi Buruk Bisa Jadi Tanda Anda Punya Masalah Kesehatan

Liputan6.com, Jakarta - Jika Anda pernah terbangun dalam keadaan panik lantaran mimpi buruk di tengah malam, Anda pasti tidak sendirian. Ya, mimpi buruk kerap mengganggu tidur banyak individu di beberapa malam.

Itu tidak berarti mimpi buruk tidak perlu dikhawatirkan. Penelitian terbaru telah menemukan hubungan antara mimpi dan masalah kesehatan utama yang mendasarinya. Para peneliti di University of Birmingham di Inggris baru-baru ini menemukan hubungan antara mimpi buruk dan penyakit Parkinson. 

Dilansir dari Best Life Online, Selasa (17/1/2023), dalam studi pada Juni 2022, yang diterbitkan di eClinicalMedicine, para peneliti menggunakan data dari AS selama 12 tahun dan menganalisis 3.818 pria lanjut usia yang hidup mandiri. Dari jumlah tersebut, ada 91 kasus penyakit Parkinson yang didiagnosis pada akhir penelitian.

Menurut para peneliti, peserta yang sering mengalami mimpi buruk dua kali lebih mungkin mengalami Parkinson dibandingkan mereka yang tidak.

Mereka yang mengalami peningkatan mimpi buruk selama lima tahun pertama penelitian lebih dari tiga kali lebih mungkin untuk mengidap penyakit tersebut. Hal ini menunjukkan bahwa mimpi yang sering mengganggu mungkin merupakan gejala prodromal [penyakit Parkinson], studi tersebut menyatakan.

Rupanya Parkinson bukan satu-satunya gangguan otak yang berpotensi terkait dengan mimpi buruk. Sebuah studi lanjutan dari peneliti yang sama, diterbitkan Oktober 2022 di eClinicalMedicine, menemukan hubungan antara mimpi buruk dan demensia.

Studi tersebut mengamati data dari lebih dari 600 orang di AS antara usia 35 hingga 64 tahun dan 2.600 orang berusia 79 tahun ke atas.

"Saya menemukan bahwa peserta paruh baya yang mengalami mimpi buruk setiap minggu empat kali lebih mungkin mengalami penurunan kognitif (pendahulu demensia) selama dekade berikutnya, sedangkan peserta yang lebih tua dua kali lebih mungkin didiagnosis menderita demensia," tulis penulis Abidemi Otaiku dalam sebuah artikel untuk Science Alert. 

"Secara keseluruhan, hasil ini menunjukkan bahwa seringnya mimpi buruk merupakan salah satu tanda paling awal dari demensia, yang dapat mendahului perkembangan memori dan masalah berpikir selama beberapa tahun atau bahkan puluhan tahun, terutama pada pria."

2 dari 4 halaman

Otak Anda bukan satu-satunya bagian tubuh yang bisa bermasalah

Penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa mimpi buruk tidak hanya berhubungan dengan otak Anda. Selama pertemuan tahunan Associated Professional Sleep Societies pada tahun 2020, para peneliti mempresentasikan studi baru yang menghubungkan mimpi buruk dengan penyakit jantung, Medscape Medical News melaporkan. 

Studi tersebut mengamati 3.468 veteran yang melayani satu atau dua tur sejak 11 September 2001. Dari jumlah tersebut, sekitar 31 persen melaporkan sering mengalami mimpi buruk, dan 35 persen melaporkan mengalami mimpi buruk yang cukup menyusahkan selama seminggu sebelumnya.

Bahkan setelah menyesuaikan hasil untuk usia, ras, jenis kelamin, depresi, dan gangguan stres pasca-trauma (PTSD), para peneliti masih menemukan bahwa mimpi buruk yang sering secara signifikan terkait dengan hipertensi dan masalah jantung.

"Diagnosis PTSD menggabungkan gangguan tidur sebagai gejala. Oleh karena itu, kami terkejut menemukan bahwa mimpi buruk terus dikaitkan dengan [penyakit kardiovaskular] setelah mengendalikan tidak hanya PTSD dan faktor demografis, tetapi juga diagnosis depresi," Christi Ulmer, PhD, asisten profesor di Departemen Psikiatri dan Ilmu Perilaku di Duke University Medical Center, mengatakan kepada Medscape Medical News.

3 dari 4 halaman

Mimpi buruk meningkatkan risiko terkena penyakit jantung

Isabella Gordan, seorang ahli tidur dan pendiri Sleep Society, lebih lanjut menguraikan hubungan antara mimpi buruk dan masalah kesehatan.

"Hubungan antara mimpi buruk dan demensia telah dikaitkan dengan kerusakan area kognitif yang dipengaruhi oleh demensia, seperti memori dan kecepatan pemrosesan. Mimpi buruk juga bisa menjadi tanda peringatan dini pada beberapa kasus penyakit Parkinson karena penurunan produksi dopamin atau peningkatan gangguan perilaku tidur REM," kata Gordan kepada Best Life

Mengenai penyakit jantung, penelitian telah menemukan bahwa mimpi buruk yang sering dapat menyebabkan tingkat kortisol (hormon stres) yang lebih tinggi dilepaskan pada malam hari, yang dapat menyebabkan peningkatan tekanan darah, meningkatkan risiko seseorang terkena penyakit jantung.

4 dari 4 halaman

Bicaralah dengan dokter jika Anda sering mengalami mimpi buruk

Tentu saja, mimpi buruk tidak selalu merupakan pertanda masalah yang lebih besar. Menurut Gordan, orang mungkin mengalami mimpi yang menyusahkan secara teratur tanpa masalah kesehatan yang mendasarinya, karena mimpi adalah bagian normal dari siklus tidur dan seringkali mencerminkan keadaan mental atau kekhawatiran kita saat ini di siang hari.

Ini berarti apa pun dari situasi stres, emosi yang intens, dan bahkan obat-obatan tertentu dapat memengaruhi apa yang kita impikan, katanya.

Tapi itu tidak berarti ide yang buruk untuk melihat ke dalam mimpi buruk Anda. "Orang-orang harus berbicara dengan dokter mereka jika mereka secara teratur mengalami mimpi buruk atau sudah mulai mengalami peningkatan jumlah mimpi buruk yang mereka alami," kata Gordon.

"Penelitian menunjukkan bahwa mimpi buruk yang sering dapat menjadi tanda memburuknya kesehatan mental dan fisik, termasuk kondisi seperti demensia dan penyakit Parkinson, jadi penting untuk berbicara dengan penyedia layanan kesehatan."

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.