Sukses

Waspada, 9 Kebiasaan yang Jarang Disadari Menjadi Tanda Gejala Kecemasan

Liputan6.com, Jakarta - Jika Anda memiliki gangguan kecemasan, maka Anda sudah tahu bahwa gejalanya bisa sulit untuk diabaikan. Anda mungkin mengalami dada berdebar-debar saat Anda berjalan di jalanan. Tetapi di lain waktu, kebiasaan yang disebabkan oleh kecemasan ini dapat muncul tanpa disadari.

Mungkin mudah untuk mengabaikan kebiasaan ini sebagai kebiasaan kecil. Tetapi jika kebiasaan ini terus berlanjut atau berlebihan - atau mulai menghambat Anda dalam hidup - mungkin Anda perlu mencari penyebab yang mendasarinya.

"Kebiasaan aneh, seperti mengelupas kulit, menggigit kuku, dan memutar-mutar rambut, sering kali merupakan hal-hal yang dilakukan orang untuk menenangkan dan menyibukkan diri ketika mereka merasa tidak nyaman." ungkap seorang psikolog klinis berlisensi, Alicia H. Clark, PsyD, PLLC.

Tanpa disadari, Anda mungkin melakukan hal-hal ini untuk mengurangi ketidaknyamanan yang disebabkan oleh kecemasan. Namun, perlu diperhatikan kebiasaan-kebiasaan tersebut dan ada baiknya membicarakan dengan tenaga profesional jika kebiasaan sampai di tahap mengganggu dan sulit dihilangkan.

Melansir Bustle, Selasa (22/11/2022), berikut sembilan kebiasaan yang perlu diwaspadai.

1. Memainkan atau Melintir Rambut

Meskipun sesekali memainkan rambut Anda boleh-boleh saja, namun kebiasaan memelintir dan menarik-narik helai rambut secara terus-menerus, bisa jadi merupakan tanda kecemasan.

Helen Odessky, seorang psikolog klinis berlisensi, mengatakan bahwa, "Bermain-main secara berlebihan dengan rambut Anda bisa menjadi tanda kecemasan, dan pada titik ekstremnya disebut trikotilomania -merupakan kompulsi menarik rambut-," 

Jika tidak bisa berhenti memainkan rambut Anda, segeralah untuk menemui dokter. Sebab, akan terjadi kebotakan dan bercak tipis di kulit kepala jika tak segera ditindaklanjuti.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 9 halaman

2. Super Terorganisir

Menjadi super terorganisir terdengar seperti sifat yang positif. Dan dalam banyak hal, memang demikian. Tetapi jika Anda memiliki kebiasaan membuat daftar tugas yang panjang, mengatur meja kerja Anda beberapa kali sehari, dan merapikan lingkungan sekitar Anda di rumah, itu mungkin cara Anda meredam perasaan cemas.

"Kecemasan dapat membuat Anda merasa tidak terkendali dan beberapa orang mengatasinya dengan menjadi sangat terorganisir," kata Dr. Odessky.

Jadi, tanyakan pada diri sendiri dan lihat dari mana dorongan untuk mengatur mungkin berasal. Jika Anda tidak merasa tertekan karenanya, kemungkinan besar itu bukan masalah.

Tetapi jika Anda membersihkan dan merencanakan - dan tidak bisa beristirahat sampai Anda melakukannya - mungkin ide yang baik untuk berbicara dengan seorang profesional.

 

3 dari 9 halaman

3. Sering Mengganti Pakaian

Jika Anda selalu berganti pakaian sebelum berangkat kerja, itu mungkin pertanda lebih dari sekadar tidak menyukai pakaian Anda.

"Mengganti pakaian Anda berkali-kali sebelum meninggalkan rumah mungkin merupakan tanda kecemasan," tutur seorang terapis, Elizabeth Cush, LCPC. 

"Terkadang kecemasan muncul sebagai ketidaknyamanan fisik. Kecemasan dapat membuat kain terasa menjengkelkan, atau pinggang terasa terlalu ketat atau longgar, atau hanya rasa tidak nyaman secara keseluruhan pada pakaian," tambahnya.

 

4 dari 9 halaman

4. Menggigit Kuku

Menggigit kuku adalah kebiasaan yang umum, sehingga banyak orang tidak memikirkannya. Tetapi jika Anda memiliki kecemasan, itu mungkin menjadi cara Anda mengatasi perasaan tidak nyaman.

"Orang-orang cenderung menggigit kuku mereka sejak usia muda ketika mereka merasa gugup, kewalahan, atau cemas," ujar Katie Ziskind, terapis pernikahan dan keluarga berlisensi.

Kebiasaan ini dapat mengikuti Anda hingga dewasa, di mana Anda mendapati diri menggerogoti kuku Anda dalam rapat kerja yang penuh tekanan, atau kapan pun kecemasan menjadi luar biasa.

 

5 dari 9 halaman

5. Tidak Melakukan Kontak Mata

Mengetahui seberapa banyak kontak mata yang harus dilakukan dalam situasi tertentu bisa jadi sulit, tetapi jika ditambah dengan kondisi gangguan kecemasan, hal ini bisa jadi mustahil.

"Seseorang yang gugup mungkin akan mengarahkan mata mereka ke sekeliling ruangan, memindai ancaman, dan mencoba mengumpulkan informasi tentang pengalaman tersebut," ungkap Amanda Ruiz, seorang konselor profesional berlisensi.

"Seseorang yang tidak membuat, dan mempertahankan, kontak mata mungkin merasa cemas." sambungnya.

Jika ini selalu menjadi kebiasaan Anda, Anda mungkin ingin diperiksa untuk mengetahui penyebabnya, sehingga Anda dapat merasa lebih nyaman dalam situasi sosial.

 

6 dari 9 halaman

6. Mudah Bosan

Kecemasan dapat membuat Anda sulit berkonsentrasi dan benar-benar berada di saat ini, jadi jika Anda selalu mengalami kesulitan untuk terhubung dengan orang lain, ini mungkin menjelaskan alasannya.

"Jika seseorang cemas, mereka mungkin begitu sibuk dengan pikiran dan kekhawatiran mereka sendiri sehingga mereka tidak dapat berkonsentrasi pada apa yang dikatakan seseorang, dan tidak dapat terlibat dengan orang lain dengan cara yang berarti," kata Ruiz.

"Ini mungkin terlihat dingin, tidak tertarik, atau 'kepala Anda berada di awan,' tetapi bisa jadi (Anda) tidak bisa mematikan pikiran sendiri untuk mendengarkan apa yang dikatakan orang lain." tambahnya.

 

7 dari 9 halaman

7. Meminta Maaf Secara Berlebihan

Mengetahui bagaimana dan kapan harus meminta maaf jelas merupakan sifat yang baik dan mengagumkan. Tetapi mungkin saja ada yang bisa meminta maaf secara berlebihan - terutama jika Anda memiliki kecemasan.

Seperti yang dikatakan psikoterapis Janika Joyner, banyak penderita "merasa bersalah atas hal-hal yang tidak berada dalam kendali mereka dan memiliki kebiasaan mengambil sesuatu secara pribadi, yang mengakibatkan mereka merasa perlu mengatakan 'maaf' untuk hampir semua hal."

 

8 dari 9 halaman

8. Sering Melupakan Detail Penting

Kecemasan dapat membuat Anda mudah melupakan detail penting, seperti kapan rapat dimulai atau jam berapa kereta Anda berangkat. Hal ini juga dapat membuat Anda lebih mungkin untuk salah menaruh barang penting, seperti ponsel atau dompet Anda.

"Ketika pikiran seseorang dipenuhi dengan ratusan dan ribuan pikiran tentang apa yang bisa salah, hanya ada sedikit ruang untuk fokus pada saat ini dan apa yang perlu dicapai," ucap Joyner.

 

9 dari 9 halaman

9. Selalu Memeriksa Ulang Segalanya

Karena kecemasan dapat membuat Anda merasa di luar kendali, Anda mungkin menemukan diri Anda berusaha keras untuk mendapatkan kembali kendali itu dengan menjadi sangat terstruktur dan obsesif sepanjang hari.

"Jika Anda memiliki kebiasaan memeriksa tiga kali lipat jadwal Anda atau jika Anda tidak dapat tidur di malam hari kecuali empat tugas yang sama selesai, ini bisa menjadi tanda kecemasan," ungkap seorang terapis, Katie Leikam.

"Jika tanda-tanda kecemasan ini melarang atau mengganggu kehidupan sehari-hari Anda, mereka layak untuk mencari pengobatan," sambungnya.

Yang benar-benar merupakan hal utama di sini: ini belum tentu merupakan tanda kecemasan jika Anda sesekali memainkan rambut Anda, atau Anda senang membuat daftar tugas.

Namun, jika Anda melakukan hal-hal ini sebagai cara untuk meredakan kecemasan, atau bahkan jika tindakan melakukannya menciptakan kecemasan, itu mungkin merupakan tanda. Dengan menghubungi terapis, Anda dapat mengetahui apakah Anda memang memiliki kecemasan, kemudian Anda bisa mendapatkan perawatan yang dibutuhkan.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS