Sukses

Unik, Di India Ada Pasar yang Menjual Pria untuk Dijadikan Suami

Liputan6.com, Jakarta Selama lebih dari 700 tahun, negara bagian Bihar di India telah menjadi tuan rumah pasar pengantin pria yang unik di mana wanita dan keluarga mereka bisa datang untuk “berbelanja” pria untuk dijadikan suami.

Setiap tahun, ribuan pria berkumpul di bawah pohon Pipal di area pasar lokal distrik Madhubani, negara bagian Bihar India, dan menunggu untuk dipilih oleh calon pengantin

Disebut Saurath Mela atau Sabhagachhi, pasar pengantin pria 9 hari diduga dimulai oleh Raja Hari Singh dari dinasti Karnat lebih dari tujuh abad yang lalu untuk memudahkan wanita menemukan suami yang tepat dari berbagai kelompok pria. Setiap pengantin pria diberi harga berdasarkan kemampuan mereka, termasuk kualifikasi pendidikan dan latar belakang keluarga mereka.

Bayangkan pergi ke pasar untuk menjemput pasangan hidup Anda. Kedengarannya gila, terutama di zaman sekarang ini, tapi begitulah cara beberapa wanita Maithili di Bihar memilih suami mereka. Ditemani oleh keluarga, mereka menelusuri penawaran yang tersedia, meminta bukti seperti akta kelahiran dan akta sekolah, dan jika mereka menemukan seseorang yang mereka sukai (dan mereka mampu), mereka mulai mendiskusikan detailnya.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 4 halaman

Pasar pengantin pria di Bihar

Al Jazeera baru-baru ini mendokumentasikan pasar pengantin pria tradisional Bihar, melaporkan bahwa insinyur, dokter, dan pegawai pemerintah paling dicari, dengan yang muda menjadi yang paling populer. Meskipun mahar secara resmi ilegal di India, dan salah satu tujuan utama pasar pengantin pria adalah untuk menghilangkan mahar, masih merupakan praktik umum bagi para bujangan muda yang memenuhi syarat untuk menuntut mahar yang cukup besar dari keluarga pengantin wanita.

Rupanya, pengantin wanita sendiri hampir tidak memiliki suara dalam memilih pengantin pria. Keluarga mereka yang memiliki keputusan terakhir, akhirnya memilih bujangan yang memberikan keseimbangan yang baik antara keterjangkauan dan resume yang mengesankan.

Meskipun pasar pengantin pria di Bihar tidak sepopuler beberapa dekade yang lalu, terutama karena pilihan yang lebih nyaman, seperti aplikasi kencan online, masih menarik ribuan bujangan, beberapa di antaranya melakukan perjalanan ratusan kilometer dengan harapan karena dipilih.

Menariknya, India juga memiliki pasar pengantin. Di Haudati, pengantin wanita tersedia dengan berbagai harga, tergantung pada kualifikasi dan keterampilan mereka dalam mengurus rumah. 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

3 dari 4 halaman

Perjanjian Pranikah Unik, Pengantin di India Sepakat Batasi Makan Pizza Sebulan Sekali

 Perjanjian pranikah antara pasangan biasanya merupakan urusan yang serius. Namun, pasangan pengantin India beberapa waktu lalu menandatangani "kontrak" yang membuat mereka jadi sorotan publik dan viral di jagat maya karena kesepakatan yang tak biasa.

Dikutip dari BBC, Rabu, 20 Juli 2022, pasangan pengantin India ini membuat daftar hal-hal yang harus dan tidak boleh dilakukan. Perjanjian menarik tersebut telah disusun oleh teman-teman pengantin baru dan tidak mengikat secara hukum.

Sejak diunggah di Instagram pada 22 Juni 2022, sehari setelah pernikahan, video berdurasi 16 detik dari kedua mempelai yang menandatangani selembar kertas telah dilihat 45 juta kali. Ada contoh lain di masa lalu saat teman-teman mereka telah membuat kontrak semacam itu.

Namun, atensi yang diperoleh video terbaru sebagian besar untuk hal teratas dalam daftar, yakni "hanya satu pizza sebulan". Hal itu ditujukan kepada pengantin perempuan berusia bernama Shanti Prasad.

Perempuan berusia 24 tahun tersebut digambarkan oleh teman-temannya sebagai "penggila pizza". Ia menikahi kekasihnya saat kuliah, Mintu Rai berusia 25 tahun dalam sebuah upacara tradisional di Guwahati, di negara bagian Assam, di timur laut India. Pasangan itu bertemu lima tahun yang lalu ketika mereka bergabung dengan kelas perdagangan yang sama. Mereka saat itu berbincang dalam grup WhatsApp.

Suatu hari, ketika dia bolos kuliah dan meminta bantuan, Mintu dengan senang hati menurutinya. Mereka mulai berbicara dan menjadi teman. Seiring waktu, romansa berkembang dan pada Februari 2018, pasangan itu berkencan untuk pertama kalinya.

"Kami menghabiskan kelas terakhir hari kami dan pergi ke gerai pizza terdekat. Saya tahu saya harus mengajaknya makan pizza karena dia selalu berbicara tentang pizza," kata Mintu.

Shanti menambahkan, "Saya sangat menyukai pizza. Saat berkencan, saya selalu mengatakan ayo pergi dan makan pizza."

 

4 dari 4 halaman

Pizza

Namun setelah beberapa saat, Mintu yang "juga suka pizza tapi tidak bisa memakannya setiap hari" mulai mengeluh. "Dia akan bertanya berapa banyak pizza yang akan kamu makan? Ayo cari yang lain," kata Shanti.

Pasangan itu mengatakan bahwa mereka tidak pernah berebut makanan, "setidaknya tidak sejauh ini", kata Mintu. Namun, Shanti menyebut "dia akan selalu mengeluh kepada teman-temannya, dia akan mengatakan betapa kesalnya dia setiap kali dia harus makan pizza dan ini telah menjadi bahan lelucon di antara semua teman kita."

"Kecintaannya pada pizza adalah yang kedua setelah cintanya pada Mintu. Saya pikir dia memikirkan pizza di waktu luangnya dan bahkan saat tidur," kata Raghav Thakur, teman sekelas pasangan itu dan juga otak di balik kontrak pernikahan kejutan.

"Sejak kami bertemu di perguruan tinggi pada 2017, kami telah menghabiskan begitu banyak waktu bersama dan menjadi sangat dekat. Kami telah melihat romansa mereka mekar dan kami ingin melakukan sesuatu yang unik, sesuatu yang berkesan bagi mereka ketika mereka menikah," katanya kepada BBC. "Jadi, kami melakukan brainstorming dalam kelompok kami dan menghasilkan delapan poin yang kami pikir akan berhasil untuk mereka. Karena dia penggila pizza, kami menempatkannya tepat di atas."

Kontrak yang dibuat seminggu sebelum pernikahan, mencakup beberapa persyaratan lain, yakni Mintu harus memasak sarapan pada Minggu, dia harus mengantarnya berbelanja setiap 15 hari, dan dapat pergi ke pesta larut malam hanya ditemani oleh istrinya. Selain membatasi asupan pizzanya, Shanti harus setuju untuk pergi ke gym setiap hari dan mengenakan sari setiap hari "karena Mintu mengatakan dia terlihat sangat cantik dengan sari", kata Raghav.

"Kami tidak tahu bahwa teman-teman kami merencanakan ini untuk kami. Tapi kemudian, teman sekelas kami benar-benar mengenal kami dengan baik," kata Shanti.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS