Sukses

Menurut Pakar, Ini Sarapan Terbaik untuk Turunkan Kadar Kolesterol Anda

Liputan6.com, Jakarta Banyak orang percaya bahwa sarapan adalah waktu makan yang paling penting karena dapat meningkatkan energi kita untuk hari yang akan datang. Namun menurut seorang ahli, ada satu makanan sarapan yang bisa membantu menurunkan kadar kolesterol kita juga.

Kolesterol tinggi terjadi ketika Anda memiliki terlalu banyak zat lemak yang disebut kolesterol dalam darah Anda. Hal ini terutama disebabkan oleh makan terlalu banyak makanan berlemak dan kelebihan berat badan, dan dapat menyebabkan masalah kesehatan yang serius seperti serangan jantung dan stroke.

Dr Justine Butler, kepala penelitian di lembaga amal advokasi vegan Viva! Kesehatan, mengungkapkan makanan terbaik untuk membantu menurunkan kadar kolesterol.

Ahli merekomendasikan makan oat untuk sarapan

Dia mengatakan kepada Express.co.uk: "Satu porsi kecil sebanyak 50 gram oat saja menyediakan hampir lima gram serat dan Anda dapat meningkatkannya dengan menambahkan buah kering, kacang-kacangan, pisang atau beri, dan susu kedelai."

Serat adalah kunci untuk mengurangi kolesterol karena dapat menurunkan jumlah low-density lipoprotein (LDL) - juga dikenal sebagai "kolesterol jahat" dalam darah.

Ini membentuk zat seperti gel di usus Anda, yang dapat memperlambat pencernaan dan menjebak kolesterol. Ini mencegah tubuh Anda menyerapnya kembali ke dalam aliran darah Anda.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 6 halaman

Manfaat konsumsi serat secara teratur

Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa konsumsi serat secara teratur dikaitkan dengan penurunan lima sampai 10 persen kadar kolesterol total dan kolesterol LDL.

Makan oat sebagai sarapan sangat ideal jika Anda ingin menurunkan berat badan dengan anggaran terbatas, karena satu kilogram oat dapat dibeli dengan harga yang tak terlalu mahal.

Pakar juga merekomendasikan makanan ini untuk menurunkan kolesterol:

1. Buah dan sayuran

Pastikan untuk mendapatkan setidaknya lima hari. Semua buah dan sayuran rendah lemak jenuh dan menyediakan serat penurun kolesterol yang berharga.

2. Pulses

Kacang polong, buncis dan lentil sangat kaya serat dan membutuhkan waktu untuk dicerna tubuh, yang berarti Anda merasa kenyang lebih lama dan ini membantu jika Anda ingin menurunkan berat badan.

Ada banyak pilihan: kacang merah, buncis, lentil merah, coklat dan hijau – pilihannya tidak terbatas.

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

 

3 dari 6 halaman

Pilihan makanan lainnya

3. Makanan berbahan gandum

Beras merah, roti gandum dan pasta gandum dapat membantu menurunkan kolesterol, terutama karena serat yang dikandungnya.

Tukar roti putih halus, nasi, dan pasta dengan varietas gandum utuh yang lebih sehat.

4. Kacang

Banyak penelitian menunjukkan bahwa kacang baik untuk jantung Anda.

Segenggam kecil kacang Brazil, kacang mete, kenari atau pistachio dapat membantu mengurangi lemak perut, kolesterol, tekanan darah dan gula darah serta meningkatkan keseimbangan lemak dalam darah.

Bidik 28 gram sehari, yaitu sekitar segenggam.

4 dari 6 halaman

Penata Rambut: Jangan Cabut Uban di Rambut, Dapat Sebabkan Kebotakan

Sejatinya, rambut beruban adalah tanda penuaan yang benar-benar alami. Sayangnya bagi banyak dari kita, hanya dengan melihat untaian keperakan tersebut di kepala memberi kita dorongan kuat untuk mencabutnya segera.

Tetapi apakah mencabut uban itu menyelesaikan masalah, atau justru memperburuk keadaan?

Keyakinan yang umum dipegang adalah bahwa jika Anda mencabutnya, lebih banyak lagi yang akan muncul menggantikannya - tetapi ini sebenarnya hanyalah mitos. Demikian menurut Mirza Batanovic, direktur gaya untuk merek perawatan rambut profesional Eufora International.

Dia berkata: “Saya berharap ini benar, karena dengan begitu kami dapat membantu orang-orang dengan rambut rontok dengan mudah."

“Tetapi mencabut satu helai rambut tidak membuat lebih banyak rambut tumbuh, dan itu adalah ide yang tidak memiliki dasar dalam sains. Adalah normal untuk kehilangan hingga 159 rambut sehari, tetapi pada dasarnya mereka tidak terhubung dengan cara apa pun, jadi mencabut satu tidak mendorong lebih banyak keluar dari kulit kepala."

Mencabut uban di rambut mungkin tampak sebagai perbaikan sementara untuk tampilan yang lebih muda, tetapi Anda dapat menyebabkan beberapa kerusakan nyata pada kulit kepala Anda.

Penata rambut Jennifer Korab menjelaskan: “Dengan mencabut rambut, Anda dapat membuat trauma pada folikel rambut, yang dapat menyebabkan infeksi atau bahkan kebotakan. Anda mungkin melakukan lebih banyak kerusakan daripada kebaikan. ”

5 dari 6 halaman

Menyebabkan kerusakan

Saat Anda menarik untaian abu-abu, rambut yang dicabut akan beristirahat dan memulai siklus pertumbuhan berikutnya dalam waktu sekitar tiga bulan, kata Michael Van Clarke, penata rambut London dan pendiri 3''More Inches Haircare.

Dia menambahkan: “Pada setiap siklus setelah sekitar usia 20, rambut tumbuh kembali sedikit lebih tipis dan tetap ada untuk waktu yang sedikit lebih pendek."

“Siklus di kepala rata-rata lima tahun, dan ada sejumlah siklus pertumbuhan yang terbatas.”

Mengapa rambut menjadi abu-abu?

Seiring bertambahnya usia, folikel rambut Anda akan menghasilkan lebih sedikit melanin, yang menyebabkan berkurangnya warna dan rambut beruban.

Stylist Helen Reavey menjelaskan bahwa melanin adalah zat dalam tubuh Anda yang memberi warna pada rambut dan kulit Anda.

Pendiri merek perawatan rambut Act + Acre menambahkan: “Jumlah butiran pigmen secara alami mulai berkurang seiring bertambahnya usia seseorang, biasanya antara usia 28 dan 40 tahun. Alasannya adalah karena melanosit, sel-sel yang memproduksi melanin, mulai melambat dan menghasilkan lebih sedikit."

6 dari 6 halaman

Peran genetika

“Rambutnya sebenarnya tidak beruban, tetapi sebenarnya benar-benar tembus cahaya. Nada 'abu-abu' sebenarnya turun ke persentase warna rambut alami yang tersisa dan bercampur di antaranya menyebabkan banyak nuansa berbeda,” katanya.

Genetika memainkan peran kunci dalam seberapa cepat uban muncul, karena susunan biologis Anda menentukan kecepatan hal ini dapat terjadi.

Namun, stres juga bisa mempercepat proses uban.

Rambut beruban muncul karena Anda menua, bukan karena Anda mencabutnya, kata Van Clarke.

Dia menambahkan: “Saya tidak percaya balas dendam seperti itu. Tetapi lebih banyak abu-abu akan datang, karena ini adalah lintasan kehidupan."

“Jika Anda membuat kebiasaan mencabuti rambut saat kurang dari 1 persen rambut beruban, Anda akan memiliki lebih sedikit rambut untuk dikerjakan dalam waktu beberapa tahun, ketika 10 persen rambut beruban,” pungkasnya.

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS