Sukses

Kenali 3 Tipe Metabolisme Tubuh Manusia Ini Agar Sukses Menurunkan Berat Badan

Liputan6.com, Jakarta Kenaikan berat badan mengganggu semua orang, sementara penurunan berat badan dicapai oleh sedikit orang. Mengapa ada celah di sini? Sejumlah alasan menjadi jawaban untuk ini. Metabolisme adalah salah satu dari banyak faktor yang tidak diperhitungkan selama penurunan berat badan.

Sementara kita semua menyamakan pelatihan yang kuat dan makan yang jarang untuk menurunkan berat badan, kita melupakan mekanisme biologis inti yang mengatur berat badan pada manusia. Ini disebut metabolisme.

Metabolisme dan penurunan berat badan

Metabolisme dan berat badan berjalan beriringan. Dari berbagai cara tubuh kita membakar kalori, tingkat metabolisme basal adalah satu yang utama; ini adalah energi yang dibutuhkan untuk menjaga fungsi tubuh saat istirahat.

Jika Anda memiliki metabolisme yang lebih tinggi, Anda akan membakar lebih banyak kalori dan karenanya berat badan Anda akan terkendali. Jika Anda memiliki metabolisme yang lebih rendah, Anda mungkin tidak membakar cukup kalori.

Menurut laporan Harvard Medical School, seberapa cepat "mesin" tubuh Anda berjalan rata-rata, dari waktu ke waktu, menentukan berapa banyak kalori yang Anda bakar. Jika metabolisme Anda "tinggi" (atau cepat), Anda akan membakar lebih banyak kalori saat istirahat dan selama aktivitas. Metabolisme yang tinggi berarti Anda Anda perlu memasukkan lebih banyak kalori untuk mempertahankan berat badan Anda.

Itulah salah satu alasan mengapa beberapa orang bisa makan lebih banyak daripada yang lain tanpa menambah berat badan. Seseorang dengan metabolisme "rendah" (atau lambat) akan membakar lebih sedikit kalori saat istirahat dan selama aktivitas dan karena itu harus makan lebih sedikit untuk menghindari kelebihan berat badan.

**Pantau arus mudik dan balik Lebaran 2022 melalui CCTV Kemenhub dari berbagai titik secara realtime di tautan ini

 

 

2 dari 5 halaman

Kenali tipe tubuh Anda

Ada tiga tipe tubuh yang berbeda berdasarkan tingkat metabolisme. Ini akan membantu seseorang untuk memahami akar penyebab masalah berat badan dan akan membimbing Anda menuju rencana penurunan berat badan yang dibuat khusus.

1. Endomorf

Tipe tubuh ini memiliki persentase lemak tubuh yang lebih tinggi dan massa otot yang lebih sedikit. Orang dengan tipe tubuh ini memiliki metabolisme yang lebih lambat yang berarti tubuh mereka tidak cukup membakar kalori yang diubah menjadi lemak.

Untuk mengatur berat badan bagi orang-orang dengan tipe badan ini, asupan karbohidrat harus dibatasi. Makanan seperti roti putih, nasi putih, pasta, kue, kue kering, dan kue kering harus dihindari.

Pakar kesehatan menyarankan orang-orang ini harus mengontrol porsi makanan mereka dan harus makan hampir 400 kalori lebih sedikit untuk mengurangi risiko kenaikan berat badan.

Endomorph harus selalu berusaha lebih keras di gym. Latihan kardio dan kekuatan ditambah dengan latihan lain seperti yang disarankan oleh pelatih kebugaran akan menghasilkan keajaiban pada tipe tubuh ini.

 

3 dari 5 halaman

2. Ektomorf

Ini adalah tipe tubuh langsing alami yang memiliki tingkat metabolisme tertinggi. Orang-orang ini dicirikan oleh struktur tulang kecil, bahu kecil, massa otot tanpa lemak, dan dada rata. Orang dengan tipe tubuh ini merasa sangat sulit untuk menambah berat badan dan memiliki metabolisme yang lebih cepat.

Pakar kesehatan merekomendasikan orang-orang ini untuk mengonsumsi lebih banyak kalori (naik 600 kalori dari rekomendasi normal) dan karbohidrat. Orang-orang ini harus makan lebih banyak protein seperti kalkun, ayam, steak tanpa lemak, telur, protein shake, dan ikan.

Mereka yang menginginkan tampilan besar harus melakukan latihan yang pendek dan intens dan bekerja pada otot-otot besar tubuh.

3. Mesomorph

Tipe tubuh ini memiliki tubuh yang berotot. Di sini metabolisme lebih lambat daripada ektomorf tetapi di sisi yang lebih cepat jika dibandingkan dengan endomorf. Karena mereka juga cenderung menambah berat badan, mereka disarankan untuk menjaga asupan kalori tetap terkendali.

Tipe tubuh ini ditandai dengan dada dan bahu yang berotot, jantung yang besar, lengan dan kaki yang bulat.

Para ahli merekomendasikan orang-orang ini untuk memiliki lebih banyak protein; seseorang dengan tipe tubuh mesomorph harus memiliki protein sama dengan sepertiga dari piring. Buah-buahan, sayuran harus menjadi bagian penting lain dari piring makanan untuk individu ini. Karbohidrat dan lemak harus dimakan dalam jumlah sedang.

Untuk latihan, orang dengan tipe tubuh ini harus selalu memilih kardio intensitas rendah.

4 dari 5 halaman

4 Makanan yang Biasa Dikonsumsi Sehari-hari Ini Tingkatkan Risiko Kanker

Berikut beberapa makanan sehari-hari yang memiliki hubungan dengan peningkatan risiko kanker, seperti melansir dari Times of India, Sabtu (14/5/2022).

1. Minyak sayur terhidrogenasi

Ini adalah jenis lemak yang digunakan oleh produsen makanan untuk menjaga makanan tetap segar lebih lama. Penelitian telah menemukan bahwa minyak sayur terhidrogenasi terkait dengan peningkatan risiko terkena kanker prostat.

Ini karena lemak trans yang basah dalam minyak ini. Lemak trans adalah salah satu jenis lemak terburuk. Mereka diketahui berkontribusi terhadap kanker, penyakit jantung dan masalah sistem kekebalan tubuh.

The World Cancer Research Fund tidak menemukan bukti langsung bahwa makan sayur dan minyak biji dalam jumlah sedang meningkatkan risiko kanker.

“Lemak dan minyak tinggi kalori dan sering ditemukan pada makanan olahan seperti kue, kue kering dan biskuit. Kita tahu bahwa sering mengonsumsi makanan olahan berkalori tinggi bisa berkontribusi pada penambahan berat badan, kelebihan berat badan dan obesitas, yang pada gilirannya bisa meningkatkan risiko Anda dari setidaknya 12 jenis kanker yang berbeda,” catatan badan kesehatan.

2. Makanan asin

Penelitian telah menunjukkan bahwa makanan tinggi garam bisa menjadi faktor penting untuk mengembangkan kanker lambung.

Garam bisa merusak lapisan lambung dan menyebabkan luka, yaitu area jaringan tubuh yang telah rusak. Jika dibiarkan berkembang, reaksi ini bisa menyebabkan kanker perut. Tekanan darah tinggi juga bisa disebabkan oleh terlalu banyak garam dalam makanan.

Meskipun Anda tidak menambahkan terlalu banyak garam ke dalam makanan yang Anda masak, sebagian besar garam yang kita konsumsi berasal dari makanan yang dikemas dan dibawa pulang seperti pizza, roti, saus dan sereal. Perlu dicatat bahwa makanan masih bisa tinggi garam dan tidak terasa asin.

5 dari 5 halaman

3. Gula halus

Gula halus adalah bentuk olahan dari gula alami yang diekstraksi dari makanan seperti tebu, bit gula dan jagung. Sifat olahan gula halus bisa menyebabkan sel kanker melakukan metabolisme di dalam tubuh.

Gula halus juga bisa meningkatkan risiko seseorang terkena obesitas, diabetes tipe 2 dan penyakit jantung.

“Tidak ada bukti bagus bahwa gula halus atau jenis gula lainnya menyebabkan kanker,” kata Cancer Research UK. Meskipun demikian, “terlalu banyak gula dalam makanan kita bisa mempersulit menjaga berat badan yang sehat,” badan amal itu memperingatkan.

4. Tepung putih olahan

Bahan lain yang mengkhawatirkan adalah tepung putih olahan, yang ditemukan dalam kue kering, roti dan bahan makanan sehari-hari lainnya.

Tepung diputihkan dengan gas klorin, yang merupakan bahan kimia yang digunakan untuk membuat tepung lebih putih.

Tepung putih olahan meningkatkan kadar insulin dan gula darah karena tingkat glikemiknya yang lebih tinggi. Tumor kanker lebih mudah tumbuh di dalam tubuh jika kadar gula darah seseorang lebih tinggi.

Peningkatan kadar gula darah menyebabkan resistensi insulin, yang bisa meningkatkan risiko kanker usus besar, serta kanker lain seperti kanker ginjal.