Sukses

Waspada, Gejala Serangan Jantung Seperti Ini Lebih Umum Terjadi pada Wanita

Liputan6.com, Jakarta Terlepas dari kepercayaan populer, serangan jantung memengaruhi pria dan wanita dengan cara yang hampir sama. Menurut data dari Centers for Disease Control and Prevention, 24,4 persen dari semua kematian pria dan 22,3 persen dari semua kematian wanita pada tahun 2015 disebabkan oleh penyakit jantung.

Tapi yang bisa berbeda untuk setiap jenis kelamin adalah tanda peringatan dini yang mungkin Anda alami. Dan menurut dokter, ada beberapa gejala serangan jantung yang lebih sering terjadi pada wanita daripada pria.

Wanita umumnya mengalami sesak napas, pusing, dan nyeri punggung bagian atas sebelum serangan jantung

Serangan jantung dapat muncul dengan sendirinya dalam berbagai cara, terutama sebagai ketidaknyamanan di dada yang bisa datang secara bergelombang. Tetapi para ahli medis menunjukkan bahwa wanita lebih mungkin mengalami gejala berbeda yang sering tidak disadari karena kurangnya kesadaran.

"Meskipun pria dan wanita dapat mengalami tekanan dada yang terasa seperti gajah duduk di dada, wanita dapat mengalami serangan jantung tanpa tekanan dada," ujar Nieca Goldberg, MD, direktur medis untuk Joan H. Tisch Center for Women's Health di NYU's Langone Medical Center, kepada American Heart Association (AHA).

"Sebaliknya, mereka mungkin mengalami sesak napas, tekanan atau nyeri di dada bagian bawah atau perut bagian atas, pusing, pusing atau pingsan, tekanan punggung atas, atau kelelahan yang ekstrem."

Menurut AHA, gejala awal umum lainnya dari serangan jantung pada wanita termasuk mual atau muntah dan nyeri rahang.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

 

2 dari 5 halaman

Beberapa wanita salah mengira tanda-tanda serangan jantung sebagai penyakit lain

Meskipun beberapa wanita dapat merasakan serangan jantung datang, Goldberg mengatakan bahwa banyak yang sering menganggap gejalanya akibat flu atau proses penuaan. Dalam banyak kasus, beberapa tidak percaya bahwa mereka benar-benar mengalami keadaan darurat medis.

Dan sementara itu mungkin tampak lebih halus daripada nyeri dada atau tekanan, Goldberg mengatakan masih penting untuk menyadari apa yang dikatakan tubuh Anda kepada Anda. Dia menjelaskan sesuatu yang sederhana seperti merasa sesak napas, "seolah-olah Anda berlari maraton, tetapi Anda belum bergerak," dapat dengan mudah diabaikan dalam beberapa kasus.

Wanita lain yang mengalami serangan jantung menggambarkan tekanan punggung atas yang "terasa seperti diremas atau diikat dengan tali." Tetapi selain menyadari bahwa Anda mungkin mengalami serangan jantung, mencari perhatian medis sesegera mungkin juga sama pentingnya.

"Banyak wanita yang saya lihat meminum aspirin jika mereka mengira mereka mengalami serangan jantung dan tidak pernah menelepon 911," kata Goldberg. "Tetapi jika mereka berpikir untuk meminum aspirin untuk serangan jantung mereka, mereka juga harus menelepon 911."

 

3 dari 5 halaman

Studi menunjukkan bahwa wanita sering menunggu lebih lama untuk mencari bantuan jika terjadi serangan jantung

Sayangnya, penelitian menunjukkan bahwa wanita yang mengalami serangan jantung lebih cenderung menunggu untuk mencari bantuan daripada pria. Dalam sebuah studi tahun 2018 tentang topik tersebut, para peneliti menyimpulkan bahwa ini mungkin "karena mitos bahwa serangan jantung biasanya terjadi pada pria dan karena nyeri di dada dan lengan kiri adalah gejala yang paling terkenal."

Sementara banyak yang tetap tidak menyadarinya. gejala halus yang bisa menjadi tanda bahaya yang serius. Tetapi perubahan dalam praktik medis memperbaiki situasi dan membuatnya lebih mungkin gejala awal akan terlihat.

"Ada lebih banyak wanita dalam kedokteran sekarang daripada sebelumnya, dan itu tentu memainkan peran besar," Rigved Tadwalkar, MD, seorang ahli jantung di Pusat Kesehatan Providence Saint John di Santa Monica, California, mengatakan kepada Yahoo Life. "Kami juga telah melakukan lebih banyak penelitian yang melibatkan wanita. Hasilnya, kami telah belajar lebih banyak dan lebih sadar sekarang bahwa perbedaan ini ada."

 

4 dari 5 halaman

Langkah-langkah dasar yang dapat Anda ambil untuk mencegah penyakit jantung:

Jika Anda ingin menurunkan risiko terkena penyakit kardiovaskular atau menderita serangan jantung, ada beberapa langkah yang dapat Anda ambil. Pertama, Goldberg merekomendasikan membuat janji dengan dokter Anda untuk mempelajari lebih lanjut tentang risiko pribadi Anda untuk penyakit jantung. Dia juga menyarankan berhenti merokok, yang dapat mengurangi risiko penyakit jantung koroner sebanyak 50 persen.

Menetapkan program olahraga yang konsisten juga penting: Goldberg menunjukkan bahwa bahkan berjalan kaki selama 30 menit sehari dapat menurunkan kemungkinan Anda terkena serangan jantung atau stroke. Dan jika perlu, ubah pola makan Anda dengan memasukkan makanan dan camilan yang lebih sehat.

5 dari 5 halaman

Infografis