Sukses

Simak Cara Mengenali Tips Kesehatan Hoaks

Liputan6.com, Jakarta- Tips kesehatan yang meragukan yang tidak didukung oleh penelitian atau bukti ilmiah beredar di media sosial, ini merupakan salah satu bagian informasi palsu atau hoaks.

Demi kesehatan kita dan lingkungan, sebaiknya sebelum mempercayai informasi tips tersebut melakukan pemeriksaan informasi apakah benar atau tidak.

Berikut cara memeriksa tips kesehatan sebelum mempercayainya:

Kata siapa?

Saat menguji keabsahan klaim kesehatan, sebaiknya Anda mengajak skeptis batin Anda. Jangan mengambil apa pun begitu saja. Sebaliknya, tanyakan: "Siapa yang membuat klaim ini, apa kredensial mereka dan dapatkah kredensial tersebut diverifikasi secara independen?"

Sadarilah, misalnya, bahwa gelar bisa menipu. "Dokter" dapat merujuk pada sejumlah hal: dokter medis (MD), doktor filsafat (Ph.D.), doktor sains (Sc.D.), doktor kehormatan atau bahkan doktor palsu dibeli secara online dari salah satu dari banyak situs web yang menjajakan kualifikasi palsu.

Untuk mendapatkan dasar ini, lakukan pencarian cepat untuk kredensial dan asosiasi orang atau organisasi yang membuat klaim. Apakah kualifikasi mereka relevan dengan klaim mereka?.

 

Periksa dan periksa lagi

Berhati-hatilah jika Anda tidak dapat memverifikasi kualifikasi akademik seseorang secara independen. Demikian pula, berhati-hatilah terhadap perusahaan dan organisasi yang mengklaim sah tetapi memiliki jejak terbatas di web.

Biasanya perusahaan dan organisasi memiliki bagian tentang yang ditandai dengan jelas dan terperinci di situs mereka dan seringkali juga mencantumkan dewan direksi mereka di sana. Itu adalah tempat yang bagus untuk memulai. Apakah mereka benar-benar anggota dewan organisasi atau perusahaan? Apa kualifikasi dan latar belakang mereka dan dapatkah kualifikasi tersebut diverifikasi secara independen?

Jika Anda kesulitan menemukan informasi ini, berhati-hatilah. Masuk akal bahwa siapa pun yang ingin memasarkan pengobatan yang terbukti akan merangkul publisitas, bukan menghindarinya.

Seringkali hanya dengan melihat-lihat siapa lagi yang membicarakan suatu klaim dapat membantu Anda membedakan antara fakta dan fiksi. Terobosan penting dalam kedokteran akan diliput oleh kantor berita besar, situs web, stasiun radio dan saluran televisi dan diterbitkan di situs web medis terkemuka. Jika pengobatan belum menerima pengakuan di saluran ini, kecil kemungkinannya ada bukti yang kuat bahwa itu berhasil.

 

 

 

2 dari 4 halaman

Berikutnya

Uji klinis dan keselamatan pasien

Tidak semua penelitian ini dipublikasikan, meskipun ada dukungan yang berkembang agar informasi ini dapat diakses secara universal. Abstrak dari sebagian besar studi yang dipublikasikan tersedia secara online dan memberikan Anda gambaran umum yang baik tentang temuan. Google Cendekia akan menampilkan hasil dari jurnal akademis paling terkemuka. Database Medline juga menampilkan koleksi lengkap penelitian yang dipublikasikan.

Meskipun ada argumen bahwa proses uji klinis sangat mahal untuk perawatan yang kurang menguntungkan, uji coba dianggap integral untuk memastikan keselamatan pasien.

Jika Anda tidak dapat menemukan penelitian yang dipublikasikan untuk mendukung klaim, dekati orang atau organisasi yang memasarkan produk atau layanan dan tanyakan bukti apa yang dapat mereka berikan untuk keefektifan produk mereka.

Ingat: Jika suatu pengobatan belum diuji pada manusia, maka tidak dapat dianggap aman atau efektif. Jika penelitian tidak terkontrol dan sampelnya tidak cukup besar, temuan tidak dapat dianggap konklusif. (Fase uji klinis selanjutnya melibatkan ribuan peserta).

Anda mungkin diberi tahu bahwa produk tersebut telah diuji atau saat ini sedang diuji, tetapi tanpa hasil dari pengujian tersebut, klaim tersebut tetap tidak terbukti. Jika memungkinkan, bicarakan juga dengan pakar terkemuka di bidang yang relevan untuk mendapatkan pandangan mereka tentang masalah tersebut dan untuk membantu Anda memahami penelitian yang rumit.

Ingatlah bahwa hanya karena tidak ada bukti konklusif bahwa suatu pengobatan berhasil, bukan berarti tidak efektif. Ini berarti belum (belum) mengalami pengujian yang ketat. Dalam hal ini, mengatakan dengan pasti bahwa suatu pengobatan tidak berhasil adalah tidak benar.

Namun, menjual atau mempromosikan pengobatan atau penyembuhan tanpa bukti bahwa pengobatan tersebut berhasil adalah sangat tidak etis dan harus dipertanyakan. Biasanya juga berarti tidak cukup diketahui tentang keamanan pengobatan tertentu. Penting agar kekhawatiran ini diangkat dan pembaca diberi tahu tentang kurangnya bukti dan dampaknya bagi mereka. More about this source textSource text required for additional translation information

3 dari 4 halaman

Tentang Cek Fakta Liputan6.com

Liputan6.com merupakan media terverifikasi Jaringan Periksa Fakta Internasional atau International Fact Checking Network (IFCN) bersama puluhan media massa lainnya di seluruh dunia. 

Cek Fakta Liputan6.com juga adalah mitra Facebook untuk memberantas hoaks, fake news, atau disinformasi yang beredar di platform media sosial itu. 

Kami juga bekerjasama dengan 21 media nasional dan lokal dalam cekfakta.com untuk memverifikasi berbagai informasi yang tersebar di masyarakat.

Jika Anda memiliki informasi seputar hoaks yang ingin kami telusuri dan verifikasi, silahkan menyampaikan kepada tim CEK FAKTA Liputan6.com di email cekfakta.liputan6@kly.id.

4 dari 4 halaman

Simak Video Berikut