Sukses

3 Wasit Cantik yang bakal Beraksi di Qatar, Berikut Penjelasan Pierluigi Collina

Liputan6.com, Jakarta Kehadiran wasit wanita di Piala Dunia 2022 akan mengirimkan "tanda yang kuat". Itu menjadi pernyataan Stephanie Frappart, wasit wanita asal Prancis, yang bakal memimpin Piala Dunia 2022 bersama dua wasit wanita lainnya.

"Ini adalah tanda kuat dari FIFA dan pihak berwenang untuk memiliki wasit wanita di negara itu. Saya bukan juru bicara feminis, tetapi jika ini bisa membuat sesuatu terjadi..." kata Frappart.

Wanita berusia 38 tahun itu adalah salah satu dari 36 wasit yang dipilih untuk turnamen pada 20 November-18 Desember 2022, turnamen yang digelar di negara Teluk yang konservatif itu.

Bersama Frappart, dirinya akan terbang ke Qatar bersama wasit wanita asal Rwanda, Salima Mukansanga, dan Yoshimi Yamashita dari Jepang. Mereka akan menjadi terobosan dalam perhelatan paling akbar akhir tahun ini.

 

Stephanie Frappart

Frappart telah menetapkan banyak tonggak sejarah dalam kariernya. Dia adalah wasit wanita pertama yang memimpin Piala Super Eropa putra (Agustus 2019), Liga Champions (Desember 2020), dan final Piala Prancis (Mei 2022).

Ditanya tentang pilihan Qatar yang kaya energi untuk menjadi tuan rumah Piala Dunia meskipun secara teratur dikritik atas hak asasi manusia dan tempat perempuan dalam masyarakatnya, Frappart mengakui bahwa "olahraga sering berperan".

"Saya bukan pengambil keputusan tuan rumah Piala Dunia. Pihak berwenang telah membuat pilihan mereka," katanya dalam jumpa pers di pusat sepak bola nasional Prancis.

“Anda selalu sadar ketika Anda adalah seorang wanita di negara ini. Saya ada di sana tiga hingga empat minggu yang lalu dan saya diterima dengan baik," tambahnya.

Populasi Qatar adalah 80 persen ekspatriat, tetapi kebijakan 'Qatarisasi' telah memasukkan memungkinkan perempuan akses luas ke pendidikan tinggi dan pasar kerja.

Namun demikian, di bawah sistem perwalian umum di wilayah tersebut, perempuan tetap terikat pada wali laki-laki, biasanya ayah, saudara laki-laki, kakek, paman, atau suami mereka.

Mereka membutuhkan otorisasinya untuk membuat sejumlah keputusan seperti menikah, belajar atau bepergian ke luar negeri, dan mengambil pekerjaan tertentu.

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 3 halaman

Sosok yang Siap Mengharumkan Afrika

Salima Mukansanga

Wasit asal Rwanda ini dinobatkan sebagai salah satu wasit wanita pertama dalam sejarah yang memimpin Piala Dunia tahun ini.

Untuk pertama kalinya dalam sejarah, sekelompok wasit wanita terpilih untuk memimpin pertandingan di Piala Dunia. Mukansanga bahkan menjadi berita utama awal tahun ini setelah menjadi wasit wanita pertama yang bertanding di Piala Afrika.

Secara total, tiga wasit wanita dan tiga asisten wasit wanita, telah dipilih untuk mengawasi acara olahraga putra. Wasit wanita yang membuat sejarah bersama Mukansanga adalah Stephanie Frappart dari Prancis dan Yoshimi Yamashita dari Jepang. Sebanyak 129 ofisial akan memimpin pertandingan -- 36 wasit, 69 asisten wasit, dan 24 ofisial pertandingan video.

Ketua komite wasit FIFA Pierluigi Collina mengatakan tentang keputusan tersebut, "Seperti biasa, kriteria yang kami gunakan adalah 'kualitas pertama', dan ofisial pertandingan yang dipilih mewakili tingkat wasit tertinggi di seluruh dunia. Ini menyimpulkan proses panjang yang dimulai beberapa tahun lalu dengan penempatan wasit wanita di turnamen junior dan senior pria FIFA."

"Dengan cara ini," lanjut Collina, "Kami dengan jelas menekankan bahwa kualitas yang penting bagi kami, dan bukan gender. Saya berharap di masa depan, pemilihan ofisial pertandingan elit putri untuk kompetisi penting pria akan dianggap sebagai sesuatu yang normal dan tidak lagi sensasional."

Mukansanga membuat sejarah awal tahun ini ketika dia menjadi wasit wanita pertama yang memimpin pertandingan di Piala Afrika, Yaounde, Kamerun. Selama 65 tahun, Piala Afrika tidak pernah memiliki tim perujuk yang dipimpin perempuan.

3 dari 3 halaman

Momen Tepat untuk Mencari Kesetaraan Gender

Yoshimi Yamashita

Yamashita siap menjadi wasit Piala Dunia wanita pertama di Jepang. Dia diputuskan menjadi salah satu dari trio yang ditetapkan membuat sejarah di Qatar sebagai wasit wanita pertama yang memimpin di Piala Dunia kategori pria. Dia akan merasakan tekanan dan kegembiraan pada prospek menjadi pelopor.

“Kami harus secara konsisten melihat wasit wanita (di lapangan) untuk menormalkannya. Saya merasakan tekanan untuk mendapatkan kepercayaan semua orang dan mewujudkannya,” kata wanita berusia 36 tahun itu kepada wartawan di Tokyo.

Dia juga memahami manfaat waktunya dalam sorotan, dengan mengatakan bahwa dia merasa kehadirannya dalam acara yang secara tradisional didominasi pria menunjukkan kemungkinan baru yang terbuka bagi wanita.

“Hampir tidak ada wasit wanita di Timur Tengah, dan akan sangat menyenangkan melihat bahkan hanya satu wasit wanita lagi setelah Piala Dunia,” katanya.

Yamashita ditunjuk pada Mei bersama dengan Stephanie Frappart dari Prancis dan Salima Mukansanga dari Rwanda sebagai ofisial untuk Qatar akhir tahun ini – wanita pertama yang menjadi wasit di Piala Dunia pria.

Menurut FIFA, para wanita akan bergabung dengan Neuza Back dari Brasil, Karen Diaz Medina dari Meksiko, dan Kathryn Nesbitt dari Amerika Serikat. Semuanya ditunjuk sebagai asisten wasit di antara 69 lainnya untuk turnamen tersebut.

“Tujuannya adalah untuk mencapai titik di mana bukan masalah besar bahwa seorang wanita menjadi wasit pertandingan pria, tetapi pada tahap ini saya senang ini membuat kejutan,” kata Yamashita.

Qatar tidak akan menjadi tempat pertama Yamashita akan membuat terobosan baru dalam olahraga ini.

Selain memimpin di Piala Dunia Wanita 2019 dan Olimpiade Tokyo 2020, dia menjadi wanita pertama yang menjadi wasit pertandingan di J-League dan Liga Champions Asia.

Namun, masuknya Qatar tidak menjamin dia atau dua wanita lain dalam daftar wasit akan meniup peluit selama pertandingan. Mereka bisa ditunjuk sebagai “ofisial keempat” yang membantu dari pinggir lapangan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.