Sukses

Sepak Terjang Brasil Jadi yang Terhebat, Bagaimana di Piala Dunia Qatar?

Liputan6.com, Jakarta - Timnas Brasil telah memenangkan lebih banyak gelar Piala Dunia daripada negara lain dengan lima trofi. Kami melihat kembali masing-masing dari lima kampanye sukses dengan menganalisis data.

Namun, sebelum mengupas tentang keberhasilan Selecao di turnamen sepak bola terbaik di kolong langit, kita coba sedikit memprediksi peluang tim Samba dalam keterlibatan di Piala Dunia 2022 Qatar.

Mampukah Neymar Jr dan kawan-kawan mengatasi rintangan di Negeri Timur Tengah? Jika acuannya materi pemain yang dibawa Tite ke Qatar, Brasil tentu memiliki peluang besar mewujudkannya. Brasil bahkan diplot sebagai salan satu kandidat terkuat peraih gelar tersebut.

Walau begitu, kecenderungan Brasil bertumpu kepada sosok Neymar masih terbilang besar. Fakta ini yang menjadi kelemahan Selecao dalam beberapa edisi terakhir Piala Dunia.

Tite tentu telah mengantisipasi masalah ini. Karena itu, kehadiran Vinicius Junior diharapkan bisa menopang kesenjangan tersebut. Jika strategi ini dilakukan, Brasil tentu saja sangat mengerikan bagi siapapun lawan yang akan dihadapi nanti.

Kembali ke topik utama, di mana Brasil sebagai penguasa gelar juara, berikut adalah rekam jejak Selecao dalam upaya menguasai dunia. Mulai dari kejeniusan Pele membantu negaranya hingga menciptakan rekor pribadi yang belum terpecahkan hingga saat ini, momen gendong bayi ala Bebeto, hingga Ronaldo yang akhirnya menjadi fenomena di dunia sepak bola.

Keberhasilan ini tentu bisa menjadi motivasi Neymar dkk dalam memburu gelar keenam di Qatar. Tanpa panjang lebar lagi, kita kupas tentang perjalanan Selecao menaklukkan dunia sebanyak lima kali.

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 5 halaman

Pele Memperkenalkan Diri

Piala Dunia 1958

Piala Dunia 1958 melihat Brasil memenangkan gelar pertama dari lima gelar Piala Dunia putra mereka. Brasil mewujudkannya setelah menang di final melawan tuan rumah Swedia 5-2.

Just Fontaine dari Prancis, mungkin telah mengakhiri turnamen sebagai pencetak gol terbanyak dengan 13 gol, rekor jumlah terbanyak dalam satu edisi Piala Dunia, tetapi remaja Brasil Pele menjadi berita utama.

Tiba di Swedia dengan cedera, butuh waktu hingga pertandingan ketiga bagi Pele untuk dilepaskan ke kancah dunia, tepatnya saat berusia 17 tahun. Dalam mencetak satu-satunya gol dalam kemenangan 1-0 Brasil atas Wales di perempat final, Pele menjadi pencetak gol termuda dalam sejarah Piala Dunia pria pada usia 17 tahun dan 239 hari, rekor yang masih bertahan hingga hari ini.

 

Pencetak Gol Termuda di Piala Dunia

Pele (Brasil): 17 tahun, 239 hari pada 19 Juni 1958 vs Wales

Manuel Rosas (Meksiko): 18 tahun, 93 hari pada 19 Juli 1930 vs Argentina

Michael Owen (Inggris): 18 tahun, 190 hari pada 22 Juni 1998 vs Rumania

Nicolae Kovacs (Rumania): 18 tahun, 197 hari pada 14 Juli 1930 vs Peru

Dmitry Sychev (Rusia): 18 tahun, 231 hari pada 14 Juni 2002 vs Belgia

Lionel Messi (Argentina): 18 tahun, 357 hari pada 16 Juni 2006 vs Serbia

Julian Green (AS): 19 tahun, 25 hari pada 1 Juli 2014 vs Belgia

Divock Origi (Belgia): 19 tahun, 65 hari pada 22 Juni 2014 vs Rusia

Martin Hoffmann (Jerman Timur): 19 tahun, 88 hari pada 18 Juni 1974 vs Chile

Constantin Stanciu (Rumania): 19 tahun, 92 hari pada 14 Juli 1930 vs Peru

 

Tidak puas dengan rekor itu, hattricknya dalam kemenangan semifinal atas Prancis berarti dia masih menjadi pemain termuda yang mencetak hattrick di Piala Dunia putra (17 tahun, 244 hari), dan Pele kemudian menindaklanjutinya dengan menjadi satu-satunya pemain berusia di bawah 19 tahun yang mencetak gol di final Piala Dunia dengan dua golnya melawan Swedia (17 tahun, 249 hari).

 

Brasil Menang Piala Dunia 1958

Terpilih sebagai pemain muda terbaik di turnamen, dunia menunggu untuk melihat bagaimana Pele dapat berdampak lebih jauh pada turnamen Piala Dunia di masa depan.

3 dari 5 halaman

Gelar Back to Back Terbaik yang Dilakukan Selecao

Piala Dunia 1962

Tidak seperti empat tahun sebelumnya, Piala Dunia 1962 tiba dengan Pele secara luas dianggap sebagai pemain terbaik di dunia sepak bola. Tidak seperti empat tahun sebelumnya, Pele harus menonton dari garis samping saat Brasil meraih gelar Piala Dunia berturut-turut.

Bintang Brasil itu memulai turnamen saat dia menyelesaikan yang terakhir, mencetak gol dan membantu dalam kemenangan pertandingan pembukaan atas Meksiko, tetapi dia menderita cedera pada pertandingan berikutnya melawan Cekoslowakia dan tidak memainkan peran lebih lanjut dalam keberhasilan Brasil.

 

Brasil Menang Piala Dunia 1962

Garrincha dan Vava masing-masing mencetak empat gol, dengan delapan gol tersebut membantu membawa Brasil meraih kemenangan pada 1962 – tim terakhir yang pernah memenangkan gelar Piala Dunia berturut-turut.

Kemenangan 3-1 mereka di final melawan Cekoslowakia membuat mereka bangkit dari ketinggalan berkat gol-gol dari Amarildo, Zito, dan Vava.

 

Piala Dunia 1970

Tim Sepak Bola Terhebat?

Skuad Brasil 1970 adalah sesuatu yang istimewa. Mereka datang ke Piala Dunia di Meksiko dengan enam kemenangan dari enam di kualifikasi dan menindaklanjuti ini dengan memenangkan setiap pertandingan di turnamen 1970 - satu-satunya negara yang melakukan ini sejak 1930-an. Mereka mencetak 3,2 gol per pertandingan, dengan satu-satunya tim yang rata-rata lebih banyak di Piala Dunia pria adalah Hungaria pada 1982, yang rata-ratanya didorong oleh kemenangan aneh 10-1 atas El Salvador.

Mario Zagallo menjadi orang pertama yang memenangkan trofi sebagai pemain (pada 1958 dan 1962) dan kemudian sebagai pelatih, dengan pemain kuncinya adalah penyerang Jairzinho, yang mencetak gol dalam enam pertandingan dan menjadi satu-satunya pemain yang mencetak gol di setiap putaran final Piala Dunia.

Ketika Jairzinho mendapat pujian atas gol-golnya, Pele sekali lagi berperan penting dalam kesuksesan Brasil.

Pele membantu enam gol di Piala Dunia 1970 – rekor yang dibuat oleh satu pemain sejak data terperinci ada (1966 dan seterusnya). Dia juga menciptakan 28 peluang secara total, 27 dari permainan terbuka – hanya Johan Cruyff (29) pada 1974 yang menciptakan lebih banyak dalam satu turnamen sejak 1970, setelah memainkan satu pertandingan lebih banyak.

Pele mencetak empat gol dengan enam assist itu dan merupakan pemain paling produktif kedua yang diukur dengan kontribusi menyerang di Piala Dunia 1970, ketika menggabungkan gol yang diharapkan dan assist yang diharapkan per 90 menit. Dia sedikit di belakang Gerd Mueller (yang mencetak 10 gol), tetapi keduanya jauh di depan siapa pun di turnamen untuk kombinasi jumlah gol maupun assist.

 

Pele xG dan xA kontribusi Piala Dunia 1970

Assist keenam dan terakhir Pele di Piala Dunia 1970 datang untuk gol mengesankan Carlos Alberto di final, sekaligus menutup kemenangan 4-1 atas Italia. Gol itu terdiri dari sembilan operan tanpa henti oleh pemain Brasil, yang merupakan tema umum bagi mereka di seluruh final – tidak ada tim yang rata-rata lebih banyak melakukan permainan terbuka dengan urutan 10 operan atau lebih daripada yang dilakukan Brasil di turnamen 1970 (5,2 per pertandingan).

 

Gol Carlos Alberto vs Italia di Piala Dunia 1970

Dengan ini menjadi kesuksesan Piala Dunia putra ketiga Brasil. Mereka diizinkan untuk mempertahankan Trofi Jules Rimet secara permanen, dengan trofi baru datang untuk turnamen 1974.

4 dari 5 halaman

Momen Adu Penalti yang Menentukan Sejarah Brasil

Piala Dunia 1994

Kemenangan adu penalti Brasil atas Italia di final Piala Dunia 1994 di Amerika Serikat mengakhiri penantian 24 tahun untuk kemenangan Piala Dunia lainnya. Ini adalah kesuksesan Piala Dunia putra keempat mereka setelah lima turnamen, di mana mereka tidak berhasil melewati babak semifinal.

Penyerang kecil Romario (lima gol), dibantu oleh rekan serangnya Bebeto (tiga gol) membawa Brasil meraih kemenangan di turnamen ini, tetapi tidak ada yang mampu menemukan jalan melewati pertahanan Italia yang berpengalaman dan dihormati di final, baik dalam 90 menit maupun dalam waktu tambahan. Hasil imbang 0-0 dianggap sebagai salah satu final Piala Dunia terburuk untuk hiburan, tetapi pemain Brasil itu menang dalam adu penalti, 3-2, menyusul kegagalan Roberto Baggio yang terkenal. Ini akan menjadi final Piala Dunia pertama yang ditentukan melalui adu penalti.

 

Brasil Menang Piala Dunia 1994

Ini bukan tim Brasil yang paling produktif, juga bukan yang paling bocor di pertahanan. Mereka hanya mencetak 11 gol dalam tujuh pertandingan mereka pada tahun 1994 (1,57 per pertandingan), yang merupakan rata-rata terendah untuk tim pemenang Piala Dunia sampai Spanyol mengalahkan mereka dengan delapan gol dalam perjalanan untuk memenangkan gelar 2010.

Namun, mereka hanya kebobolan tiga gol dalam 11 pertandingan pada 1994, yang pada saat itu merupakan gol terendah dibandingkan rata-rata untuk negara pemenang. Catatan itu kemudian dipatahkan tiga kali yakni Prancis pada 1998, Italia pada 2006 dan Spanyol pada 2010.

 

5 dari 5 halaman

Waktunya Pertunjukan Sihir Ronaldo

Piala Dunia 2002

Brasil adalah favorit untuk Piala Dunia 1998 dengan striker bintang mereka, Ronaldo Luis Nazario de Lima, diperkirakan akan membuat dunia bersinar di turnamen di Prancis. Keputusan kontroversial pra-pertandingan untuk mencoret Ronaldo dari starting line-up, yang kemudian diubah untuk memasukkannya (masih, tidak ada yang tahu kisah sebenarnya) merusak persiapan mereka tahun itu, saat mereka dihancurkan 3-0 oleh tuan rumah Prancis di final.

Walau begitu, Ronaldo masih memenangkan penghargaan Golden Ball tahun itu – tidak buruk mengingat itu adalah Piala Dunia pertama yang dia mainkan, tetapi dia masih akan kecewa jika tidak memenangkan trofi bersama Brasil.

Maju cepat empat tahun, R9 tentu saja melakukan itu. Dia menyelesaikan sebagai pemenang Sepatu Emas 2002 dengan delapan gol dalam delapan penampilan, termasuk kedua gol dalam kemenangan 2-0 final atas Jerman di Yokohama, di mana dia memenangkan penghargaan man of the match. Diamembentuk serangan mematikan untuk tim nasionalnya bersama Rivaldo dan Ronaldinho, kesuksesan Brasil di turnamen tidak pernah diragukan lagi.

 

Gol Ronaldo di Piala Dunia 2002

Aspek yang paling mengesankan dari penampilan Ronaldo pada 2002 adalah bahwa dia menghabiskan waktu yang lama karena cedera sebelum turnamen menyusul pecahnya ligamen dua tahun sebelum final, yang berarti dia melewatkan seluruh kampanye kualifikasi Amerika Selatan Brasil untuk Piala Dunia 2002.

Ronaldo kemudian mencapai 15 gol di Piala Dunia – rekor hingga 2014, ketika striker Jerman Miroslav Klose menyalipnya di peringkat pemain tersubur di Piala Dunia. Ironisnya, Klose memecahkan rekor itu dalam kemenangan luar biasa atas Brasil di semifinal Piala Dunia 2014, di mana Ronaldo duduk di tribune penonton.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.