Sukses

3 Faktor Ini Tunjukkan Keunggulan Kiper MU, De Gea atau Henderson ?

Liputan6.com, Jakarta Mencatat clean sheet ketujuh untuk Manchester United atau MU memberi kiper Dean Henderson alasan lain bagi manajer klub Liga Inggris itu, Ole Gunnar Solskjaer, tempat reguler di starting line-up.

'Solskjaer telah berulang kali menunjukkan kesetiaan kepada seorang penjaga gawang yang memiliki banyak kredit. Tapi, sekarang tampak lebih rapuh daripada rekor lima nominasi tim PFA tahun ini.

Seperti dilansir jurnalis The Athletic's, Whitwell. kiper pilihan pertama MU tetap ada pada David de Gea. Pasalnya, masih ada pertanyaan tentang keadaan yang diperlukan agar Henderson bisa berlari secara berkelanjutan.

Ada sedikit jika ada penghenti tembakan naluriah yang lebih baik di dunia selain De Gea. Dan, penyelamatan spektakuler itulah yang membuat penjaga gawang ini diperhatikan.

Namun, ketika membandingkan De Gea dan Henderson, itu mungkin satu-satunya area di mana pejaga gawang asal Spanyol itu lebih unggul.

2 dari 5 halaman

Konsistensi

Konsistensi bisa dibilang atribut paling penting dari semuanya untuk seorang kiper. Ini adalah posisi di mana kesalahan bisa menyebabkan kebobolan lebih banyak dari yang lain.

Di daerah ini Henderson jauh di depan De Gea. Sejak musim 2017/18, kiper Spanyol itu telah membuat sembilan kesalahan langsung yang mengarah ke gol lawan. Sedangkan, Henderson hanya dua kesalahan.

Ini bukan hanya tentang statistik 'kesalahan yang mengarah ke tujuan' dalam hal konsistensi. De Gea telah membuat beberapa kontribusi yang meragukan.

‘Solskjaer dengan cepat menyoroti intervensi De Gea yang mengesankan, seperti penyelamatan ganda di Mbaye Diagne di West Bromwich Albion.

3 dari 5 halaman

Situasi Hukuman

Beberapa penalti melewati Henderson, sementara sedikit yang tidak melewati De Gea. Di musim 2015/16 pemain Spanyol itu terakhir kali melakukan penyelamatan penalti.

Meskipun dia akan menilai dirinya tidak beruntung di pertandingan pembukaan musim ini. Ketika itu dia melakukan penyelamatan dari pemain Crystal Palace Jordan Ayew, VAR yang memutuskan bahwa dia telah pindah. garis.

Henderson telah menyelamatkan delapan dalam periode yang sama. Seperti catatan Whitwell, 'beberapa pujian harus diberikan kepada Henderson karena menghentikan upaya Oyarzabal, pemain yang telah mencetak semua 18 penalti sebelumnya. "

4 dari 5 halaman

Motivasi

Ini sangat menguntungkan Henderson. Stadion kosong memungkinkan kamera menangkap banyak interaksi pemain dan dia adalah salah satu yang paling vokal. J

ika ingatannya benar, tidak ada yang pernah melaporkan mendengar De Gea meneriakkan apa pun, tetapi itu adalah tema konstan dengan Henderson. 'Menangkan sundulan ini,' dia berteriak pada Axel Tuanzebe.

Itu terjadi saat Henderson meredakan situasi tegang saat bola jatuh di belakang Alex Telles dengan berteriak untuk mengklaim, dan sisa pertandingan ditandai dengan instruksi vokalnya,

5 dari 5 halaman

Simak Video Menarik Berikut Ini