Sukses

Panaskan Perburuan Gelar Juara, Kunci Sukses MU Beda dengan Tottenham dan Chelsea

Liputan6.com, Jakarta Manchester United atau MU sukses mengalahkan Leeds United dengan skor telak 6-2 di pertandingan lanjutan Liga Inggris. Kemenenangan mengesankan ini, membawa skuat asuhan Ole Gunnar Solskjaer naik ke urutan ketiga klasemen sementara, bahkan mereka mulai memimpikan tantangan gelar setelah penampilan tersebut.

Sebelumnya, MU kerap menjadi sasaran kritik dan ejekan untuk beberapa penampilan mereka. Jadi, bagi para pemain yang membicarakan tantangan gelar selama seminggu terakhir terasa berani atau bodoh.

Mengingat performa MU, terutama setelah kekalahan dari Tottenham, Istanbul Basaksehir dan RB Leipzig, skuat ini pantas bersyukur bisa kembali dalam perlombaan untuk finis empat besar.

Ketika Bruno Fernandes dkk tertinggal 0-2 di babak pertama di Southampton tiga minggu lalu, MU masih berada di urutan ke-14 klasemen. Namun, setelah menang 4-1 melawan Leeds pada Minggu kemarin, mereka sekarang berada di urutan ketiga, dengan satu pertandingan tersisa di Burnley yang akan membawa mereka ke posisi kedua jika mereka memenangkannya.

Gagasan tentang MU menjadi penantang terdekat Liverpool untuk meraih gelar tampaknya tidak terpikirkan pada musim ini. Apalagi, seperti ketika mereka dikalahkan 1-6 oleh Tottenham di Old Trafford.

2 dari 6 halaman

Jadi Pesaing

Kemenangan di Stadion London itu hanya terjadi dua minggu lalu, tetapi sejak saat itu ada arus yang menggelembung di sekitar MU, dan mungkin saja mereka bisa menjadi pesaing dengan tuntutan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Dan, ketika Tottenham hanya mampu mengambil satu poin dari tiga pertandingan serta Chelsea menderita kekalahan beruntun, United tampil sangat kuat. Poin di kandang melawan City dalam derby Manchester terlihat sangat bagus karena diikuti dengan kemenangan melawan Sheffield United dan Leeds.

3 dari 6 halaman

Pantang Mundur

Bahkan, David de Gea, Fred dan Nemanja Matic secara terbuka menyatakan bahwa mereka pikir mereka bisa memenangkan liga musim ini.

Itu adalah perubahan besar dalam strategi dari apa yang terjadi di Tottenham dan Chelsea, dua klub yang hingga pekan ini tampak sebagai penantang yang lebih kredibel. Sementara mereka mengecilkan ambisi mereka, dipimpin Jose Mourinho dan Frank Lampard, MU berani untuk tidak mundur dari ambisi tak terduga mereka sendiri.

4 dari 6 halaman

Kesempatan

MU menyadari musim ini adalah kesempatan yang tidak terduga dan ketimbang menghindarinya, mereka siap untuk merangkul status sebagai penantang gelar liga ke-21, dipimpin oleh Ole Gunnar Solskjaer yang senang para pemainnya meningkatkan tekanan. mereka.

“Saya tidak berpikir Anda bisa mengungguli ego Anda,” itu adalah salah satu moto Solskjaer untuk skuatnya dan dia ingin melihat para pemainnya mendorong diri mereka sendiri.

5 dari 6 halaman

Titik Balik

Sementara, mimpi gelar di Tottenham dan Chelsea telah menumpulkan keunggulan mereka, MU telah menanggapi tekanan pada diri mereka sendiri dengan meningkatkan tuntutan dan bermain seperti yang diharapkan dari penantang gelar.

Minggu ini akan menjadi titik balik bagi MU, yang memungkinkan mereka untuk bermimpi, dan mereka dengan senang hati melakukannya di mata publik. Perjalanan Boxing Day ke Leicester City akan menjadi pemeriksaan yang ketat atas kredensial gelar mereka.

6 dari 6 halaman

Simak Video Menarik Berikut Ini