Sukses

Beto dan Lilipaly Dinilai Bakal Jadi Kunci Timnas Indonesia

Liputan6.com, Jakarta - Di Piala AFF 2018, Timnas Indonesia menggunakan dua pemain yang berstatus naturalisasi. Mereka adalah Alberto Goncalves dan Stefano Lilipaly. Simon McMenemy pun yakin keduanya akan memberikan kontribusi besar.

Sebelumnya, kolaborasi Beto dan Lilipaly sudah teruji saat Timnas Indonesia U-23 berlaga di Asian Games 2018. Sebelumnya, Luis Milla terlebih dulu menjajal Beto dan Lilipaly pada uji coba melawan Thailand, akhir Mei 2018.

Dari situ, keduanya terus mendapat kepercayaan untuk memperkuat Timnas Indonesia. Bahkan, nama keduanya juga mengisi kuota tiga pemain senior di Asian Games 2018. Peran keduanya pun terbilang sangat penting.

Dari empat laga, Beto yang kini berusia 37 tahun mengemas tiga gol. Sedangkan Lilipaly mengukir tiga gol dan empat assist. Di level klub, keduanya juga memiliki statistik mengesankan, Beto dengan 10 gol dan Lilipaly 11 gol.

"Indonesia telah bekerja sangat baik dalam pemilihan pemain naturalisasi. Mereka telah menempatkan banyak kepercayaan pada Lilipaly dan ia telah membayarnya. Tak banyak pemain sepertinya di area itu. Ia vokal dan bisa memotivasi tim dengan karakternya," ujar McMenemy, pelatih Bhayangkara FC dan mantan pelatih Timnas Filipina, kepada The New Paper.

2 dari 3 halaman

Gaya Main Indonesia

"Dan pada Beto, mereka memiliki striker asing di depan, yang tak mereka memiliki di posisi itu, selain Filipina yang skuatnya sebagian besar impor. Ia berpengalaman dan finisher yang sangat bagus. Oper bola kepadanya di kotak penalti dan ia akan berbahaya," ia menambahkan.

Sosok yang mendampingi Filipina di Piala AFF 2010 itu juga berkomentar soal gaya permainan Indonesia. Menurutnya, Indonesia bukan tim yang lebih fokus pada penguasaan bola. "Mereka cenderung bermain seperti 4-2-3-1 dengan Evan Dimas sebagai salah satu gelandang lebih dalam, pemain cepat di sayap, dan Beto di depan," tutur McMenemy.

"Indonesia punya beberapa pemain bagus, tapi penguasaan bola bukan gaya mereka, lebih kepada menempatkan bola ke area yang luas dengan cepat. Evan adalah salah satu gelandang terbaik di Asia Tenggara dalam hal mengoper bola ke depan dan membuat sesuatu terjadi," McMenemy yang sempat melatih Evan Dimas di Bhayangkara FC itu menjelaskan.

3 dari 3 halaman

Skuat Indonesia

Kiper

1. Andritany Ardhiyasa, Persija

2. Muhammad Ridho, Borneo FC

3. Awan Setho, Bhayangkara FC

 

Belakang

4. I Putu Gede, Bhayangkara FC

5. Gavin Kwan, Barito Putera

6. Hansamu Yama, Barito Putera

7. Fachruddin Aryanto, Madura United

8. Bagas Adi, Arema FC

9. Ricky Fajrin, Bali United

10. Alfath Fathier, Madura United

11. Rizki Pora, Barito Putera

 

Gelandang

12. Zulfiandi, Sriwijaya FC

13. Muhammad Hargianto, Bhayangkara FC

14. Bayu Pradana, Mitra Kukar

15. Stefano Lilipaly, Bali United

16. Evan Dimas, Selangor FA

17. Septian David, Mitra Kukar

18. Irfan Jaya, Persebaya

19. Andik Vermansah, Kedah FA

20. Febri Hariyadi, Persib

21. Riko Simanjuntak, Persija

 

Striker

22. Dedik Setiawan, Arema FC

23. Alberto Goncalves, Sriwijaya FC

5 Pesepak Bola Kakak-Beradik yang Bermain dalam Satu Tim

Tutup Video
Artikel Selanjutnya
Bima Sakti: Laga Timnas Indonesia Vs Singapura Bakal Sengit
Artikel Selanjutnya
Jadi Kapten Timnas Indonesia, Hansamu Yama Tegang