Sukses

BSI Right Issue, Bank Mandiri Bakal Tetap Pegang Saham Mayoritas

Liputan6.com, Jakarta - PT Bank Mandiri Tbk berkomitmen mendukung pelaksanaan penerbitan saham baru (rights issue) yang akan dilaksanakan Bank Syariah Indonesia (BSI) dalam waktu dekat.

Selaku induk usaha sekaligus pemegang saham mayoritas dengan porsi kepemilikan sebesar 50,83 persen di Bank Syariah Indonesia, Bank Mandiri akan melaksanakan haknya dengan membeli dan menyerap saham baru yang diterbitkan BSI.

Corporate Secretary Bank Mandiri Rudi As Aturridha menjelaskan, Bank Mandiri tengah berkoordinasi dengan stakeholder dan pemegang saham BSI lainnya, dalam menentukan besaran penyerapan saham baru BSI yang akan dieksekusi Mandiri.

"Yang bisa dipastikan, Bank Mandiri akan mempertahankan posisinya sebagai pemegang saham mayoritas di BSI," tegas Rudi dalam keterangan tertulis, Sabtu (1/10/2022).

"Komitmen kami sebagai induk usaha dan pemegang saham mayoritas di BSI, adalah mendukung penguatan rasio kecukupan modal BSI, agar mampu menjadi bank syariah terbesar di regional, sesuai amanat pemerintah," bebernya.

Selain Bank Mandiri, saham BSI saat ini juga dimiliki oleh BNI sebesar 24,85 persen, BRI sebesar 17,25 persen, serta pemegang saham lainnya dan publik sebesar 7,07 persen. Pemerintah, terhitung sejak Mei 2022, telah menempatkan satu lembar saham merah putih di BSI, sebagai langkah membuat perseroan jadi perusahaan BUMN.

Dengan keberadaan saham dwiwarna tersebut, terdapat kewenangan negara dalam pengawasan BSI. Hal itu mengingat adanya keistimewaan hak selaku pemegang saham dwiwarna yang diatas dari pemegang saham lainnya. "Melalui penguatan kecukupan modal, Bank Mandiri selaku induk usaha berkomitmen menjadikan BSI sebagai bank syariah rujukan utama bagi nasabah dan pelaku usaha yang membutuhkan jasa keuangan dengan berprinsip syariah," tutur Rudi.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 4 halaman

RUPSLB BSI Setujui Rights Issue hingga Rombak Pengurus

PT Bank Syariah Indonesia Tbk (BRIS) atau BSI mendapat persetujuan dari pemegang saham untuk melakukan aksi korporasi melalui penambahan modal dengan Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu I (rights issue).

Perseroan melakukan rights issue dengan menerbitkan sebanyak-banyaknya 6 miliar saham Seri B BSI, dengan nilai nominal Rp 500 per saham (saham baru).

Perseroan akan menggunakan tambahan modal hasil rights issue tersebut ini untuk mendukung ekspansi pertumbuhan BSI secara organik melalui penyaluran pembiayaan murah dan kompetitif bagi masyarakat. Hal tersebut diungkapkan dalam Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB) BSI.

Direktur Utama BSI Hery Gunardi menuturkan, untuk mendukung rencana tersebut, BSI membutuhkan tambahan permodalan (ekuitas) agar capital adequacy ratio (CAR) perseroan dapat mencapai di atas 20 persen pada akhir tahun 2025.

“Penguatan permodalan ini tentunya akan dimanfaatkan BSI untuk mengembangkan bisnis sehingga dapat memberikan profitabilitas yang optimal bagi pemegang saham dengan proyeksi Return On Equity (ROE) di level 18-20 persen dalam jangka waktu menengah hingga panjang,” kata Hery dalam keterangan resminya, Jumat (23/9/2022).

Adapun ringkasan atas keputusan dari agenda rapat yang berlangsung pada saat RUPSLB, Jumat, 23 September 2022 sebagai berikut:

Agenda pertama, persetujuan atas rencana penambahan modal dengan memberikan Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu I (PMHMETD I) atau disebut right issue Bank Syariah Indonesia sebanyak 6 miliar saham Seri B yang akan dilaksanakan pada kuartal IV 2022.

 

3 dari 4 halaman

Rombak Susunan Pengurus

Selain itu, agenda kedua, persetujuan atas perubahan 21 ketentuan dalam anggaran dasar Perseroan dan agenda ketiga, persetujuan pemberhentian M. Zainul Majdi selaku Wakil Komisaris Utama merangkap Komisaris Independen Perseroan.

Dengan demikian, maka susunan pengurus BSI menjadi sebagai berikut:

Dewan Komisaris Perseroan :

•      Komisaris Utama/Independen: Adiwarman Azwar Karim

•      Komisaris Independen: Komaruddin Hidayat

•      Komisaris Independen: Mohamad Nasir

•      Komisaris Independen: M. Arief Rosyid Hasan 

•      Komisaris: Masduki Baidlowi

•      Komisaris: Imam Budi Sarjito

•      Komisaris: Sutanto

•      Komisaris: Suyanto

•      Komisaris: Nizar Ali

 

Direksi Perseroan:

•      Direktur Utama: Hery Gunardi

•      Wakil Direktur Utama: Bob Tyasika Ananta

•      Direktur Wholesale Transaction Banking: Zaidan Novari

•      Direktur Retail Banking: Ngatari

•      Direktur Sales & Distribution: Anton Sukarna

•      Direktur Information Technology: Achmad Syafii

•      Direktur Risk Management: Tiwul Widyastuti

•      Direktur Compliance & Human Capital: Tribuana Tunggadewi

•      Direktur Finance & Strategy: Ade Cahyo Nugroho

•      Direktur Treasury & International Banking: Moh. Adib

 

Dewan Pengawas Syariah : 

• Ketua : Dr. KH. Hasanudin, M.Ag 

• Anggota : Dr. H. Mohamad Hidayat, MBA, MH 

• Anggota : Dr. H. Oni Sahroni, M.A 

• Anggota : Prof. DR. KH. Didin Hafidhuddin, MS

 

Dalam kesempatan yang sama, Hery Gunardi juga menyampaikan, keputusan pemegang saham ini bisa membawa BSI lebih baik.

"Kami meyakini keputusan pemegang saham ini akan menjadikan pengurus perseroan semakin solid dan mampu membawa Bank Syariah Indonesia semakin berperan dalam pertumbuhan perbankan syariah untuk go global,” pungkasnya. 

4 dari 4 halaman

BSI Incar Dana Rp 5 Triliun dari Rights Issue

Sebelumnya, PT Bank Syariah Indonesia Tbk (BRIS) atau disebut BSI akan melakukan penambahan modal melalui Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (HMETD) atau rights issue. 

Direktur Utama Bank Syariah Indonesia Hery Gunardi menuturkan, pihaknya berencana menggunakan dana sekitar Rp 5 triliun dari aksi korporasi tersebut untuk ekspansi bisnis.

"Terkait penggunaan dana rights issue itu rencananya mungkin sekitar Rp 5 triliun, dana itu akan kami gunakan HMETD. Jadi bagi pemegang saham seperti Mandiri, BNI, BRI  punya hak untuk membeli dahulu, misal tidak membeli bisa ditawarkan ke publik,” kata Hery dalam  Komisi VI DPR RI RDP dengan Kementerian BUMN RI, ditulis Rabu (21/9/2022).

Hery mengatakan, penggunaan dana rights issue ini akan digunakan untuk melakukan ekspansi bisnis Perseroan. 

“Nantinya, Rp 5 triliun ini akan digunakan untuk ekspansi bisnis, karena pertumbuhan pembiayaan kita cukup tinggi targetnya. Kemudian, untuk naikin CAR kita 17 sekian, CAR ke 22  persen, belum mampu ke 25 persen. Tapi, nanti next aksi korporasi akan kejar ke situ,” ujar dia. 

Sebelumnya, PT Bank Syariah Indonesia Tbk (BRIS) akan menambah modal dengan memberikan hak memesan efek terlebih dahulu (HMETD) atau rights issue.

Mengutip keterbukaan informasi ke Bursa Efek Indonesia (BEI), Selasa, 16 Agustus 2022 PT Bank Syariah Indonesia Tbk menerbitkan maksimal 6 miliar saham seri B dengan nilai nominal Rp 500 per saham.

Perseroan akan memakai dana hasil rights issue untuk penyaluran pembiayaan dalam mendukung pertumbuhan bisnis perseroan. PT Bank Syariah Indonesia Tbk mengharapkan proses rights issue selesai pada kuartal IV 2022.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.