Sukses

Belajar Seni Berjualan ala Miliarder Mark Cuban

Liputan6.com, Jakarta Banyak orang mengambil pelajaran penting ketika menghadapi tahap awal karier. Entah terkait waktu harus meninggalkan pekerjaan, cara menegosiasikan kenaikan gaji, atau cara menulis email yang kohesif.

Akan tetapi, Mark Cuban mengatakan pekerjaan pertamanya mengajarinya pelajaran terpenting dalam kariernya adalah perihal seni penjualan. Dalam sebuah TikTok yang diposting pada bulan Maret, miliarder itu mengatakan kepada School of Hard Knocks bahwa jika dia ingin kembali ke masa lalu dan mengatakan pada dirinya sendiri satu hal, itu akan tetap di jalurnya dan “menjadi tenaga penjualan”.

“Saya akan kembali dan melakukan hal yang sama persis seperti yang saya lakukan,” kata Cuban dalam video tersebut seperti dilansir CNBC, Minggu (21/8/2022).

“Begitu Anda belajar cara menjual, Anda selalu dapat memulai bisnis karena Anda berjiwa wirausaha.”

Cuban telah blak-blakan tentang kebangkitannya dari awal yang sederhana yang kini sudah menjadi tenar dan kaya. Dalam episode 2018 “Shark Tank” ABC, pemilik Dallas Mavericks itu mengatakan dia dibesarkan dalam keluarga kelas pekerja di luar Pittsburgh. Sementara ibunya mendorongnya untuk belajar cara memasang karpet atau bekerja di pabrik untuk keamanan kerja.

Sebaliknya, Cuba menjual kembali kartu bisbol, perangko, dan koin. Pengalaman itu membantunya memahami aturan pertama penjualan, yaitu “menjual bukan tentang meyakinkan, ini tentang membantu”, katanya di TikTok.

“Ketika Anda memahami apa yang dibutuhkan dan diinginkan orang, Anda menempatkan diri Anda pada posisi untuk membantu mereka,” katanya.

“Kemudian Anda membuat hal-hal baik terjadi, menutup kesepakatan dan begitulah cara Anda menciptakan perusahaan," lanjut dia.

Konsep tersebut membantu Cuban di awal kariernya. Alhasil kKurang dari 10 tahun setelah lulus dari perguruan tinggi, ia memulai dan menjual perusahaan komputer integrasi sistemnya, MicroSolutions seharga USD 6 juta .

Ini bukan pertama kalinya Cuban mengkhotbahkan keyakinannya pada efektivitas filosofi penjualan. Pada tahun 2018, dia mengatakan dalam sebuah wawancara bahwa penjualan kurang tentang “siapa yang dapat berbicara paling cepat”, tetapi lebih banyak tentang membantu pelanggan mengakses produk atau layanan yang mereka butuhkan.

“Jika Anda tidak dapat menciptakan manfaat bagi mereka, jika Anda tidak dapat menunjukkan kepada mereka mengapa produk Anda akan menjadi lebih baik bagi mereka dan kehidupan mereka daripada pilihan lain di luar sana atau apa yang mereka lakukan sebelumnya, Anda tidak akan melakukannya. punya perusahaan,” katanya.

 

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 2 halaman

Menjadi Penjual Tak Terlalu Buruk

Bagi pengusaha yang bercita-cita membangun kekayaan dan berkeinginan menyaingi Kuba yang diperkirakan bernilai USD 5,9 miliar menurut Bloomberg, pekerjaan di bidang penjualan bukanlah tempat yang buruk untuk memulai, menurut penelitian. Faktanya, 15 persen CEO dari 100 perusahaan teratas Fortune 500 memulai penjualan mereka, menurut survei tahun 2017 oleh perusahaan konsultan kepemimpinan Heidrick & Struggles.

Di samping itu, dalam buku “The Wealth Elite: A groundbreaking study of the psychology of the super rich”, sejarawan dan sosiolog Rainer Zitelmann telah melakukan survei terhadap 45 orang. Mereka memiliki kekayaan bersih berkisar antara USD 11 juta hingga USD 3 miliar.

Kemudian lebih dari 65 persen dari mereka mengatakan pengalaman penjualan berperan secara lebih “signifikan” dalam kesuksesan finansialnya.

Cuban juga berpendapat bahwa latar belakang penjualan setara dengan asuransi karir. Pada tahun 2016, dia mengatakan di podcast “How I Build This” NPR bahwa dia tidak takut kehilangan uangnya karena alasan yang tepat. Dia tahu keahliannya bisa membantunya membangun kekayaan dari bawah ke atas lagi.

“Saya akan mendapatkan pekerjaan sebagai bartender di malam hari dan pekerjaan penjualan di siang hari dan saya akan mulai bekerja,” kata Cuban. “Untuk menjadi miliarder, Anda harus beruntung…tapi bisakah saya menjadi multijutawan lagi? Saya tidak ragu.”

 

Reporter: Aprilia Wahyu Melati

 

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.