Sukses

Inflasi AS Meroket Tertinggi dalam 40 Tahun Gara-gara Harga Energi hingga Makanan

Liputan6.com, Jakarta - Harga kebutuhan pokok di Amerika Serikat telah naik lebih cepat dari perkiraan bulan lalu, karena kenaikan biaya energi dan makanan mendorong inflasi tembus ke tingkat tertinggi sejak 1981.

Dilansir dari BBC, Senin (13/6/2022) Departemen Tenaga Kerja AS mengungkapkan bahwa tingkat inflasi AS untuk tahunan  naik menjadi 8,6 persen di bulan Mei 2022, setelah sempat turun di bulan April.

Harga makanan di AS naik lebih dari 10 persen bulan lalu dibandingkan dengan Mei 2021, harga energi juga melonjak lebih dari 34 persen.

Sebuah laporan juga menunjukkan kenaikan harga terus menyebar ke seluruh perekonomian Negeri Paman Sam, mendorong biaya mulai dari tiket pesawat dan pakaian hingga layanan medis lebih mahal.

"Begitu banyak gagasan bahwa inflasi telah mencapai puncaknya. Harga konsumen melampaui ekspektasi - dan tidak dalam cara yang baik dengan kenaikan tahunan 8,6 persen tercepat dalam lebih dari 40 tahun," kata kepala analis keuangan di Bankrate.com, Greg McBride.

"Lebih buruk lagi, kenaikannya hampir ada di mana-mana. Tidak ada tempat untuk bersembunyi," ujarnya.

Diketahui bahwa AS telah menghadapi kenaikan harga sejak tahun lalu, ketika rebound ekonomi yang kuat secara tak terduga dari guncangan pandemi - didorong oleh pengeluaran pemerintah AS dalam jumlah besar, termasuk pemeriksaan langsung ke rumah tangga - membanjiri pasokan, mendorong perusahaan untuk menaikkan harga.

Ditambah lagi, Perang Rusia-Ukraina yang memicu kenaikkan harga pangan dan energi di berbagai negara, dan lockdown Covid-19 di China.

"Perang di Ukraina, penguncian di China, gangguan rantai pasokan, dan risiko stagflasi memukul pertumbuhan. Bagi banyak negara, resesi akan sulit dihindari," kata Presiden Bank Dunia David Malpass pekan ini.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

2 dari 3 halaman

Pasar Saham AS Anjlok Menyusul Inflasi

Pasar saham AS jatuh setelah laporan inflasi, dengan ketiga indeks utama turun lebih dari 2 persen.

Penurunan tersebut menambah penurunan saham di AS, karena investor menjadi gugup pada perekonomian.

"Bahkan jika inflasi segera memuncak, itu tidak mungkin melambat dengan cepat," kata Richard Flynn, direktur pelaksana Charles Schwab UK.

"Harga yang tinggi dapat memberikan tekanan pada belanja konsumen dalam jangka menengah," ungkapnya.

"Tambahkan masalah rantai pasokan yang sedang berlangsung dan dampak ekonomi dari invasi Rusia di Ukraina terhadap ancaman inflasi, dan mudah untuk melihat mengapa kekhawatiran penurunan meningkat dengan cepat," tambah Flynn.

Namun saat ini, pasar tenaga kerja AS terus menambah lapangan kerja, sebuah tanda bahwa pertumbuhan terus berlanjut.

Tetapi upah pekerja di sana belum sejalan dengan kenaikan harga.

Meningkatnya biaya hidup terutama melanda rumah tangga berpenghasilan rendah, yang kebutuhan dasar seperti makanan dan energi merupakan bagian besar dari pengeluaran.

Jajak pendapat menunjukkan mayoritas masyarakat Amerika melihat inflasi sebagai masalah utama yang dihadapi negara.

Selama sebulan, harga di AS naik 1 persen didorong oleh kenaikan biaya bensin, yang telah mencapai rekor baru, mendekati rata-rata hampir USD 5 per galon..

3 dari 3 halaman

Apa Kata Pengamat?

Menurut Roberto Perli, kepala penelitian kebijakan global di bank investasi Piper Sandler, dia memperkirakan harga akan terkendali karena bank sentral Amerika, Federal Reserve, menaikkan suku bunga.

Namun dia memperingatkan bahwa menaikkan biaya pinjaman akan merugikan pertumbuhan ekonomi.

"Untuk saat ini, ekonomi AS sangat sehat dan Anda melihatnya tercermin dalam fakta bahwa ada permintaan yang kuat untuk hampir semua barang, barang dan jasa. Tapi The Fed harus mengatasi masalah ini," katanya.

"Hasilnya tidak akan terjadi sekarang tetapi di kuartal mendatang, perlambatan signifikan dalam ekonomi AS, yang sebagian besar disebabkan oleh The Fed," bebernya.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.