Sukses

4 Pekerjaan ‘Impian’ Padahal Tak Seindah Dibayangkan

Liputan6.com, Jakarta Sebagian orang bekerja dengan bepergian. Jadi, perjalanan itu bukan cuma-cuma. Justru mereka dengan profesi seperti itu bisa mendapatkan penghasilan sekaligus pergi berlibur di waktu bersamaan.

Misalnya seperti empat orang ini yang bekerja sambil bepergian. Pekerjaan mereka dilakukan bukan dari rumah atau kantor, tetapi berpindah-pindah.

Beberapa orang setelah tahu bekerja sambil jalan-jalan mungkin akan mengira hal itu menyenangkan. Padahal aslinya, pekerjaan itu bisa jadi sangat melelahkan.

Entah suka atau duka yang didapat, simaklah kisah empat pekerja yang tugasnya harus bepergian ke mana-mana yang menurut orang jadi “pekerjaan impian” padahal begitu melelahkan seperti melansir CNBC, Rabu (25/5/2022).

1. Penulis Artikel Perjalanan

Nama: Sebastian Modak

Pekerjaan: Mantan New York Times “52 Places Traveler”

Modak adalah salah satu dari 13.000 orang yang melamar posisi “Please to Go” The New York Times pada tahun 2018 — tahun pertama surat kabar merekrut untuk posisi tersebut. Namun sayangnya, dia tidak berhasil lolos.

“Setahun kemudian saya berpikir, mengapa tidak mencobanya lagi,” katanya. “Kali ini berhasil!”

Sebagai pegawai “52 Places Traveler” di 2019, Modak melakukan perjalanan ke tujuan baru setiap minggu — dari Bulgaria ke Qatar dan Uzbekistan ke Vietnam — dalam satu tahun dia melewati hari yang mendebarkan dan melelahkan.

“Saya sering mengatakan itu adalah salah satu pengalaman terbesar dalam hidup saya … tetapi juga yang paling sulit,” katanya. “Saya tidak memiliki hari libur selama satu tahun penuh, dan tekanan tenggat waktu yang konstan sulit untuk diatasi.”

Modak mengatakan pekerjaan itu membutuhkan seseorang yang bisa “melakukan semuanya”. Dari menulis artikel dan memposting di media sosial hingga memotret foto dan video, katanya.

“Itu banyak!” katanya. “Selain keterampilan mendongeng, mereka mencari seseorang dengan stamina untuk melewati sepanjang tahun,” sambungnya.

Dia begitu senang mendapatkan keberuntungan untuk pekerjaan itu. Jadi, dia percaya bahwa asuhan dan antusiasmenya untuk bepergian itu membantu. Ayah Modak berasal dari India dan ibunya orang Kolombia, dia kemudian mengatakan, “Sebagai kompromi budaya, mereka pada dasarnya memutuskan untuk pindah terus-menerus.”

Akibatnya, ia dibesarkan di tempat-tempat seperti Hong Kong, Australia, India, dan Indonesia, katanya.

Modak mengatakan pekerjaan - yang telah digembar-gemborkan sebagai ”pekerjaan impian” klasik - melelahkan, membuat stres dan bahkan menakutkan, namun merupakan salah satu dari pertumbuhan dan petualangan yang konstan.

“Saya tidak akan mengambilnya kembali untuk dunia,” katanya.

“Itu membuat pikiran saya terbuka lebar, memperkenalkan saya kepada orang-orang di enam benua … dan memperkuat cinta saya untuk pergi ke suatu tempat dan mencari sebuah cerita,” tuturnya.

 

 

 

2 dari 4 halaman

2. ‘Pahlawan kemanusiaan’

Nama: Sandra Black

Pekerjaan: Spesialis komunikasi untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa

Pekerjaan Black tidak membawanya ke tempat-tempat wisata biasa dan perjalanan kerjanya sama sekali tidak bermalam.

Sejak 2008, dia tinggal dan bekerja di Senegal, Timor Leste, Republik Afrika Tengah, Irak dan, baru-baru ini, Mozambik. Itu semua untuk posisi yang berlangsung dari beberapa bulan hingga tahun.

“Setiap [tempat] memiliki sorotan budaya dan kehangatannya,” katanya, sambil mengatakan bahwa hidup “di mana pergerakan dibatasi karena masalah keamanan” adalah bagian yang paling menantang.

Sejak Oktober 2021, Black telah menangani komunikasi eksternal untuk kantor Dana Kependudukan PBB di Mozambik, sebuah badan PBB yang berfokus pada kesehatan dan hak reproduksi dan yang sepenuhnya didanai oleh sumbangan, menurut situs webnya.

“Saya pribadi merasa terdorong untuk mendukung mereka yang paling membutuhkan,” katanya.

Black menulis tentang orang-orang yang mengungsi akibat Topan Idai pada 2019 — salah satu badai terburuk yang pernah melanda Afrika — saat bekerja untuk Organisasi Internasional untuk Migrasi PBB.

Dia ingat bertemu dengan seorang wanita bernama Sarah yang memanjat pohon dengan bayinya setelah rumahnya runtuh karena banjir. Wanita itu mengatakan dia diselamatkan tujuh hari kemudian.

Berasal dari New York, Black berbicara bahasa Prancis, Spanyol, Portugis dan tingkat dasar Wolof, bahasa nasional Senegal, dan Tetum, bahasa yang digunakan di Timor Timur.

Dia mengatakan bahwa kemampuan berbahasanya itu yang dijadikan sebagai alasan dirinya direkrut untuk mengatasi krisis kemanusiaan.

“Pada malam hari, saya mengetik sampai saya tidak bisa membuka mata lagi, dan kemudian mulai lagi pada jam 6 pagi keesokan harinya,” katanya dalam sebuah wawancara untuk kampanye “pahlawan kemanusiaan” PBB pada tahun 2014.

“Bagian paling berarti dari komunikasi kemanusiaan adalah menyediakan platform bagi orang-orang yang terkena dampak konflik dan bencana alam untuk menceritakan kisah mereka,” katanya. “Banyak yang dengan tulus ingin dunia tahu apa yang terjadi pada mereka dan komunitas mereka.”

 

 

3 dari 4 halaman

3. Dari koki menjadi kapten

Nama: Tony Stewart

Pekerjaan: Kapten kapal pesiar

Stewart mengatakan dia berharap untuk melakukan perjalanan selama sembilan bulan pada tahun 2022 di kemudi kapal pesiar motor “All Inn” setinggi 130 kaki.

Dia sudah pindah dari Karibia ke Amerika Tengah dan Meksiko. Dari Pantai Barat Amerika Serikat, dia akan pergi ke Inside Passage British Columbia dan ke tenggara Alaska, kemudian terbang ke Florida dan menyelesaikan tahun di Bahama, katanya.

Itu sedikit lebih lama dari “tahun biasa,” katanya, sebagian karena peningkatan bisnis charter tahun ini, katanya.

Stewart mengatakan bahwa dia memulai industri kapal pesiar sebagai koki pada tahun 1998, dan “langsung jatuh cinta dengan gaya hidup, pekerjaan, dan perjalanan.” Setelah satu setengah tahun memasak, Stewart beralih karier.

“Saya memutuskan saya ingin bekerja untuk mendapatkan lisensi saya dan menjadi kapten, di mana saya mengambil pekerjaan sebagai deckhand dan memulai perjalanan saya,” katanya.

Pekerjaan itu membutuhkan keterampilan pemecahan masalah yang kuat, organisasi dan toleransi yang tinggi terhadap stres, kata Stewart. Tapi, seorang kapten pasti melakukan “sedikit dari keseluruhan,” katanya, mulai dari perencanaan perjalanan dan akuntansi hingga “tugas SDM” untuk kru dan pemesanan golf untuk tamu.

Mengenai apakah itu pekerjaan impian, “Itu memang dbenar,” kata Stewart.

“Kami menjalani hari-hari yang panjang, dan terkadang berminggu-minggu tanpa hari libur,” katanya. Akan tetapi, “Saya tidak dapat membayangkan melakukan ini … dan tidak menyukainya,” ungkapnya.

 

 

4 dari 4 halaman

4. Kepala vila Italia

Nama : Amy Ropner

Pekerjaan: Kepala vila di perusahaan perjalanan dan vila mewah yang berbasis di Inggris, Red Savannah

Dari 300 vila yang bekerja sama dengan Red Savannah, sekitar 120 berada di Italia, kata Ropner. Dia memperkirakan dirinya telah mengunjungi sekitar 80-90 persen dari itu semua.

Ropner telah melakukan perjalanan dari London ke Italia untuk menilai koleksi perusahaan vila “sangat mewah” dan untuk mengevaluasi rumah baru untuk ditambahkan ke daftar perusahaan, katanya. Selama perjalanan baru-baru ini, dia melakukan perjalanan dari Milan ke Danau Como, turun ke Tuscany, lalu lebih jauh ke selatan ke kota Amalfi dan Positano, katanya. Perjalanan berikutnya adalah ke Puglia.

“Karena itu indah, jadi sangat populer saat ini,” tuturnya.

Sekitar 90 persen rumah adalah milik pribadi, kata Ropner. Dia bertemu pemilik dan menganalisis segala sesuatu mulai dari ukuran dek kolam renang hingga tempat tidur.

Sebagian besar pemesanan melibatkan anak-anak, jadi dia memastikan bahwa tangga dan balkon aman untuk segala usia. Jika tidak, perusahaan mencatat ini di situs web, katanya.

“Kita perlu tahu apakah ada kucing di perkebunan, apakah itu di jalan tanah … yang jelas membutuhkan sedikit lebih lama untuk sampai ke … di mana matahari terbit, di mana matahari terbenam,” katanya.

Ropner sering tinggal di vila-vila, yang disewakan seharga USD 5.000 hingga 200.000 per minggu, katanya. Bahkan dia juga menjelajahi daerah setempat, jadi dia bisa memberi saran tentang restoran, persewaan perahu, dan layanan baru seperti perjalanan e-bike dan kelas membuat gelato.

“Saya pikir orang berpikir itu semua glamor, tapi itu terlalu banyak pekerjaan,” katanya dan mengatakan bahwa dia pernah melihat 50 vila dalam satu perjalanan.

“Ini glamor,” katanya, “tetapi juga bisa melelahkan.”

 

Reporter: Aprilia Wahyu Melati