Sukses

Harga Minyak Melonjak ke Level Tertinggi 7 Minggu

Liputan6.com, Jakarta Harga minyak melonjak lebih dari USD 115 per barel pada hari Selasa, tertinggi dalam sekitar tujuh minggu. Hal ini karena Uni Eropa terus mendorong larangan impor minyak Rusia yang akan memperketat pasokan.

Harga minyak mundur dan sedikit lebih rendah setelah Reuters melaporkan bahwa sumber mengatakan pemerintahan Presiden AS Joe Biden akan segera mengizinkan perusahaan minyak AS Chevron Corp untuk bernegosiasi dengan pemerintah Presiden Venezuela Nicolas Maduro, untuk sementara mencabut larangan diskusi semacam itu.

“Saya tidak berpikir itu akan menambah banyak ke pasar dalam waktu dekat, tetapi itu menunjukkan keputusasaan,” kata Phil Flynn, seorang analis di Price Futures Group. Pasar energi telah berebut pasokan sejak invasi Rusia ke Ukraina pada akhir Februari, karena pemerintah dan perusahaan memberikan sanksi kepada industri energi Moskow.

Dikutip dari CNBC, Rabu (18/5/2022), harga minyak mentah Brent diperdagangkan 1,97 persen lebih rendah pada USD 111,99, dan minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS ditutup USD 1,80, atau 1,58 persen, lebih rendah pada USD 112,40 per barel.

Sebelumnya, Brent naik ke sesi tertinggi USD 115,69, tertinggi sejak 28 Maret. WTI mencapai USD 115,56 per barel, tertinggi sejak 24 Maret. Harga telah naik sekitar 20 persen sejak invasi Rusia.

Menteri luar negeri Uni Eropa pada hari Senin gagal dalam upaya mereka untuk menekan Hongaria untuk mencabut hak vetonya pada embargo minyak yang diusulkan.

Tetapi beberapa diplomat sekarang menunjuk pada pertemuan puncak 30-31 Mei sebagai momen untuk kesepakatan tentang larangan bertahap terhadap minyak Rusia.

 

2 dari 3 halaman

Produksi Turun

Angka-angka menunjukkan bahwa pada bulan April, OPEC dan negara-negara sekutu termasuk Rusia, berproduksi jauh di bawah level yang diperlukan berdasarkan kesepakatan untuk secara bertahap mengurangi rekor pengurangan produksi yang dibuat selama pandemi terburuk pada tahun 2020.

Bulan ini, pengiriman non-Rusia ke pelabuhan Gdansk Polandia mencapai yang tertinggi dalam setidaknya tujuh tahun, karena kilang di Jerman timur dan Polandia beralih.

“Pada akhirnya, ini adalah cerita dari sisi penawaran,” kata Fawad Razaqzada, analis di City Index. "Kecuali OPEC dan sekutunya meningkatkan produksi dan cepat, sulit untuk melihat bagaimana harga bisa turun secara berarti."

 

3 dari 3 halaman

Prediksi Stok Minyak AS

Data industri AS tentang persediaan akan dirilis pada hari Selasa, dengan laporan mingguan diperkirakan akan menunjukkan kenaikan stok minyak mentah dan penurunan persediaan sulingan dan bensin.

Di Cina, Shanghai mencapai tonggak yang telah lama ditunggu-tunggu selama tiga hari berturut-turut tanpa ada kasus COVID-19 baru di luar zona karantina. Namun, sebagian besar warga harus bertahan dengan kurungan lebih lama.