Sukses

Harga Emas Stabil, Investor Menunggu Pidato Gubernur The Fed

Liputan6.com, Jakarta - Harga emas bergerak stabil pada penutupan perdagangan Senin (Selasa pagi waktu Jakarta). Kenaikan harga emas dibatasi oleh penguatan dolar AS dan juga imbal hasil obligasi AS.

Saat ini investor tengah menunggu pidato dari Bank Sentral AS atau the Federal Reserve (the Fed) untuk melihat petunjuk yang lebih terang mengenai strategi tapering.

Mengutip CNBC, Selasa (28/9/2021), harga emas di pasar spot hanya sedikit berubah dan berakhir di posisi USD 1.752,19 per ounce. pada pukul 13.35 EDT. Sedangkan harga emas berjangka AS sebagian besar tetap atau tidak berubah di angka USD 1,752 per ounce.

“Masih ada beberapa kekhawatiran yang mampu mendorong orang untuk mengoleksi instrumen safe haven. Namun kami juga melihat dolar AS terus menguat sehingga menekan harga komoditas terutama emas,” kata Direktur Perdagangan Logam Mulia High Ridge Futures David Meger.

Nilai tukar dolar AS naik 0,1 persen terhadap para pesaingnya, membuat emas lebih mahal bagi pemegang mata uang lainnya. Sementara benchmark imbal hasil obligasi AS untuk jangka wkatu 10 tahun naik ke level tertinggi dalam tiga bulan.

Fokus pelaku pasar sekarang akan tertuju pada pidato pejabat Fed minggu ini termasuk Ketua Jerome Powell, yang akan berpidato di depan Kongres tentang respons kebijakan bank sentral terhadap pandemi.

“Setiap kali pejabat the Fed berbicara, kami mencari lebih banyak informasi. Pada titik ini, harapannya adalah pada pertemuan berikutnya mereka (Fed) akan mengumumkan beberapa jenis tapering, ”kata Meger.

Emas sering dianggap sebagai lindung nilai terhadap inflasi yang lebih tinggi, tetapi kenaikan suku bunga the Fed akan meningkatkan biaya memegang emas.

 

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

2 dari 2 halaman

Evergrande

 

Investor juga mengawasi perkembangan seputar kasus Evergrande yang sarat utang di China. Raksasa properti China itu melewatkan tenggat waktu pembayaran bunga obligasi pekan lalu.

"Dengan momentum penurunan yang tampaknya melambat, emas bisa melihat beberapa penangguhan hukuman dalam waktu dekat tetapi prospek yang lebih luas tidak bagus," kata analis OANDA Craig Erlam dalam sebuah catatan.

Untuk logam mulia lain, harga perak naik 1,1 persen menjadi USD 22,66 per ounce. Harga platinum turun 0,2 persen menjadi USD 979,82 per ounce, dan paladium turun 0,1 persen menjadi USD 1.970 per ounce.