Sukses

Dahlan Iskan: Sumbangan Rp 2 Triliun Akidi Tio Tampar Konglomerat Negeri Ini

Liputan6.com, Jakarta Banyak pertanyaan terkait sumbangan Akidi Tio sebesar Rp 2 triliun. Namun, yang pasti, itu menampar begitu banyak konglomerat di Indonesia.

Banyak apresiasi muncul bagi keluarga Akidi Tio yang menyumbangkan uang senilai Rp 2 triliun untuk penanganan Covid-19 di Sumatera Selatan. Namun, banyak pula pertanyaan yang dikeluarkan terkait sumbangan tersebut.

Salah satunya mantan Menteri BUMN, Dahlan Iskan yang menuliskan ceritanya di blog pribadinya Disway.id seperti dikutip, Kamis (29/7/2021).

Jumlah fantastis yang disumbangkan itu jelas sedikitnya menyindir banyak konglomerat di negeri ini.

“Saya menyadari masih begitu banyak pertanyaan di seputar sumbangan Rp 2 triliun ini. Akidi telah menampar begitu banyak konglomerat negeri ini. Dan ia tidak peduli. Ia sudah 11 tahun mati,” tulisnya seperti dikutip dari tulisan Dahlan Iskan.

Guna menjawab penasarannya, Dahlan turun menelusuri siapa sebenarnya keluarga penyumbang ini. Ia mencoba menggunakan berbagai akses, menelepon anak dari Akidi Tio, termasuk menantu almarhum. Sayangnya, Dahlan mengaku tak mendapat jawaban.

Mundur dua hari lalu, ada sebuah agenda di lantai 3 Polda Sumsel. Namun, bukan sebuah acara seperti biasanya. Itu adalah proses simbolis sumbangan Rp 2 triliun dari konglomerat di Sumsel.

“Saya tidak tahu apakah akan ada dokumen yang menyertai transfer dana itu. Yang jelas tidak ada dokumen apa pun yang ditandatangani Selasa lalu,” tulisnya.

Menurut cerita Dahlan Iskan, sejumlah wartawan tulis tidak diperkenankan untuk menghampiri ruang acara itu berlangsung, hanya fotografer dari berbagai media. Wartawan menunggu di lantai bawah, menunggu para pejabat itu turun untuk diwawancarai secara door stop.

Dahlan menggambarkan, dalam ruangan tersebut berderet Gubernur Sumsel, Kapolda, hingga Danrem. Di sisi kiri terlihat empat tokoh agama, dan seorang wanita Tionghoa setengah baya.

Di meja sisi kanan duduk Guru besar Universitas Sriwijaya, Prof Dr Hardi Darmawan yang juga dokter pribadi Akidi Tio dan beberapa pejabat Polda.

Menurut informasi, jumlah sumbangan baru diketahui wartawan setelah acara berlangsung yang dipandu oleh pembawa acara. Setelah dibuka, keluarga Akidi Tio sebagai penyumbang diminta untuk menyampaikan sambutannya.

“Prof Hardi pun berbicara. Ia tetap duduk di kursinya. Sudah ada mikrofon di situ. Prof Hardi berbicara selama lima menit. Ia menceritakan bahwa dirinya, keluarga Akidi, dan Kapolda itu sudah lama bersahabat,” tulis Dahlan.

Namun, Prof Hardi tidak detail menceritakan seperti apa persahabatan lama itu. Lantas Prof Hardi mengatakan bahwa keluarga Akidi ingin menyumbang Rp 2 triliun. Sambutan Gubernur Sumsel dilewat, dan acara dilanjutkan dengan simbolis penyerahan sumbangan.

Ternyata itu wanita Tionghoa yang duduk bersama tokoh agama di sisi kiri pada sesi sebelumnya. Wanita itu adalah keluarga dari Akidi Tio.

Pada proses foto, wanita tersebut menyerahkan papan bertuliskan Sumbangan untuk penanggulangan Covid-19 dan kesehatan di Palembang-Sumsel. Disusul tulisan berwarna putih Dari ALM BPK AKIDI TIO DAN KELUARGA BESAR SEBESAR Rp 2 TRILIUN.

 

2 dari 3 halaman

Tanya Sang Anak

Dahlan mengisahkan, wanita itu adalah salah satu dari tujuh anak Akidi Tio. Ia mencoba menghubungi, tapi tak ada jawaban.

“Saya akhirnya tahu nama wanita itu: Heryanti. Alias Ahong. Dia adalah salah seorang dari tujuh anak Akidi. Saya juga mendapatkan nomor telepon Heryanti. Saya hubungi. Tidak menjawab. Saya juga menghubungi suami Heryanti: Rudy Sutadi. Juga tidak berhasil,”

Selain itu, Dahlan mencoba juga menghubungi Prof Hardi untuk memastikan dana sumbangan itu benar-benar disalurkan atau tidak. Sayangnya, Dahlan juga tak mendapat jawaban.

Menurut informasi yang didapatkannya, rumah Heryanti, anak Akidi Tio tampak sepi dan kosong. Pagarnya ditutup dan dikunci, meski rumahnya terlihat lebih bagus dari rumah-rumah lainnya di sekitarnya. Tapi Dahlan menilai, itu tidak mencerminkan rumah orang kaya raya.

“Akidi telah lama meninggal dunia.Tapi namanya hidup kembali. Ia telah mengalahkan orang-orang yang masih hidup menjadi seolah-olah sudah lama mati,” kata Dahlan menutup tulisannya.

 

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Ini